Hernandez menyerang lewat untuk memastikan Milan mendahului Inter dalam Serie
Hernandez menyerang lewat untuk memastikan Milan mendahului Inter dalam Serie

Hernandez menyerang lewat untuk memastikan Milan mendahului Inter dalam Serie A | Sukan

AC Milan, Theo Hernandez meraikan menjaringkan gol ketiga mereka menentang Lazio di San Siro, Milan, 23 Disember 2020. – Gambar Reuters

MILAN, 24 Dis – Theo Hernandez mengangguk sebagai pemenang akhir untuk memastikan AC Milan menduduki tangga teratas Serie A menuju rehat musim sejuk dengan kemenangan 3-2 ke atas Lazio pada hari Rabu.

Milan berada satu mata di hadapan saingan bandar raya Inter, yang sebelumnya memperpanjang kemenangan mereka kepada tujuh perlawanan dengan kejayaan 2-1 ke atas Hellas Verona.

Lazio turun dari dua gol berkat Luis Alberto dan Ciro Immobile tetapi pemain pertahanan Perancis, Hernandez menanduk masuk gol ketiganya dalam banyak permainan dalam masa kecederaan untuk merangkul ketiga-tiga mata.

Milan mengetepikan ketiadaan penyerang bintang yang cedera, Zlatan Ibrahimovic untuk meneruskan larian tanpa kalah mereka yang bermula pada Mac lalu ketika mereka menyasarkan gelaran pertama Serie A sejak 2011.

Kedua-dua kelab Milan itu melonjak di hadapan pesaing mereka, dengan Roma melonjak ke tangga ketiga, enam mata di belakang Inter, setelah menang 3-2 ke atas Cagliari.

“Saya sangat bangga dengan pemain-pemain ini,” kata jurulatih Stefano Pioli yang pasukannya memiliki 34 mata dalam 14 perlawanan Serie A, dua kali lebih banyak pada peringkat ini musim lalu.

“Mereka melakukan sesuatu yang penting. Dengan Ibra di lapangan, kami lebih kuat, tetapi kami memanfaatkan ciri-ciri setiap orang walaupun tanpa dia.

“Api yang ada di dalam kita membuat perbezaan dan kita harus tetap menyala.”

Napoli turun dari tangga ketiga hingga kelima, dua mata di belakang Roma, walaupun Lorenzo Insigne menjaringkan gol lewat untuk menyelamatkan seri 1-1 di tempat sendiri dengan Torino yang berada di bawah batu.

Juara bertahan Juventus berada di tempat keenam – 10 mata terpaut di kedudukan teratas – setelah mengalami kekalahan pertama mereka di Serie A musim ini, 3-0 di tempat sendiri menentang Fiorentina pada hari Selasa.

“Ini pasti akan menjadi liga yang lebih merata, kerana banyak pasukan telah memperkuat dan ingin mempunyai pendapat mereka,” kata jurulatih Inter, Antonio Conte, ketika mereka berusaha untuk menolak Juventus sebagai Scudetto ke-10 berturut-turut.

“Ada tujuh pasukan yang dapat memperjuangkannya.”

Sassuolo, didorong oleh kembalinya Francesco Caputo, naik keempat dengan kemenangan 3-2 ke atas Sampdoria.

Pada ketujuh, Atalanta membuang kelebihan dua gol setelah Luis Muriel menjaringkan dua gol dalam satu minit di pertengahan babak pertama, hanya untuk seri 2-2 di Bologna.

“Ini keputusan yang mengerikan, kami menguasai dominasi pertandingan dan kami tidak pernah dapat meramalkan berakhirnya ini,” kata pelatih Gian Piero Gasperini.

Di San Siro, Ante Rebic menanduk masuk gol pembuka untuk Milan dari sudut Hakan Calhanoglu pada 10 minit, dengan pemain tengah Turki itu menambah gol kedua dari tempat penalti tujuh minit kemudian.

Penjaga gol Milan, Gianluigi Donnarumma menyelamatkan penalti Immobile tetapi Luis Alberto menanduk masuk.

Tetapi penjaring terbanyak Lazio meraih gol penyamaan sebelum menandakan satu jam, mengakhiri hantaran lintang Sergej Milinkovic-Savic untuk gol kesembilan liga kempennya, hanya untuk Hernandez yang mendapat keputusan akhir.

Martinez menamatkan kemarau gol

Di Verona, Inter memperpanjang kemenangan mereka ketika mereka menyasarkan Scudetto pertama sejak 2010 dengan harapan Eropah mereka kini berakhir.

Lautaro Martinez menerobos pada minit ke-52, menyambung dengan umpan silang Achraf Hakimi untuk melakukan voli pada gol keenam musim ini dan pertama sejak 8 November.

Pemain tengah Manchester City yang dipinjamkan Ivan Ilic menarik kedudukan tuan rumah pada minit ke-63 setelah penjaga gol Inter, Samir Handanovic membiarkan sepakan silang Davide Faraoni, dengan Milan Skriniar gagal menghentikan pemain Serbia yang mengetuk gol pertamanya di Verona.

Tetapi Skriniar Slovakia menebus kesalahannya enam minit kemudian, menanduk umpan silang Marcelo Brozovic untuk mengalahkan penjaga gol Verona, Marco Silvestri.

Inter menyamai permulaan gol terbaik mereka dengan musim sejak 1960/1961, ketika mereka juga menjaringkan 34 gol setelah 14 perlawanan.

“Kami menunjukkan kekejaman dan tekad yang luar biasa,” kata Conte.

“Sekarang kita perlu mencabut selama beberapa hari dan bahkan lebih bersedia untuk pergi lagi.”

Di Rome, Jordan Veretout menjaringkan gol pembuka pada 11 minit, dengan Edin Dzeko juga pada sasaran pada babak kedua sebelum tandukan Gianluca Mancini terbukti menentukan dengan baki 13 minit.

Joao Pedro menjaringkan kedua-dua gol Cagliari, yang kedua dari tempat penalti pada masa kecederaan. – AFP

Sila Baca Juga

Wenger memuji genius Ozil yang terikat Fenerbahce Sukan

Ozil melengkapkan perpindahan dari Arsenal ke Fenerbahce | Sukan

Pemain tengah Jerman Mesut Ozil berpose dengan selendang Fenerbahce setibanya di Lapangan Terbang Ataturk di …

%d bloggers like this: