Harga minyak naik berdasarkan data China kelemahan US
Harga minyak naik berdasarkan data China kelemahan US

Harga minyak naik berdasarkan data China, kelemahan US $

NEW YORK: Harga minyak naik lebih tinggi pada hari Khamis, didorong oleh dolar yang lemah dan isyarat menaik dari data import China tetapi ditekan oleh kekhawatiran baru mengenai permintaan minyak global kerana peningkatan kes koronavirus di Eropah dan penguncian baru di China.

Niaga hadapan minyak mentah Brent meningkat 36 sen, atau 0.6%, kepada AS $ 56.42 setong. AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir 66 sen, atau 1.3%, lebih tinggi pada $ 53.57.

Indeks dolar AS merosot setelah Ketua Rizab Persekutuan AS Jerome Powell menyentuh nada dovish, dengan mengatakan bank pusat AS tidak akan menaikkan suku bunga dalam waktu dekat.

Greenback yang lemah menjadikan minyak dalam dolar lebih murah bagi pemegang mata wang asing.

Meningkatkan harapan permintaan minyak yang meningkat adalah pakej bantuan COVID-19 AS yang besar, yang akan dilancarkan oleh Presiden terpilih Joe Biden pada hari Khamis.

“Dengan nilai-nilai tenaga mengukuh ketika dolar melemah hari ini, pasaran minyak dapat memajukan sesi akhir dengan bersimpati dengan ekuiti yang lebih kuat,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates,.

Indeks saham dunia naik ke tahap rekod dan hasil bon AS meningkat lebih tinggi pada hari Khamis ketika para pelabur menumpukan pada cadangan bantuan pandemi Biden.

“Asas minyak khusus masih cukup menyokong untuk mendorong kompleks ke wilayah tinggi baru dalam beberapa sesi perdagangan berikutnya,” kata Ritterbusch.

Jumlah import minyak mentah China meningkat 7.3% pada tahun 2020, dengan rekod kedatangan pada suku kedua dan ketiga ketika kilang memperluas operasi dan harga rendah mendorong penimbunan stok, data kastam menunjukkan.

Namun, pengguna minyak kedua terbesar di dunia melaporkan lonjakan harian terbesar dalam kes COVID-19 baru dalam lebih dari 10 bulan.

Pemerintah di seluruh Eropah telah mengumumkan penutupan koronavirus yang lebih ketat dan lebih lama, dengan vaksinasi yang diharapkan tidak akan memberi kesan yang signifikan selama beberapa bulan ke depan.

Organisasi Negara Pengeksport Petroleum meninggalkan ramalannya untuk permintaan dunia tidak berubah, dengan mengatakan penggunaan minyak akan meningkat sebanyak 5,9 juta tong sehari pada tahun ini menjadi 95,91 juta barel per hari, menyusuli catatan penguncupan 9,75 juta barel per hari tahun lalu akibat wabak tersebut.

Pengeluar minyak menghadapi cabaran yang belum pernah terjadi sebelumnya yang menyeimbangkan penawaran dan permintaan sebagai faktor termasuk kadar dan tindak balas terhadap vaksin COVID-19 yang mengaburkan pandangan, kata seorang pegawai di Badan Tenaga Antarabangsa (IEA).

Arab Saudi, misalnya, melancarkan bekalan minyak kepada beberapa pembeli Asia, sumber kilang dan perdagangan kepada Reuters, sementara Rusia berencana untuk meningkatkan output tahun ini, menurut media Rusia.

“Pemotongan Saudi berharga sejak minggu lalu, bahkan lebih dari yang wajar dalam keadaan pasaran, dan rasionalisasi harga sudah terlambat,” kata penganalisis pasaran minyak Rystad, Bjornar Tonhaugen.

“Melihat jangkitan COVID-19 meningkat di China dengan margin terbesar dalam waktu yang lama adalah membimbangkan pasaran dan, digabungkan dengan penutupan berterusan yang ketat di Eropah, dapat mempengaruhi permintaan minyak jauh lebih banyak daripada yang dijangkakan pada suku pertama.”

Pengunduran enam bulan Brent, di mana kontrak untuk penghantaran kemudian lebih murah, jatuh ke paras terendah sejak 5 Januari, menunjukkan sentimen kenaikkan

– Reuters

Sila Baca Juga

PASARAN GLOBAL Data penguncian membebani stok

PASARAN GLOBAL-Data, penguncian membebani stok

NEW YORK: Harga saham dan minyak jatuh pada hari Jumaat, ditekan oleh pengukuhan penguncian dan …

%d bloggers like this: