Google membuang beberapa aplikasi pinjaman di India untuk melindungi pengguna
Google membuang beberapa aplikasi pinjaman di India untuk melindungi pengguna

Google membuang beberapa aplikasi pinjaman di India untuk melindungi pengguna

MUMBAI (Reuters) – Google Alphabet Inc telah membuang beberapa aplikasi pinjaman yang ditujukan kepada pengguna di India dari Play Store dalam usaha melindungi pengguna, katanya dalam catatan blog pada hari Khamis.

“Kami telah meninjau ratusan aplikasi pinjaman peribadi di India, berdasarkan bendera yang dikemukakan oleh pengguna dan agensi kerajaan,” kata Suzanne Frey, Wakil Presiden, Produk, Keselamatan dan Privasi Android dalam catatan tersebut.

Siasatan baru-baru ini oleh Reuters mendapati sekurang-kurangnya 10 aplikasi pinjaman di Play Store telah melanggar peraturan Google mengenai jangka masa pembayaran pinjaman yang bertujuan melindungi peminjam yang rentan. Ia juga mendapati bahawa sebilangan aplikasi pinjaman juga melanggar peraturan bank pusat yang dirancang untuk melindungi peminjam.

Google tidak menjelaskan jumlah aplikasi yang telah dihapus.

Google telah menghubungi syarikat-syarikat dan meminta mereka untuk menjelaskan apakah mereka mematuhi peraturan dan undang-undang, jika tidak, aplikasi mana yang dapat dikeluarkan dari Play Store.

“Kami meminta anda untuk mengesahkan dalam lima hari dari surat ini sama ada anda memegang kelulusan atau lesen yang ada dari Reserve Bank of India untuk bertindak sebagai NBFC (Syarikat Kewangan Bukan Perbankan) atau didaftarkan di bawah mana-mana undang-undang negeri yang berlaku untuk menawarkan perkhidmatan tersebut atau menawarkan perkhidmatan di aplikasi anda sebagai ejen NBFC / Bank yang didaftarkan, “kata e-mel, salinan yang telah dilihat oleh Reuters.

“Sekiranya kami tidak menerima pengesahan ini daripada anda dalam masa 5 hari dari surat ini, aplikasi anda mungkin akan dikeluarkan dari Google Play.”

Industri pinjaman dalam talian telah menjadi perhatian pihak berkuasa setelah sekurang-kurangnya dua bunuh diri pada bulan lalu yang dikaitkan dengan dakwaan gangguan oleh ejen pemulihan aplikasi tersebut.

Tinjauan Reuters terhadap 50 aplikasi pinjaman popular yang tersedia juga mendapati hampir semua peminjam yang diperlukan memberi mereka kebenaran untuk mengakses kenalan telefon mereka yang disangka pengguna digunakan oleh ejen pemulihan sekiranya berlaku lalai atau pembayaran lewat.

Google mengatakan pembangun hanya boleh mengakses kebenaran yang diperlukan untuk melaksanakan ciri dan perkhidmatan semasa.

“Mereka tidak boleh menggunakan izin yang memberikan akses ke data pengguna atau perangkat untuk fitur atau tujuan yang tidak diungkapkan, tidak dilaksanakan, atau tidak diizinkan,” kata Google dalam catatannya.

Ia mengatakan ia akan memastikan aplikasi mematuhi undang-undang dan peraturan tempatan. “Aplikasi yang gagal melakukannya akan dikeluarkan tanpa pemberitahuan lebih lanjut,” katanya.

Pada hari Rabu, bank pusat membentuk kumpulan kerja untuk melihat amalan pinjaman digital. Panel ini telah ditugaskan untuk mengenal pasti risiko yang ditimbulkan oleh pinjaman digital yang tidak terkawal terhadap kestabilan kewangan, entiti dan pengguna yang dikawal selia dan diharapkan akan menyerahkan laporan tersebut dalam tiga bulan.

(Pelaporan oleh Nupur Anand; Penyuntingan oleh David Goodman dan David Evans)

Sila Baca Juga

Mengapa ada keributan pada masa ini mengenai Signal

Mengapa ada keributan pada masa ini mengenai Signal?

Sejak kontroversi mengenai syarat penggunaan baru WhatsApp, yang memerlukan lebih banyak perkongsian maklumat dengan syarikat …

%d bloggers like this: