Homa mengalahkan Finau dalam playoff untuk merebut gelaran PGA di
Homa mengalahkan Finau dalam playoff untuk merebut gelaran PGA di

Homa mengalahkan Finau dalam playoff untuk merebut gelaran PGA di Riviera | Sukan

Max Homa berpose dengan trofi pemenang berikutan kemenangan playoffnya di pusingan akhir kejohanan golf The Genesis Invitational di Riviera Country Club, California 21 Februari 2021. – Gambar Reuters

Langgan saluran Telegram kami untuk maklumat terkini mengenai berita yang perlu anda ketahui.


LOS ANGELES, 22 Februari – Wira kampung halamannya, Max Homa, mengalahkan lubang playoff kedua pada hari Ahad untuk mengalahkan Tony Finau dan mengalahkan PGA Genesis Invitational AS setelah kedua-duanya gagal untuk merebut gelaran juara.

Finau ketinggalan satu gol dari jarak 10 kaki pada par-3 ke-14 di Riviera Country Club untuk memberikan Homa sebagai mahkota karier kedua selepas Kejuaraan Wells Fargo 2019.

“Saya telah menonton kejohanan ini sepanjang hidup saya. Itulah sebabnya saya jatuh cinta dengan golf, ”kata Homa yang penuh emosi, yang dibesarkan di Burbank yang berdekatan.

“Saya tidak fikir akan terasa seperti ini … Saya berharap ini hanya permulaan.”

Pemain Amerika berusia 30 tahun itu menembusi par bawah 66 tanpa bogey untuk menamatkan 72 lubang dengan rakan senegaranya, Finau, yang menembak 64, pada 12 ke bawah 272 pada acara yang dianjurkan oleh Tiger Woods.

Homa adalah antara 23 pemain yang terpaksa menamatkan pusingan ketiga pada hari Ahad pagi setelah angin kencang Sabtu menghasilkan keadaan yang tidak dapat dimainkan selama hampir empat jam. Dalam 25 lubang total pada hari Ahad, dia tidak pernah membuat bogey.

“Saya menyelesaikannya. Saya sangat bangga, ”katanya. “Bermain seperti Tiger hari ini.”

Dia juga membandingkan dirinya dengan dua juara Los Angeles yang berkuasa, Nak’s Lakers dan Major League Baseball’s Dodgers.

“City of Champions – Dodgers, Lakers dan saya sekarang,” katanya. “Ini perasaan pelik.”

Pemain nombor 15 dunia, Finau dan Homa yang berada di kedudukan ke-91, kedua-duanya mengatasi pendahulu 54 lubang, Sam Burns, di pusingan akhir, dan masing-masing mensia-siakan peluang kemenangan.

Homa menjatuhkan pukulan baji di lubang ke-72 hanya tiga kaki dari cawan, tetapi birdie-nya berjaya menang dari tepi kiri cawan, mengatur playoff dengan Finau.

Playoff bermula pada par-4 10, di mana tembakan tee Homa mendarat di sebelah sebatang pokok. Dia menjumpai hijau dalam dua tetapi ketinggalan 10 kaki melengkung, meninggalkan Finau tiga kaki birdie untuk trofi, yang dia ketinggalan untuk memperluas perkara.

Duel bergerak ke 14, di mana Finau menyerang bunker dan Homa meninggalkan dirinya 10 kaki untuk birdie. Finau meledak tepat di dalam bola Homa dan mendapat bacaan Homa yang melengkung.

Setelah Homa mengetepikan kedudukannya, tawaran par Finau melambung ke kanan piala dan dia harus berpuas hati dengan penentuan juara ketiga berturut-turut selepas Saudi International dua minggu lalu dan Torrey Pines tiga minggu lalu.

“Saya kecewa,” kata Finau. “Saya tidak melakukan tembakan yang saya cuba tekan di lubang terakhir dan menggigit saya di lubang pantat.”

‘Bittersweet’ untuk Finau

Finau merindui kemenangan. Dia telah membuat 127 permulaan sejak satu-satunya kemenangan PGA di Terbuka Puerto Rico 2016.

Finau mempunyai 21 penentuan lima PGA AS teratas sejak awal musim 2016-17, yang mana kebanyakan pemain tanpa kemenangan dalam jangka masa itu.

“Saya dapat membuat beberapa kunci utama dan tetap berada di dalamnya,” kata Finau mengenai zamannya. “Saya gagal tetapi saya dapat mengambil banyak positif daripadanya.

“Ini manis sekali sekarang. Permainan saya berada di tempat yang bagus. Saya tahu seberapa baik saya bermain. “

Burns membuat bogey pada 12, 14 dan 15 – lubang paling sukar untuk bermain minggu ini – dan tidak dapat melakukan tembakan cip 43 kaki pada 18 untuk membuat playoff, mengakhiri tempat ketiga terbaik dalam karier pada 273 setelah penutupan 69.

Pemain nombor 149 Burns kehilangan kemenangan PGA pertamanya dan berpeluang menjadi pemenang wire-to-wire pertama sejak Charlie Sifford pada tahun 1969.

Pemain jelajah terakhir yang memimpin selama tiga pusingan dan tidak menang ialah Kim Si-woo dari Korea Selatan pada Terbuka Texas 2019.

Pemain Australia, Cameron Smith berada di tempat keempat pada 275 dengan pemain Sepanyol peringkat kedua, Jon Rahm, pemain Norway, Viktor Hovland dan pemain England, Matthew Fitzpatrick yang berada di kedudukan kelima pada 277.

Dustin Johnson, juara Masters yang memerintah, melepaskan 72 untuk berkongsi kedudukan kelapan pada 278.

Pemain Amerika Scott Harrington memperoleh kedudukan ke-6 dengan 6-iron. – AFP

Sila Baca Juga

Kesempurnaan Inter menghancurkan AC Milan untuk menarik diri di Serie

‘Kesempurnaan’: Inter menghancurkan AC Milan untuk menarik diri di Serie A | Sukan

Achraf Hakimi Inter Milan beraksi bersama AC Milan Zlatan Ibrahimovic di San Siro, Milan 21 …

%d bloggers like this: