Houthi Yaman tidak akan meninggalkan usaha damai atas penentuan AS
Houthi Yaman tidak akan meninggalkan usaha damai atas penentuan AS

Houthi Yaman tidak akan meninggalkan usaha damai atas penentuan AS, kata ketua perunding

DUBAI (Reuters) – Gerakan Houthi Yaman tidak akan menjauhkan diri dari rundingan damai dengan PBB dan Arab Saudi walaupun keputusan AS untuk menunjuk kumpulan yang berpihak kepada Iran sebagai organisasi pengganas asing, kata ketua perunding Houthi kepada Reuters.

Setiausaha Negara AS Mike Pompeo mengatakan penunjukan itu, yang akan mencetuskan sekatan terhadap pergerakan itu dan tiga pemimpinnya, akan berkuat kuasa pada 19 Januari pada akhir tempoh pemerintahan Trump.

“Ini (rundingan damai) tidak ada hubungannya dengan keputusan (AS) yang tidak akan membatasi pergerakan kita dan hubungan antarabangsa kita,” kata Mohammed Abdulsalam pada hari Khamis, yang menambahkan ini berlaku untuk usaha PBB dan rundingan gencatan senjata dengan Riyadh.

“Kami tidak akan menghentikan usaha kami untuk mencapai kedamaian di Yaman … adalah tanggungjawab kami untuk berbicara, untuk mengakhiri perang dan sekatan,” kata Abdulsalam, yang juga jurucakap Houthi.

Sebelumnya pada hari Khamis, tiga pegawai tertinggi PBB meminta Amerika Syarikat untuk membatalkan langkahnya terhadap Houthi, memperingatkan ia akan mendorong Yaman ke dalam kelaparan skala besar dan menenangkan usaha perdamaian.

Utusan PBB Martin Griffiths, yang telah memimpin usaha untuk memulakan semula rundingan yang diadakan pada bulan Disember 2018 untuk mengakhiri konflik, mengatakan kepada Majlis Keselamatan bahawa langkah AS dapat “memberi kesan yang mengerikan” terhadap usaha untuk menyatukan pihak-pihak dan harus dicabut mengenai kemanusiaan perkarangan.

Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu telah memberi amaran bahawa menyenaraihitamkan Houthi, yang menguasai kawasan paling ramai di Yaman, dapat mendorong Yaman ke dalam kebuluran pada skala yang belum pernah dilihat oleh dunia selama beberapa dekad.

“Keputusan itu tidak akan memberi kesan politik atau ketenteraan, kecuali itu akan memperburuk keadaan kemanusiaan di Yaman yang sudah disekat,” kata Abdulsalam.

Gabungan ketenteraan pimpinan Arab Saudi yang campur tangan di Yaman pada tahun 2015 menentang Houthi setelah mereka menggulingkan pemerintah yang diakui secara antarabangsa dari kekuasaan di ibu kota, Sanaa, telah memberlakukan langkah-langkah ketat terhadap import ke Yaman.

Arab Saudi, yang diserang oleh peluru berpandu dan drone Houthi rentas sempadan, telah menyambut baik langkah AS untuk menyenarai hitam Houthi, dengan mengatakan bahawa ia akan “menetralisir” ancaman yang ditimbulkan oleh kumpulan itu dengan merampas senjata dan dana dan akan membawanya kembali ke meja rundingan.

Penetapan tersebut membekukan sebarang aset Houthi yang berkaitan dengan AS, melarang orang Amerika untuk berniaga dengan mereka dan menjadikannya suatu kejahatan untuk memberikan sokongan atau sumber kepada pergerakan itu.

Konflik tersebut dilihat secara meluas di rantau ini sebagai perang proksi antara Arab Saudi dan Iran. Houthi menafikan sebagai boneka Teheran dan mengatakan mereka memerangi sistem yang korup.

Riyadh melancarkan perbincangan dengan Houthi tahun lalu kerana ia mencari jalan keluar dari konflik mahal dan tidak popular yang telah mengorbankan lebih dari 100,000 orang dan menyebabkan 80% penduduk Yaman bergantung pada bantuan dengan berjuta-juta orang menghadapi kelaparan.

Abdulsalam mengatakan apa-apa perjanjian mengenai gencatan senjata di seluruh negara harus mencakup “solusi kemanusiaan” yang memungkinkan import bahan bakar, membuka kembali lapangan terbang dan pelabuhan, dan “memberi ruang untuk perbincangan politik”.

(Pelaporan oleh Aziz El Yaakoubi, Penyuntingan oleh William Maclean)

Sila Baca Juga

Keluar Bolsonaro kata bekas penyokong di Brazil sebagai COVID 19 vaksin

‘Keluar Bolsonaro!’ kata bekas penyokong di Brazil sebagai COVID-19, vaksin ditimbang

RIO DE JANEIRO (Reuters) – Meggy Fernandes memilih Jair Bolsonaro pada pilihan raya presiden Brazil …

%d bloggers like this: