IGP tiga yang lain memfailkan tuntutan mahkamah Indira Gandhi
IGP tiga yang lain memfailkan tuntutan mahkamah Indira Gandhi

IGP, tiga yang lain memfailkan tuntutan mahkamah Indira Gandhi

KUALA LUMPUR: Ketua Polis Negara (IGP) dan tiga yang lain telah mengemukakan tuntutan untuk menuntut saman oleh guru tadika M. Indira Gandhi (gambar) yang menuntut mereka atas anaknya yang hilang.

Peguam Indira, Rajesh Nagarajan mengatakan, para terdakwa – IGP, Polis Diraja Malaysia, Kementerian Dalam Negeri dan kerajaan – mengemukakan permohonan membatalkannya pada Khamis (14 Jan).

Mahkamah diberitahu mengenai perkara itu ketika dibahaskan semasa pengurusan kes melalui e-Review di hadapan timbalan pendaftar Mahkamah Tinggi Idamasliza Maarof.

“Mahkamah kemudian memerintahkan penggugat (Indira) untuk mengemukakan surat pernyataannya sebagai balasan selewat-lewatnya pada 29 Januari dan bagi defendan pertama (IGP) untuk mengemukakannya sebelum 2 Februari,” katanya ketika dihubungi.

Peguam Kanan Persekutuan Safiyyah Omar hadir untuk defendan semasa prosiding dalam talian.

Kes itu diperbaiki untuk pengurusan kes selanjutnya pada 19 Februari.

Pada 28 Oktober tahun lalu, Indira, 45, menuntut para terdakwa atas tuduhan pihak berkuasa gagal mengesan dan mengembalikan anaknya yang berusia 12 tahun yang hilang, Prasana Diksa, dan menuntut ganti rugi RM100 juta.

Dalam pernyataan tuntutan itu, Indira mengatakan IGP telah gagal dan enggan mematuhi perintah komited dan perintah pemulihan yang melibatkan anaknya yang hilang.

Kedua-dua perintah itu, katanya, diperoleh dari Mahkamah Tinggi Ipoh pada 30 Mei 2014.

Perintah komit itu menyatakan bahawa bekas suaminya Muhammad Riduan Abdullah, 51, akan dipenjara sehingga Prasana diserahkan kepadanya sementara perintah pemulihan dinyatakan untuk mahkamah mahkamah dan polis untuk melakukan pencarian, mengambil dan mengembalikan anak dari Riduan kepada Indira.

Indira mendakwa IGP gagal mematuhi kedua-dua perintah tersebut dengan alasan bahawa kedua-duanya telah menghadapi dua perintah yang bertentangan, iaitu perintah oleh Mahkamah Tinggi Syariah Perak yang memberikan hak penjagaan ketiga-tiga anak mereka kepada Riduan dan perintah Mahkamah Tinggi Ipoh bahawa diberikan hak penjagaan kepada Indira.

Dia mendakwa IGP telah melakukan penganiayaan tanpa izin di pejabat awam dengan gagal melaksanakan perintah tersebut.

Indira mendakwa tingkah laku defendan secara langsung atau tidak langsung menyebabkan dan memperpanjang perpisahan antara dia dan anaknya dan membolehkan Riduan melarikan diri.

Dia mengaku menderita kesakitan dan kegelisahan akibat kebimbangan berterusan terhadap keselamatan dan kesejahteraan Prasana.

Indira dan Riduan, atau nama kelahirannya K. Patmanathan, berkahwin pada 10 April 1993.

Mereka mempunyai tiga orang anak, P. Tevi Darsiny, sekarang 23, P. Karan Dinish, 22, dan Prasana.

Pada 11 Mac 2009, Riduan memeluk Islam dan secara sepihak memeluk anak-anak itu menjadi Islam.

Pada 29 September 2009, dia mendapat perintah hak penjagaan anak-anak dari Mahkamah Tinggi Syariah di Perak.

Dilaporkan bahawa Prasana dibawa pergi pada tahun yang sama.

Indira kemudian mengemukakan permohonan di Mahkamah Tinggi sivil di Ipoh untuk hak penjagaan dan ini diberikan kepadanya pada 11,2010 Mac.

Pasangan ini bercerai pada Ogos 2012.

Pada Januari 2018, Mahkamah Persekutuan membatalkan penukaran anak-anak secara sepihak.

Sila Baca Juga

Pakej Permai Bayaran sekali sahaja RM500 untuk pemandu pelancong teksi

Pakej Permai: Bayaran sekali sahaja RM500 untuk pemandu pelancong, teksi dan pemandu bas, kata PM

KUALA LUMPUR (BK): Pemandu pelancong, pemandu teksi dan bas akan menerima bantuan kewangan sekali RM500 …

%d bloggers like this: