Hariri Lubnan tidak melihat jalan keluar dari krisis tanpa sokongan
Hariri Lubnan tidak melihat jalan keluar dari krisis tanpa sokongan

Hariri Lubnan tidak melihat jalan keluar dari krisis tanpa sokongan Arab

BEIRUT (Reuters) – Perdana Menteri Lubnan, Saad al-Hariri pada hari Ahad mengatakan bahawa negaranya tidak dapat diselamatkan dari krisisnya sekarang tanpa sokongan negara-negara Arab dan masyarakat antarabangsa.

Negara-negara Teluk telah lama menyalurkan dana ke dalam ekonomi Lebanon yang rapuh, tetapi mereka khawatir dengan meningkatnya pengaruh Hizbullah, sebuah kelompok kuat yang didukung oleh pesaing mereka, Iran, dan sejauh ini kelihatan tidak senang untuk meredakan krisis kewangan terburuk Beirut dalam beberapa dekad.

“Tidak ada jalan keluar dari krisis … tanpa perdamaian mendalam dengan saudara-saudara Arab kita dan menghentikan penggunaan negara itu sebagai titik awal untuk menyerang negara-negara Teluk dan mengancam kepentingan mereka,” kata Hariri dalam pidato yang disiarkan di televisyen yang menandakan 16 tahun sejak pembunuhan ayahnya, bekas perdana menteri Rafik al-Hariri.

Sebuah pengadilan yang disokong PBB pada bulan Disember telah mensabitkan seorang anggota Hizbullah yang bersekongkol untuk membunuh Rafik al-Hariri dalam pengeboman pada tahun 2005. Hizbullah telah menolak sebarang kaitan dengan serangan itu.

Saad al-Hariri, seorang mantan perdana menteri sendiri, diberi tugas untuk membentuk pemerintah pada bulan Oktober tetapi sejauh ini berusaha untuk menyatukan kabinet untuk berkongsi kuasa dengan semua pihak di Lebanon, termasuk Hizbullah.

Selepas pertemuan dengan Presiden Michel Aoun pada hari Jumaat, Hariri mengatakan tidak ada kemajuan dalam pembentukan pemerintah.

Di bawah sistem pembahagian kuasa sektarian, presiden Lubnan mestilah seorang Kristian Maronit dan perdana menteri seorang Muslim Sunni. Presiden Aoun adalah sekutu Hizbullah, yang disenaraikan sebagai kumpulan pengganas oleh Amerika Syarikat.

Pada hari Ahad, Hariri menyalahkan Aoun untuk menghalangi kemajuan, dengan mengatakan dia telah mengunjungi presiden sebanyak 16 kali sejak penamaannya sebagai perdana menteri dan tidak mencadangkan nama.

Perancis telah mempelopori usaha untuk menyelamatkan Lebanon dari krisis terburuknya sejak perang saudara 1975-1990.

Pemerintah baru adalah langkah pertama dalam peta jalan Perancis yang membayangkan kabinet yang akan mengambil langkah-langkah untuk menangani korupsi endemik dan melaksanakan reformasi yang diperlukan untuk memicu bantuan internasional bernilai miliaran dolar untuk memperbaiki ekonomi, yang telah dihancurkan oleh banyak hutang.

“Dalam semua komunikasi saya ada kesediaan dan semangat untuk menolong Lebanon, untuk menghentikan kejatuhan dan membangun kembali Beirut,” kata Hariri.

“Tapi itu semua menunggu penekanan tombol dan butang itu adalah pembentukan pemerintah.”

(Pelaporan oleh Maha El Dahan dan Laila Bassam; Penyuntingan oleh David Goodman)

Sila Baca Juga

Orang Eropah mendapat hak untuk memperbaiki beberapa barang elektrik

Orang Eropah mendapat ‘hak untuk memperbaiki’ beberapa barang elektrik

BERLIN: Syarikat yang menjual peti sejuk, mesin basuh, pengering rambut atau TV di Kesatuan Eropah …

%d bloggers like this: