Hukuman yang lebih keras yang dicadangkan dalam pindaan Akta 355
Hukuman yang lebih keras yang dicadangkan dalam pindaan Akta 355

Hukuman yang lebih keras yang dicadangkan dalam pindaan Akta 355 akan menyebabkan diskriminasi lebih lanjut terhadap komuniti LGBTQ, kata kumpulan itu

PETALING JAYA: Pindaan terhadap Akta 355 akan membawa kepada “hukuman jenayah yang lebih berat” bagi orang-orang lesbian, gay, biseksual, transgender dan queer (LGBTQ), kata Kumpulan Tindakan Bersama untuk Kesetaraan Gender (JAG).

“Ini juga memprihatinkan bahawa sentimen transphobia dan homofobia yang berlaku dapat membayangi implikasi pindaan yang meluas pada semua orang,” kata gerakan itu dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu (7 April).

Kumpulan itu mengatakan bahawa terdapat peningkatan sentimen anti-LGBTQ + dalam beberapa tahun kebelakangan ini, dengan alasan pihak berkuasa agama meneruskan usaha pengusaha kosmetik Nur Sajat sebagai contoh.

Ia juga menunjukkan serangan terhadap wanita transgender di Negri Sembilan pada tahun 2018 oleh sekumpulan lelaki, sambil menambah bahawa pindaan terhadap Akta 355 boleh membawa akibat yang teruk terhadap keselamatan orang LGBTQ +.

“Usaha awal untuk meminda Undang-Undang pada 2016 berusaha meningkatkan hukuman maksimum mahkamah Syariah menjadi penjara 30 tahun, denda RM100,000, dan 100 sebatan tongkat.

“Ini adalah perubahan drastik dari penjara maksimum tiga tahun, denda RM5,000 dan enam sebatan.

“Ini adalah gambaran yang membimbangkan tentang apa yang akan datang – hukuman jenayah lebih daripada yang dilakukan untuk melakukan pemerkosaan yang maksimum 20 tahun penjara,” katanya.

JAG juga mengatakan hukuman yang lebih keras terhadap individu LGBTQ + Muslim akan bertentangan dengan Deklarasi Hak Asasi Manusia PBB.

“Oleh itu, JAG meminta Kabinet Menteri untuk mencegah usul itu dibentangkan pada sesi parlimen berikutnya dan untuk menahan diri dari penganiayaan terhadap masyarakat LGBTQ +,” katanya.

Kenyataan itu disokong oleh Pertubuhan Bantuan Wanita, Persatuan Tindakan Semua Wanita, Sisters in Islam, Justice for Sisters, KRYSS Network, Empower, Perak Wanita untuk Wanita, Persatuan Wanita Wanita Sarawak, Persatuan Peguam Wanita, dan Pusat Perubahan Wanita.

Sila Baca Juga

Beg hitam dan merah bergerak keluar dari lantai yang menempatkan

Beg hitam dan merah bergerak keluar dari lantai yang menempatkan pejabat Hasanah, kata mahkamah

KUALA LUMPUR (BK): Beberapa pegawai bahagian penyelidikan Jabatan Perdana Menteri (JPM) dilihat menarik beg dan …

%d bloggers like this: