Hextar membentuk ikatan untuk bank digital patuh syariah
Hextar membentuk ikatan untuk bank digital patuh syariah

Hextar membentuk ikatan untuk bank digital patuh syariah

PETALING JAYA: Hextar Global Bhd telah menandatangani perjanjian konsortium dengan Arcadia Acres Sdn Bhd dan Ihsan Equity Sdn Bhd untuk menubuhkan bank digital patuh syariah sesuai dengan penyerahan kepada Bank Negara untuk mendapatkan lesen perbankan digital.

Dalam satu kenyataan bersama semalam, Hextar Global, salah satu syarikat agrokimia terbesar di Malaysia, mengatakan konsortium itu percaya pendekatan dan pengalaman yang tidak konvensional, serta fokus pada eko-sistem akan memungkinkan pemahaman yang lebih baik mengenai keperluan dan keperluan masing-masing. komuniti yang akan dilayan oleh bank.

Hextar Global menambah bahawa cadangan nilai dan tumpuannya pada komuniti yang tidak dilayani secara tradisional akan membantu Malaysia dalam mencapai matlamat pembangunannya.

“Ini adalah pertama kalinya ketiga-tiga pihak berkolaborasi dengan masing-masing pasangan, menyumbangkan kepakaran dan platform tersendiri untuk menubuhkan bank digital yang patuh syariah.

“Konsortium ini juga diharapkan dapat mencakup agensi pembangunan yang dipercayakan oleh pemerintah Malaysia untuk meningkatkan dan meningkatkan pendapatan berpendapatan rendah dan menengah di negara ini.”

Pengarah eksekutif Hextar Global, Datuk Eddie Ong Choo Meng berkata, Arcadia telah menyiapkan cadangan yang sangat komprehensif yang menetapkan pelan tindakan untuk mempromosikan kemasukan dan literasi kewangan, terutama di kalangan yang kurang mendapat perkhidmatan melalui perbankan digital yang juga patuh syariah.

“Kami di Hextar Global merasa sangat berbesar hati untuk dijemput untuk menjadi sebahagian daripada kolaborasi ini kerana kami melihat Arcadia dan Ihsan sebagai rakan ideal untuk memimpin usaha ini ke ruang perbankan digital.”

Pengarah Urusan Arcadia Zainal Abidin Abd Jalil berkata penglibatan dan pengalaman luasnya dalam projek kerajaan, terutama yang melibatkan teknologi digital, adalah melalui syarikat pelaburannya Dagang Nexchange Bhd (DNeX) dan Theta Edge Bhd.

Zainal berkata ini akan memberi kepakaran kepada Arcadia untuk memahami keperluan dan membina infrastruktur yang optimum untuk bank berdasarkan teknologi canggih.

Arcadia adalah pemegang saham tunggal terbesar di DNex, dengan aktiviti utama dalam pembuatan semikonduktor berteknologi tinggi, teknologi maklumat, minyak dan gas dan pemasangan dan penyelenggaraan serat optik luar pesisir.

Sementara itu, Ihsan Equity adalah kenderaan tujuan khas yang ditubuhkan oleh Fass Payment Solutions Sdn Bhd (FassPay), Datuk Abu Huraira Abu Yazid, Mohamad Khir Amran dan DAT Capital LLC, untuk beroperasi sebagai institusi kewangan bukan bank.

Dengan pengalaman FassPay dalam pemasaran, pengedaran dan pedagang on-boarding untuk sistem pembayaran mudah alih, khususnya titik penjualan mudah alih, ketua Ihsan Equity, Datuk Abu Huraira Abu Yazid mengatakan bank akan segera mendapat akses ke teknologi dan kepakaran yang diperlukan untuk mengkomersialkan perniagaan dan datang ke pasaran dalam jangka masa yang singkat.

Sila Baca Juga

Kenanga mengurangkan sasaran TIV untuk sektor automotif

Kenanga mengurangkan sasaran TIV untuk sektor automotif

KUALA LUMPUR: Sektor automotif Malaysia dijangka mencatat penjualan minimum pada bulan Julai memandangkan penutupan pusat …

%d bloggers like this: