Gunung berapi Islandia boleh meletus selama bertahun tahun mewujudkan tarikan pelancong
Gunung berapi Islandia boleh meletus selama bertahun tahun mewujudkan tarikan pelancong

Gunung berapi Islandia boleh meletus selama bertahun-tahun, mewujudkan tarikan ‘pelancong yang sempurna’

COPENHAGEN (Reuters) – Gunung berapi di Iceland memuntahkan lava ke langit sejak meletus pada hari Jumaat yang lalu dapat melanjutkan paparannya yang spektakuler selama bertahun-tahun, berpotensi menjadi daya tarikan pelancongan baru di pulau ini yang terkenal dengan keajaiban semula jadi.

Ribuan orang Iceland berbondong-bondong ke lokasi letusan di Semenanjung Reykjanes, kira-kira 30 kilometer di barat daya ibu kota, dengan harapan dapat terpesona oleh air pancut lava yang jarang berlaku dan bahkan untuk memasak makanan di atas magma yang terik.

Rakaman drone yang difilemkan di atas kawah menunjukkan lava cair menggelegak dan melonjak, dan mengalir ke sisi gunung berapi.

“Ini adalah letusan pelancongan yang sempurna,” kata profesor gunung berapi di University of Iceland, Thorvaldur Thordarson, kepada Reuters.

“Dengan peringatan itu, jangan terlalu dekat.”

Untuk mengatasi timbunan pengunjung, pihak berwenang di Iceland mengatur jalur pendakian sejauh 3.5 kilometer (2.2 mil) ke lokasi letusan dan sedang melakukan rondaan di daerah tersebut untuk mencegah penonton melayari kawasan berbahaya yang tercemar oleh gas gunung berapi.

“Orang ramai mengembara dari berbagai arah ke daerah itu,” kata Agust Gunnar Gylfason, pengurus projek di Jabatan Perlindungan Awam dan Pengurusan Kecemasan, kepada Reuters.

Gylfason menganggarkan lebih dari sepuluh ribu orang telah berkelana ke laman web tersebut sejak petang Jumaat, beberapa di antaranya memerlukan penyelamatan kerana cuaca buruk dan melakukan perjalanan tanpa makanan atau pakaian yang mencukupi.

Sejak letusan awal, lava terus keluar dari gunung berapi pada kadar antara 5 hingga 10 meter padu sesaat, kata Thordarson, aliran yang cukup kuat untuk memastikan lava tidak menguat dan menutup celah. Untuk sekarang.

“Sekiranya jatuh di bawah tiga meter padu, kemungkinan letusan akan berhenti,” kata Thordarson.

Dia membandingkan aliran lava dengan letusan Pu’u ‘O’o di Hawaii, yang dimulai pada tahun 1983 dan terus meletus selama 35 tahun.

“Ini akan berakhir esok atau masih berlangsung dalam beberapa dekade.”

(Pelaporan oleh Nikolaj Skydsgaard; Penyuntingan oleh Alexandra Hudson)

Sila Baca Juga

Ketua WHO meratapi ketidakseimbangan mengejutkan dalam taburan tembakan COVID 19

Ketua WHO meratapi ‘ketidakseimbangan mengejutkan’ dalam taburan tembakan COVID-19

GENEVA (Reuters) -Ada “ketidakseimbangan mengejutkan” dalam pengedaran vaksin COVID-19 di seluruh dunia dan kebanyakan negara …

%d bloggers like this: