Harimau mengejar ribut kemiskinan memaksa orang India memasuki hutan bakau
Harimau mengejar ribut kemiskinan memaksa orang India memasuki hutan bakau

Harimau mengejar ribut, kemiskinan memaksa orang India memasuki hutan bakau

SATJELIA, India (Reuters) – Pada petang November yang hangat, Parul Haldar mengimbangi badan busuk kayu kecil, menarik jaring panjang yang disambar ikan dari sungai coklat yang berpusing.

Tepat di belakangnya terdapat hutan lebat Sundarbans, di mana sekitar 10.000 km persegi bakau pasang surut melintasi garis pantai timur laut India dan Bangladesh barat dan terbuka ke Teluk Benggala.

Empat tahun yang lalu, suaminya hilang dalam perjalanan memancing jauh di dalam hutan. Dua nelayan bersamanya melihat mayatnya diseret ke bawah – salah satu dari jumlah manusia yang meningkat dibunuh oleh harimau ketika mereka menjelajah ke alam liar.

Haldar, ibu tunggal dari empat anak, mengambil risiko tersebut adalah bukti tekanan ekonomi dan ekologi yang semakin meningkat terhadap lebih daripada 14 juta orang yang tinggal di wilayah Sundarbans yang berbangsa India dan Bangladesh.

Mereka menyebabkan ketergantungan pada pertanian berkurang, peningkatan jumlah pekerja migran dan, bagi mereka seperti Haldar yang tidak dapat meninggalkan delta untuk bekerja di tempat lain, pergantungan pada hutan dan sungai untuk bertahan hidup.

“Ketika saya memasuki hutan lebat, saya merasa seperti memegang nyawa di tangan saya,” kata wanita berusia 39 tahun itu, yang duduk di luar rumah tiga biliknya di pulau Satjelia di India setelah kembali dari ekspedisi memancing .

Di halaman kecil, ayahnya dan beberapa rakannya menghisap kayu untuk menggunakannya untuk membina kapal baru.

Ikan Haldar di sungai hampir setiap hari. Dua kali sebulan, dia melakukan perjalanan lebih jauh ke dalam hutan untuk menangkap kepiting, mendayung enam jam di atas kapal yang reyot bersama dengan ibunya dan tinggal di kawasan subur selama beberapa hari.

Hampir keseluruhan 2.000 rupee ($ 27) yang dia hasilkan setiap bulan untuk menguruskan rumah tangga dan menghantar anak perempuan bongsunya, Papri, ke sekolah berasal dari memancing dan merajut. Ayahnya yang tua dan saudara-mara yang lain menjaga gadis itu semasa dia tiada.

“Sekiranya saya tidak pergi ke hutan, saya tidak akan mempunyai cukup makanan untuk dimakan,” kata Haldar kepada Reuters.

Papri berusia 11 tahun yang menjaga Haldar di Sundarbans daripada mencari pekerjaan di tempat lain. Sekiranya dia pergi, tidak ada yang akan menjaga anak itu, katanya.

“Tidak peduli betapa sukarnya, saya ingin mendidiknya.”

PERINGKAT KISAH

Hidup menjadi semakin sukar di Sundarbans. Sebilangan besar pulau terletak di bawah permukaan air pasang surut, yang bermaksud rumah dan ladang sering dilindungi oleh tanggul tanah yang sering dilanggar.

Dengan setiap pecahnya, sungai menelan lebih banyak tanah dan ladang yang penuh dengan air masin, tanaman layu dan membuat plot tidak subur selama berbulan-bulan.

Dan ketika perubahan iklim menaikkan suhu permukaan laut, ribut taufan yang masuk dari Teluk Benggala telah menjadi lebih ganas dan lebih kerap, terutama pada dekad terakhir, kata para penyelidik.

Analisis data 1891-2010 menunjukkan Sundarbans India menyaksikan kenaikan 26% dalam ribut tropika, dengan frekuensi melonjak dalam dekad terakhir, menurut makalah tahun 2020 dalam jurnal Alam Sekitar, Pembangunan dan Kelestarian oleh penyelidik dari universiti Jamia Millia Islamia di New Delhi.

Siklon yang lebih kuat ini membawa gelombang ribut yang lebih besar yang dapat menembus, atau naik ke atas tebing, menyebabkan kerosakan yang meluas, fenomena yang tidak terbatas pada orang Sundarbans.

“Saya rasa pelbagai serangan alam sekitar yang kita lihat di Sundarbans juga berlaku di banyak tanah lembap pesisir di seluruh dunia,” kata William Laurance, seorang Profesor Penyelidikan Cemerlang di Universiti James Cook Australia.

“Ekosistem ini nampaknya terperangkap dalam kejahatan – antara kenaikan permukaan laut dan ribut yang semakin meningkat di satu pihak dan perubahan penggunaan tanah yang cepat dan memperbanyak penggunaan manusia di sisi lain.”

Pada bulan Mei, Taufan Amphan menabrak Sundarbans, membawa angin 133 km (83 batu) sejam, membunuh puluhan orang, meratakan ribuan rumah dan memusnahkan tanggul. Cuaca lebih merosakkan diikuti.

Berjalan di atas tebing patah di sudut selatan pulau Kumirmari, Nagin Munda menatap sawah seluas setengah ekarnya yang telah dibanjiri air masin pada bulan Oktober.

“Saya tidak mempunyai ikan yang tersisa di kolam saya, tidak ada sayur-sayuran di kebun saya, dan separuh tanaman padi saya hilang,” kata petani berusia 50 tahun itu.

Di Kumirmari, sekitar 250 ekar tanah pertanian ditenggelami air tahun lalu, yang mempengaruhi lebih dari 1,500 keluarga, kata pegawai pemerintah tempatan, Debashis Mandal.

Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, kira-kira 1.000 ekar – lebih daripada 15% dari keseluruhan kawasan Kumirmari – telah terhakis, kata Mandal, menjadikan tanah pertanian semakin langka.

“Kami tidak dapat menghentikannya,” katanya, “Sungai itu memakan tanah kita.”

KEMATIAN DI DAWN

Menurut pengarah Sundarban Tiger Reserve, Tapas Das, lima orang telah dibunuh oleh harimau di Sundarbans India sejak April.

Media tempatan, yang mengikuti serangan seperti itu, telah melaporkan hingga 21 kematian tahun lalu, dari 13 serangan pada tahun 2018 dan 2019. Banyak serangan tidak direkodkan, kerana keluarga enggan melaporkannya kerana haram untuk pergi jauh ke hutan.

“Jumlah kes konflik dan kematian hidupan liar manusia yang dilaporkan pasti membimbangkan,” kata Anamitra Anurag Danda, Felo Pelawat Kanan dengan badan pemikir Yayasan Penyelidikan Pengamat.

Faktor baru di sebalik peningkatan tersebut adalah pandemi koronavirus, yang memerangkap puluhan ribu orang seperti keluarga Mondal di Sundarbans ketika mereka biasanya akan mendapatkan wang sebagai buruh di tempat lain di India.

Pada akhir bulan September, sekumpulan lebih dari 30 lelaki meninggalkan Kumirmari pada suatu pagi dan menuju ke hutan. Misi mereka adalah untuk mengumpulkan mayat Haripada Mondal, 31, yang telah diserang oleh seekor harimau semasa ekspedisi memancing.

Dipandu oleh para nelayan yang telah menemani Mondal dalam perjalanan yang ditakdirkan itu, lelaki-lelaki itu pertama kali melihat sepasang seluar pendek berwarna merah yang terperangkap di pohon bakau, kata dua anggota parti itu.

Berikutan tanda seret di lumpur lembut, kumpulan itu masuk lebih jauh ke dalam hutan, memegang tongkat dan meletupkan mercun untuk menakut-nakuti harimau, tambah mereka.

“Saya menjumpai kepalanya terlebih dahulu,” kata abang sulung Mondal, Sunil. Selebihnya badan terletak beberapa kaki jauhnya.

Anak bungsu dari tiga bersaudara, Haripada Mondal, seperti yang lain di kawasannya, berhenti sekolah lebih awal untuk mencari pekerjaan.

Sebilangan besar tahun dia akan meninggalkan orang Sundarban untuk bekerja sebagai buruh pertanian di selatan India dan di tapak pembinaan berhampiran bandar Kolkata di timur, kata kakak iparnya Kamalesh Mondal.

Dia menanam padi di sebidang tanah yang disewa di belakang rumah lumpurnya yang kecil, tempat dia tinggal bersama isteri Ashtami dan seorang anak lelaki berusia 9 tahun.

“Hidup baik-baik saja,” kata Ashtami, 29. “Kami memenuhi keperluan.”

Mondal, satu-satunya pencari nafkah, pulang dari pekerjaan pembinaan pada pertengahan Mac, kata keluarganya, beberapa hari sebelum pemerintah India mengumumkan penutupan seluruh negara untuk memperlambat penyebaran coronavirus.

Penguncian itu menghentikan sebahagian besar ekonomi negara, menghentikan sektor informal yang menyokong kebanyakan pekerja migran dan menghantar berjuta-juta orang pulang, termasuk ke Sundarbans.

Selama berbulan-bulan, Mondal duduk di rumah tanpa bekerja kerana simpanannya berkurang sehingga, kerana putus asa untuk wang, dia memutuskan untuk pergi memancing di sungai yang mengelilingi Kumirmari, kata Ashtami.

“Dia bilang dia akan pergi berdekatan untuk memancing dan menghasilkan 50-100 rupee untuk menolong perbelanjaan rumah tangga,” katanya Dia meninggalkan rumah sebelum subuh, mendayung ke hutan dan terbunuh.

“Sekiranya tidak ada kunci atau tidak ada coronavirus, dia akan pergi ke sini untuk bekerja.”

(Laporan tambahan oleh Ruma Paul di Dhaka; Penyuntingan oleh Mike Collett-White)

Sila Baca Juga

Varian virus Afrika Selatan mungkin menentang ubat antibodi Vaksin Pfizer

Varian virus Afrika Selatan mungkin menentang ubat antibodi; Vaksin Pfizer / BioNTech nampaknya berfungsi berbanding varian UK

(Reuters) – Berikut ini adalah sejumlah kajian ilmiah terbaru mengenai novel coronavirus dan usaha mencari …

%d bloggers like this: