Hukuman yang lebih berat untuk jenayah hidupan liar tidak berguna
Hukuman yang lebih berat untuk jenayah hidupan liar tidak berguna

Hukuman yang lebih berat untuk jenayah hidupan liar tidak berguna tanpa penguatkuasaan, kata ahli parlimen Sabah

TAWAU: Hukuman yang lebih tegas untuk jenayah hidupan liar tidak menjadi penghalang sekiranya tidak ada penguatkuasaan yang tegas, kata bekas menteri Pelancongan, Kebudayaan dan Alam Sekitar negeri, Datuk Christina Liew.

Liew, yang juga Ahli Parlimen Tawau dan ADUN Api Api, juga mengatakan bahawa tindakan adil dan bukan pendakwaan terpilih harus menjadi perintah hari ini.

“Prinsip kesetaraan di hadapan undang-undang harus berlaku untuk semua warga negara di mana mereka harus menjalani proses undang-undang yang wajar,” katanya dalam satu kenyataan pada hari Khamis (8 April).

Pada 5 April, Menteri Tenaga dan Sumber Asli, Datuk Seri Dr Shamsul Anuar Nasarah berkata, pengedar haiwan liar, terutama pemburu haram, akan dikenakan denda hingga RM1 juta setelah pindaan undang-undang yang ada diluluskan dan dilaksanakan oleh Kerajaan Persekutuan.

Beliau berkata, kerajaan berada di peringkat akhir untuk meminda Akta Pemuliharaan Hidupan Liar 2010 (Akta 716) sebelum dikemukakan kepada Kabinet dan kemudiannya dibentangkan di Parlimen untuk membendung perdagangan haiwan liar di negara ini.

Sambil menyambut baik langkah itu, Liew menyatakan bahawa pindaan itu belum selesai sejak 2019.

“Saya harap ia dapat direalisasikan tidak lama lagi. Itu harus berlaku untuk semua negeri, termasuk Sabah, untuk bertindak sebagai pencegah pemburuan haram dan kejahatan yang berkaitan dengan hidupan liar lainnya, ”katanya.

Mengenai catatan ini, dia mengatakan orang-orang berhak mengetahui hasil penyiasatan kes pemburuan haram yang didakwa melibatkan seorang bekas anggota parlimen, yang termasuk di antara 14 orang yang ditahan oleh pegawai penguatkuasa Perhutanan negeri kerana disyaki berburu di sebuah hutan simpan di Tawau baru-baru ini.

Empat anggota polis juga ditahan.

Tidak ada kemas kini mengenai siasatan.

Liew mengatakan pelaksanaan undang-undang harus berjalan tanpa campur tangan dari mana-mana pihak.

Dia menambahkan, penting untuk menegakkan aturan hukum agar mereka yang melakukan kesalahan dibawa ke muka pengadilan di bawah sistem perundangan.

Pada masa ini pesalah, termasuk pemburu haram, boleh didenda maksimum RM500,000, dipenjara tidak melebihi lima tahun, atau kedua-duanya.

Sila Baca Juga

PM untuk mengetuai delegasi Msian pada sidang kemuncak D 8 yang

PM untuk mengetuai delegasi M’sian pada sidang kemuncak D-8 yang bertemakan belia dan teknologi

PETALING JAYA: Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin akan mengetuai delegasi Malaysia pada Sidang Kemuncak …

%d bloggers like this: