Iklan yang menunjukkan wanita mengelakkan serangan seksual dengan menggunakan alat
Iklan yang menunjukkan wanita mengelakkan serangan seksual dengan menggunakan alat

Iklan yang menunjukkan wanita mengelakkan serangan seksual dengan menggunakan alat penghapus solekan yang ditarik setelah menyebabkan kemarahan dalam talian

Iklan video syarikat China untuk tisu pembersih alat solek wanita telah ditayangkan oleh pengkritik dalam talian, yang menyebabkan syarikat itu menariknya dan mengeluarkan dua permintaan maaf.

Purcotton, yang dimiliki oleh Winner Medical Co merilis video minggu lalu mengenai Douyin, TikTok versi Cina, menunjukkan seorang wanita muda menakut-nakuti seorang penyerang dengan wajahnya yang telanjang, tanpa solekan setelah menggunakan tisu pembersih.

Iklan berdurasi 26 saat itu ditarik setelah pengguna dalam talian mengecamnya kerana “melakukan syaitan” mangsa serangan seksual wanita.

Iklan yang menyinggung itu menunjukkan seorang wanita muda berjalan di jalan pada waktu malam dan diikuti oleh seorang lelaki bertopeng. Ketika penguntit semakin dekat, wanita itu mengeluarkan tisu pembersih untuk menanggalkan solekannya dengan cepat dan “menakut-nakuti” si penyerang dengan wajah telanjangnya.

Ketika dia menariknya dari belakang, dia berpaling untuk menunjukkan wajahnya yang kini bebas dari make-up, yang menyebabkan penyerang yang kelihatan jijik melarikan diri.

Dalam waktu singkat iklan tersebut muncul di laman media sosial, syarikat tersebut terpaksa menarik iklan tersebut setelah mendapat sebatan teruk dari pengguna Internet yang marah. Mereka mengecam iklan wanita yang mempermalukan mangsa dengan menyindir bahawa mereka harus disalahkan atas serangan dengan mencantikkan diri mereka dengan menggunakan solekan.

Yang lain menyifatkan iklan itu menyinggung perasaan kerana menunjukkan bahawa tanpa solekan, wanita tidak menarik bagi lelaki.

“Bagaimana anda dapat mengolok-olok seorang wanita yang diikuti larut malam?” menulis seorang pengguna di Weibo, Twitter China.

“Wanita itu tidak bersalah di sini, pesalah yang ingin melakukan jenayah,” kata yang lain.

Laman web China Girls ‘Information, yang dikendalikan oleh All-China Girls’ yang berafiliasi dengan pemerintah-pemerintah China, memberitahu laman web berita The Unfold Times iklan “menipu penderita”.

“[It’s] penuh dengan prasangka, niat jahat, dan kejahilan, ”tulis seorang jurucakap di media sosial.

Video tersebut tidak lagi tersedia di laman media sosial syarikat.

Syarikat itu meminta maaf, dan pada awalnya mempertahankan iklan tersebut dalam sebuah posting di Weibo, dengan mengatakan ia mengambil pendekatan artistik yang berusaha menunjukkan “kemampuan membersihkan” tisu. Kemudian, Purcotton menarik iklan dan mengeluarkan permintaan maaf awam kedua.

“Kami telah membenarkan video yang tidak mengikut nilai kami untuk online. Kami mengecewakan anda dan melukai perasaan anda. Kami sangat menyesalinya dan dengan tulus mengatakan ‘Maaf, kami salah’, “tulis syarikat itu.

Syarikat itu mengatakan akan menangguhkan transaksi dengan pengeluar iklan tersebut, dan melancarkan penyelidikan untuk menentukan bagaimana iklan tersebut telah disetujui secara dalaman, untuk mengelakkan kejadian seperti itu terus terjadi.

Tindak balas ganas terhadap video tersebut adalah simbol dari tunjuk perasaan besar-besaran di China baru-baru ini terhadap tuduhan mangsa.

Akademi Seni Cina yang berprestij, sebuah universiti seni rupa di Hangzhou, timur China, diserang pada bulan September kerana menerbitkan buku panduan keselamatan pelajar yang menyenaraikan beberapa perkara yang harus dihindari oleh wanita untuk mencegah serangan seksual. Ini termasuk menempatkan terlalu banyak “fokus pada penampilan dan kenikmatan material”, “penampilan yang indah dan gaya hidup sembrono”, dan “pikiran lemah dan ketidakmampuan untuk melawan godaan”.

Seorang blogger feminis yang lebih suka menggunakan nama pena Shaoxi percaya bahawa iklan yang menghina itu adalah akibat kurangnya suara wanita dalam peranan kepimpinan utama di China.

“Di masa lalu, kami melihat banyak berita di mana wanita menjadi mangsa, seperti kes #MeToo, dengan banyak komen yang memalukan wanita. Ramai pengulas bahkan tidak mengetahui konsep ‘menyalahkan mangsa’, “kata Shaoxi.

Liu Jingyao, seorang pelajar Cina di Minnesota di Amerika Syarikat, mengetahui betapa kritiknya pengkritik dalam talian ketika dia sering kali menjadi mangsa malu dan dituduh membuat tuduhan palsu setelah menuduh Richard Liu Qiangdong, pengasas syarikat gergasi e-dagang China, JD. com, rogol pada tahun 2018.

Jutawan teknologi itu dibebaskan dan, setelah melakukan siasatan, Peguam Daerah Hennepin Mike Freeman menolak untuk mendakwa. Liu Jingyao kemudian menuntut Richard Liu. Perbicaraan kes akan dijadualkan pada 28 Januari.

Banyak orang telah bersatu untuk menyokong pelajar berusia 22 tahun itu, termasuk dalam perhimpunan baru-baru ini di Minneapolis.

Shaoxi percaya bahawa lebih banyak orang yang memperjuangkan mangsa wanita.

“Pada masa lalu, wanita tidak terbiasa berbicara tentang masalah umum dan sosial, dan mereka tidak selalu mendapat sokongan,” katanya. “Sekarang dengan gerakan feminis [in China] menjadi lebih kuat, lebih banyak wanita cukup berani untuk bersuara. “

“Kita semua cukup menyalahkan mangsa.” – Pos Pagi China Selatan

Sila Baca Juga

Pengasas Huawei memuji teknologi AS dalam kata pertama dari syarikat

Pengasas Huawei memuji teknologi AS dalam kata pertama dari syarikat sejak pelantikan Biden

SHENZHEN, China (Reuters) – Amerika Syarikat tetap menjadi “mercu teknologi” yang harus dicontohi dan Teknologi …

%d bloggers like this: