Idea peraturan teknologi Facebook tidak begitu telus seperti yang dilihat
Idea peraturan teknologi Facebook tidak begitu telus seperti yang dilihat

Idea peraturan teknologi Facebook tidak begitu telus seperti yang dilihat

Ketua pegawai eksekutif Facebook Inc, Mark Zuckerberg mendorong ideanya minggu ini bahawa Big Tech dapat membuat konten polis sendiri dengan menerbitkan laporan dan data mengenai seberapa baik industri ini menghapus catatan yang tidak menyenangkan. Masalahnya ialah Facebook mempunyai sistem yang sudah ada yang tidak banyak dilakukan untuk meningkatkan kebertanggungjawaban, menurut pakar luar.

“Ketelusan dapat membantu membuat syarikat bertanggungjawab mengenai ketepatan dan keberkesanan yang mereka capai,” kata Zuckerberg kepada Kongres pada hari Khamis. Facebook tidak perlu banyak berubah jika sistem seperti itu adalah norma industri, tambahnya. “Sebagai model, Facebook telah melakukan sesuatu untuk ini setiap suku tahun.”

Zuckerberg telah menolak cadangannya berkali-kali di tengah-tengah panggilan yang semakin meningkat untuk menjadikan syarikat media sosial lebih bertanggungjawab terhadap siaran kandungan. Oleh kerana platform teknologi diserang oleh peningkatan pos berbahaya, dari ucapan kebencian hingga ancaman keganasan, penggubal undang-undang AS membahaskan bagaimana mereformasi Seksyen 230 Akta Komunikasi Kesopanan, yang melindungi syarikat dari tanggungjawab terhadap kandungan yang dihasilkan pengguna.

Walaupun tindakan keras terhadap Big Tech telah dipertimbangkan selama bertahun-tahun, permintaan untuk tindakan baru muncul setelah syarikat media sosial dikritik kerana berperanan menyebarkan maklumat yang salah yang memicu rusuhan Capitol AS pada bulan Januari dan dakwaan palsu mengenai Covid-19. Perbicaraan hari Khamis membawa Kongres tidak lebih dekat dengan penyelesaian perundangan, memberi Facebook peluang untuk mempengaruhi hasilnya.

“Jika satu syarikat melakukan sesuatu, paling tidak memungkinkan perbincangan untuk terus maju,” kata Jenny Lee, rakan kongsi di Arent Fox LLP yang telah mewakili klien teknologi di Seksyen 230.

Walau bagaimanapun, nombor yang dilaporkan sendiri tidak telus seperti yang dibunyikan. Facebook, misalnya, melaporkan pada bulan Februari bahawa lebih dari 97% kandungan yang dikategorikan sebagai ucapan benci dikesan oleh perisiannya sebelum dilaporkan oleh pengguna, dan bahawa tindakan itu bertindak terhadap 49% kandungan dan tindakan melecehkan pada rangkaian sosial utama di suku keempat sebelum ditandakan oleh pengguna, meningkat daripada 26% pada suku ketiga. Tetapi penyebut persamaan adalah apa yang diturunkan oleh AI Facebook – bukan jumlah keseluruhan kandungan berbahaya. Dan Facebook tidak berkongsi berapa banyak orang yang melihat catatan tersebut sebelum dikeluarkan, atau berapa lama iklan tersebut dikeluarkan.

“Agak mengejutkan dan mengecewakan Zuckerberg menyebut laporan itu sebagai sesuatu yang seharusnya dicita-citakan oleh industri,” kata Fadi Quran, pengarah kempen di Avaaz, yang melacak salah maklumat dan kandungan berbahaya lain di Facebook. Ketika syarikat media sosial mendedahkan berapa banyak kandungan ganas yang dikeluarkannya, “adakah mereka membuangnya dalam beberapa minit atau dalam beberapa hari?” dia menambah.

Laporan ini memfokuskan pada AI, yang bermaksud tidak mendedahkan kandungan yang ditandai oleh pengguna manusia Facebook sebagai pelanggaran dasar, bahagian apa yang dikeluarkan setelah dilaporkan, atau sama ada ia mengkaji laporan tersebut sama sekali.

Sistem seperti Facebook, yang bergantung pada pembelajaran mesin, mempunyai kelemahan yang signifikan ketika diterapkan secara meluas, menurut Emma Llansó, seorang pengarah di Pusat Demokrasi & Teknologi. “Anda benar-benar mulai meningkatkan risiko bahawa sistem automatik akan kehilangan sesuatu dengan memiliki negatif palsu, dan mempunyai positif palsu di mana ucapan yang benar-benar diterima dihapus secara salah.”

Perangkap pergantungan Facebook pada AI digariskan awal tahun ini oleh lembaga pengawasan luaran syarikat, panel bebas yang dibuat oleh Facebook untuk mengkaji keputusan kandungannya yang paling kontroversial. Lembaga baru-baru ini membatalkan keputusan Instagram untuk membuang gambar yang meningkatkan kesedaran mengenai gejala barah payudara, walaupun kesedaran tentang barah payudara adalah pengecualian yang dibenarkan untuk dasar ketelanjangan syarikat.

“Penghapusan jawatan ini yang salah menunjukkan kurangnya pengawasan manusia yang tepat yang menimbulkan kebimbangan hak asasi manusia,” tulis lembaga itu. “Pengesanan dan penghapusan pos ini sepenuhnya automatik.” Panel meminta agar pengguna diberitahu jika kandungan mereka diturunkan oleh AI dan diberi pilihan untuk meminta manusia untuk melihat banding.

Facebook mengatakan bahawa memberi pengguna pilihan seperti itu akan menjadi sukar secara operasi. Perkhidmatan Facebook mempunyai lebih dari tiga bilion pengguna, dan sekitar 15,000 moderator kandungan, ada di antaranya yang bekerja dari rumah kerana wabak – dan tidak dapat melihat kandungan yang paling sensitif di luar pejabat kerana alasan undang-undang.

Kekurangan kakitangan manusia, serta AI yang masih dalam pembangunan, menimbulkan cabaran khusus untuk rangkaian global Facebook. “Kita perlu membina sistem yang menangani kandungan ini dalam lebih dari 150 bahasa,” kata Zuckerberg pada hari Khamis. “Dan kita perlu melakukannya dengan cepat. Dan sayangnya, ada beberapa kesilapan dalam mencuba melakukannya dengan cepat dan berkesan. “

Laporan ketelusan kandungan tidak mengandungi data mengenai bahasa atau geografi tulisan yang dilarang oleh Facebook. Ia juga tidak mengatakan apa-apa mengenai salah maklumat – satu lagi bidang utama yang menjadi perhatian para penggubal undang-undang.

“Laporan ketelusan itu memberikan ketelusan yang hampir sama sekali,” kata Fadi Quran Avaaz. – Bloomberg

Sila Baca Juga

Uber Lyft menggunakan perjalanan untuk vaksin untuk mendapatkan pemandu pelanggan

Uber, Lyft menggunakan perjalanan untuk vaksin untuk mendapatkan pemandu, pelanggan kembali ke platform

(Reuters) – Uber Technologies Inc dan Lyft Inc menghabiskan berjuta-juta dolar untuk memberi pemandu akses …

%d bloggers like this: