India farmasi dunia ketinggalan dengan vaksinasi di rumah
India farmasi dunia ketinggalan dengan vaksinasi di rumah

India, farmasi dunia, ketinggalan dengan vaksinasi di rumah

NEW DELHI (Reuters) – India telah memenangi pujian kerana memberikan dan menjual vaksin COVID-19 di seluruh dunia, tetapi ia harus meningkatkan kecepatan imunisasi di rumah untuk memenuhi sasarannya.

Setelah melaporkan jumlah kes COVID-19 tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Syarikat, India ingin mengorbankan 300 juta orang – seperlima dari populasinya – terhadap virus menjelang Ogos.

Namun, dalam empat minggu pekerja kesihatan memvaksinasi hanya 7.5 juta pekerja garis depan sebagai keutamaan, kadar yang memerlukan India beberapa tahun untuk mencapai tujuannya.

“Program vaksinasi biasanya bermula lambat dan kemudian meningkat kerana masalah logistik dan operasi diselesaikan,” kata Gagandeep Kang, Profesor Mikrobiologi di Christian Medical College di Vellore.

“Di India, kita beruntung kerana bekalan vaksin bukanlah langkah yang membatasi kadar, tetapi untuk memenuhi garis masa yang ditetapkan oleh pemerintah, kita harus melakukan imunisasi di antara 4 dan 5 kali lebih banyak orang setiap hari daripada yang kita lakukan hari ini. “

Pemerintah mengatakan pihaknya siap meningkatkan vaksinasi mulai bulan depan, termasuk dengan menggunakan lebih banyak hospital swasta, setelah kumpulan yang dikenal pasti dari masyarakat umum diberi tembakan. Sebuah platform vaksin dalam talian kerajaan memberitahu Reuters bahawa ia dapat menangani 10 juta inokulasi sehari.

Kementerian kesihatan juga mengatakan bahawa India adalah yang terpantas mencapai tonggak 7 juta, walaupun imunisasi berbanding penduduk jauh lebih tinggi di banyak negara lain.

Beberapa negeri India yang besar, seperti Tamil Nadu dan Punjab, telah melindungi kurang daripada 40% orang berisiko tinggi mereka seperti jururawat, doktor dan kakitangan pembersihan hospital, yang membimbangkan kerajaan persekutuan.

New Delhi telah mendesak negara-negara untuk mempercepat vaksinasi setelah tinjauan menemukan ruang “besar” untuk diperbaiki, walaupun pemerintah berpendapat melibatkan terlalu banyak pemain swasta dalam kempen itu mungkin rumit.

“Pemberian vaksin memerlukan sistem kerana sifat penyakitnya,” kata seorang pegawai kanan pemerintah yang terlibat dalam proses tersebut, yang enggan disebut namanya memetik peraturan perkhidmatan.

“Mereka harus mengambil perincian orang yang mengambilnya, merekod dan memantau.”

‘MENYIMPAN INHIBIASI’

India, yang membuat 60% daripada semua vaksin di dunia, telah memberikan atau menjual tembakan COVID-19 ke 17 negara dan mendapat permintaan dari lima lagi. Bagaimanapun, pemerintah mengatakan kepada parlimen http://164.100.24.220/loksabhaquestions/annex/175/AU1411.pdf minggu ini bahawa ia sedang berkoordinasi dengan pengeluar untuk memastikan bekalan mencukupi untuk kempennya sendiri.

Ia juga mengatakan bahawa http://164.100.24.220/loksabhaquestions/annex/175/AU917.pdf infrastruktur seperti penyimpanan sejuk dan kenderaan khas tidak menjadi masalah, sementara mengakui keraguan vaksin di antara beberapa penerima manfaat.

India telah menggunakan tembakan COVAXIN yang dikembangkan oleh Bharat Biotech dengan kerjasama Majlis Penyelidikan Perubatan India yang dikendalikan oleh kerajaan, serta vaksin yang dilesenkan dari AstraZeneca dan Universiti Oxford.

Sebilangan doktor dan Chhattisgarh yang diperintah oleh pembangkang, bagaimanapun, bimbang tentang COVAXIN, yang diluluskan bulan lalu untuk penggunaan kecemasan tanpa data keberkesanan dari percubaan peringkat akhir.

Kementerian kesihatan telah mengecam Chhattisgarh kerana “menghambat pemberontakan” terhadap vaksin semasa pandemi. India mencatatkan 9,309 kes baru setiap hari COVID-19 pada hari Jumaat, meningkat jumlahnya menjadi 10.88 juta kes sejak wabak itu bermula. Kematian meningkat sebanyak 87 kepada jumlah keseluruhan 155,447.

“Pada masa-masa yang belum pernah terjadi sebelumnya, anda harus membantu mengatasi keraguan vaksin dan melakukan apa yang demi kepentingan orang lain, bukan kepentingan yang lebih jauh!” Menteri Kesihatan Harsh Vardhan mengatakan di Twitter sebagai tindak balas kepada surat dari rakan sejawatannya di Chhattisgarh.

Bharat Biotech mengatakan data keberkesanan dari percubaan klinikal peringkat akhir akan dikeluarkan pada bulan depan. Pemerintah menyebut tembakan itu selamat dan berkesan.

India juga diharapkan akan menyetujui tembakan lain dalam beberapa bulan mendatang, termasuk Sputnik V Rusia dan produk dari Cadila Healthcare, Novavax dan Johnson & Johnson.

(Pelaporan oleh Neha Arora dan Krishna N. Das; Penyuntingan oleh Raissa Kasolowsky)

Sila Baca Juga

Australia mengatakan siasatan didorong oleh tuduhan rogol untuk melaporkan penemuan

Australia mengatakan siasatan didorong oleh tuduhan rogol untuk melaporkan penemuan pada bulan November

CANBERRA (Reuters) – Siasatan bebas mengenai budaya tempat kerja Parlimen Australia dilancarkan setelah beberapa tuduhan …

%d bloggers like this: