Harga minyak sawit mentah yang tidak dapat dikekalkan
Harga minyak sawit mentah yang tidak dapat dikekalkan

Harga minyak sawit mentah yang tidak dapat dikekalkan

Syampu yang anda gunakan untuk mencuci rambut, ubat gigi yang anda gunakan setiap pagi dan roti yang anda ada untuk sarapan semuanya berkongsi ramuan yang serupa – minyak sawit.

Suka atau tidak, produk yang dulu menjadi pokok hiasan di Malaysia pada tahun 1870-an kini menjadi sebahagian daripada kehidupan seharian setiap orang, berada dalam hampir 50% produk bungkusan kerana sifatnya yang serba boleh.

Sebagai salah satu pengeksport minyak sawit terbesar di dunia, kekuatan minyak sawit Malaysia yang tidak dapat dipertikaikan hadir dalam bentuk kehadiran hulu yang kuat.

Daripada 47 syarikat tersenarai dalam perniagaan minyak sawit, 26 adalah pemain hulu yang murni, 19 mempunyai operasi hulu dan hilir sementara dua daripadanya adalah hilir murni.

Pada tahun 2020, Malaysia menyumbang 25.8% pengeluaran minyak sawit dunia dan 34.3% eksport dunia.

Isu buruh: Kekurangan pekerja di perkebunan kelapa sawit di Malaysia diyakini meningkat menjadi sekitar 50.000, mengakibatkan kerugian sekitar 25% dalam hasil minyak sawit. – Bloomberg

China dan India merupakan destinasi eksport utama Malaysia pada tahun lalu dengan masing-masing 2,73 juta tan tetapi dari segi perubahan, ini adalah kenaikan 9,64% tahun ke tahun (yoy) dan penurunan 38,16% yoy ke India.

Kali ini, minyak sawit kembali menjadi perhatian utama kerana harga minyak sawit mentah (CPO) telah meningkat ke tahap yang tidak terlihat sejak 2008.

Kontrak niaga hadapan CPO penanda aras di Bursa Derivatives diniagakan sekitar RM3,900 satu tan semalam. Puncaknya pada 15 Mac pada harga RM4,138 satu tan.

Dua faktor berlaku di sini, salah satunya tentunya kekurangan pengeluaran yang menyebabkan gangguan bekalan kerana permintaan mengatasi penawaran dan kedua, prestasi benih minyak lain yang lebih tinggi seperti minyak kacang soya.

Sekiranya seseorang memerhatikan pergerakan harga CPO ketika mereka naik semasa unjuk rasa yang kuat, ia pasti diikuti dengan kejatuhan bebas selepas itu.

Kontrak niaga hadapan CPO melonjak menjadi RM2,557 pada 18 Mei 1998, jatuh kepada hanya RM988 setahun kemudian pada 30 Jun 1999.

Pada tahun 2008, ia meningkat kepada RM4,330 per tan pada 3 Mac, hanya merosot menjadi RM1,390 tujuh bulan kemudian pada 24 Oktober.

Ia mencecah paras tertinggi RM3,955 pada 11 Februari 2011 dan turun menjadi RM2,793 pada 10 Oktober

Oleh itu, ketika harga CPO mula menyentuh ketinggian stratosfera kali ini, kesinambungan pada tahap sedemikian dipersoalkan lagi.

Sesuai dengan pepatah bahawa apa yang berlaku mesti turun, kebanyakan pakar di bidang ini lemah.

Arah harga CPO menjadi tumpuan perbincangan semasa Persidangan Prospek Harga Minyak Kelapa Sawit dan Lauric (POC) 2021 yang baru saja berakhir.

Menurut Thomas Mielke, (gambar di bawah) pengarah eksekutif penerbit Oil World ISTA Mielke GmbH, pasaran sama ada melihat tahap tertinggi atau sekarang sangat dekat dengan tahap tertinggi.

“Harga akan turun berdasarkan pada asas tanaman baru yang menurun.

“Kelembutan yang cukup besar berasal dari prospek kenaikan bunga matahari dari produksi biji minyak belahan utara yang lebih tinggi. Ini akan mempengaruhi minyak sawit.

“Asas minyak sawit itu sendiri bullish kerana pengeluaran masih tertekan dan prospek pengeluaran tidak menurun tetapi minyak sawit akan dipengaruhi oleh kenaikan bekalan dan oleh penurunan harga minyak biji,” katanya.

Mielke menekankan bahawa perkembangan pengeluaran minyak sawit sangat penting untuk trend harga dan kadar harga minyak sayuran akan melemah sepanjang baki tahun ini.

Dia mengatakan ini disebabkan kelapa sawit menjadi tanaman yang dominan.

“Kacang soya sahaja tidak memberi anda minyak. Anda harus menghancurkan kacang soya dan pada masa ini, kami mempunyai bekalan kacang soya yang mencukupi tetapi kami tidak mempunyai bekalan makanan kacang soya yang mencukupi, yang membatasi penghancuran kacang itu.

“Jadi jika pengeluaran minyak sawit Malaysia dan Indonesia pulih hanya pada kadar yang agak sederhana dalam beberapa bulan ke depan, maka trend harga untuk semua minyak sayuran akan tetap disokong dan potensi penurunan harga akan sangat terbatas.

“Minyak sawit penting untuk trend harga umum dalam beberapa tahun ke depan. Pendapat saya adalah bahawa harga minyak biji dan minyak sayur harus lebih tinggi pada tahun-tahun yang akan datang, sehingga penanaman benih minyak, pelaburan benih minyak, hasil biji minyak dan produksi biji minyak dinaikkan untuk mengimbangi pertumbuhan minyak sawit yang tidak mencukupi , “Tambahnya.

Sejauh Malaysia, kadar pengeluaran minyak sawit dapat pulih dengan cepat bagaimana masalah buruh dapat diselesaikan.

Tinjauan perintah kawalan pergerakan (MCO) oleh Lembaga Minyak Sawit Malaysia (MPOB) menunjukkan kekurangan 31.021 pekerja.

Angka tersebut diyakini telah meningkat sekitar 50.000, menurut perkiraan baru-baru ini, dan kerugian sekitar 25% dalam hasil minyak sawit.

Angka terbaru oleh Majlis Minyak Sawit Malaysia (MPOC) menunjukkan bahawa pengeluaran pada bulan Februari telah menurun 14.2% tahun ke tahun (yoy) kepada 1.11 juta tan sementara stok akhir turun 23.49% yoy kepada 1.3 juta tan.

Pada bulan Januari, kadar penurunan masing-masing adalah 3,85% yoy dan 32,52% yoy.

Pada tahun 2020, kadar pengeluaran bulanan rata-rata merosot 3.63% kepada 1.59 juta tan sementara stok akhir turun 31.63% kepada 1.72 juta tan.

Dr James Fry, (gambar di bawah) ketua firma perunding komoditi LMC International Ltd, percaya bahawa CPO pada masa ini berada dalam gelembung dan bahawa ia akan muncul.

“Lihat penilaian Tesla dan bitcoin. Ini tidak masuk akal. Sekiranya saya tahu kapan ia akan muncul dan jika saya menjual barang-barang ini, yang tidak saya lakukan, saya akan menjadi penjual pendek secara besar-besaran.

“Tetapi saya bukan kerana saya tidak melakukan perkara-perkara ini. Anda tahu ia (CPO) akan berubah. Ini hanya soal kapan, ”katanya.

Fry meramalkan pengeluaran CPO Malaysia tahun ini akan mencapai 19.5 juta tan.

Dia mengatakan pemulihan pengeluaran CPO Asia Tenggara akan menyebabkan kenaikan stok MPOB yang perlahan dan hasilnya, penyebaran minyak mentah CPO dan Brent Kesatuan Eropah akan turun dari AS $ 700 kepada AS $ 450 pada suku keempat ini tahun.

Dengan mengizinkan cukai barang dan eksport, dia menganggarkan niaga hadapan CPO Malaysia diperdagangkan hampir RM3,300 per tan tahun ini.

Mengenai kempen mengintensifkan minyak sawit di Eropah dalam beberapa tahun terakhir dan senario terburuk untuk permintaan minyak sawit, Fry menganggapnya sebagai permainan sifar.

“Jika Anda mengambil permintaan dari satu pasar, minyak masih ada. Ia akan mendapat jalan keluar di pasaran lain.

“Saya yakin ini akan mengalami gangguan jangka pendek dari segi aliran. Ia tidak dapat dielakkan.

“Tetapi Eropah dan Amerika Utara adalah bahagian yang relatif kecil dari pasar minyak sawit dunia,” katanya, sambil menambah bahawa pasaran Asia yang besar dan permintaan yang semakin meningkat di Asia dan Afrika akan mengimbangi kerugian.

Sila Baca Juga

Kerajaan pragmatik dalam tidak menetapkan sasaran yang lebih tinggi untuk

Kerajaan pragmatik dalam tidak menetapkan sasaran yang lebih tinggi untuk tenaga boleh diperbaharui

KUALA LUMPUR: Malaysia tidak boleh ditekan untuk menetapkan sasaran yang lebih tinggi di bawah dasar …

%d bloggers like this: