Inilah pembohongan @realDonaldTrump yang telah mati sehingga mati
Inilah pembohongan @realDonaldTrump yang telah mati sehingga mati

Inilah pembohongan @realDonaldTrump, yang telah mati sehingga mati

Akaun Twitter @realDonaldTrump meninggal pada hari Jumaat. Ia berusia 11 tahun, 8 bulan dan telah mengeluarkan hampir 47,000 tweet. Tidak ada yang selamat. Punca kematian adalah hubris.

Langkah Twitter untuk menggantung akaun Presiden Trump secara kekal – yang menjadi sumber pembohongan dan provokasi walaupun ia tetap menjadi perkara pertama dan terakhir yang sering dilakukan oleh orang Amerika setiap hari – berlaku setelah bertahun-tahun pelanggaran dasar syarikat.

Adakah akaun itu mesti ada sama sekali adalah soalan yang dibahaskan hampir setiap hari, terutama di Twitter. Firma San Francisco menerapkan kebijakannya secara lemah-lembut dalam hal tokoh politik kerana takut akan reaksi pihak berkuasa. Dan, ada yang mengatakan, kerana keserakahan, kerana 88.7 juta pengikut presiden menyumbang sebahagian besar aktiviti perkhidmatan tersebut.

Warisan kehadiran Trump di Twitter adalah, memalukan – dan tidak tahu malu.

Malu pada Trump, kerana memanjakan idnya di khalayak ramai terlebih dahulu sebagai penghibur, kemudian sebagai calon politik, kemudian sebagai orang paling berkuasa di dunia.

Malu di Twitter dan CEOnya, Jack Dorsey; lembaga pengarahnya, yang merangkumi Bret Taylor Salesforce, antara lain; dan pegawainya kerana mencipta pengecualian setelah pengecualian untuk Trump daripada mengatasi maklumat yang salah dan pelanggaran peraturannya yang sengaja dan berulang terhadap kebencian, penyalahgunaan dan penghasutan yang ganas.

Dan memalukan, kita semua, kerana sering menganggap pernyataan akaun yang semakin merosot itu sebagai hiburan dan bukannya peringatan di depan umum.

Trump adalah pengadopsi Twitter yang lewat, mengikut standard Silicon Valley. Tidak lama setelah dia bergabung pada bulan Mei 2009, pengguna perkhidmatan tersebut akan mengirim tweet mereka yang berjuta-juta. Anak perempuannya yang berusia milenium, Ivanka, dilihat sebagai media sosial keluarga, dan beberapa kali mengalahkannya sebagai pengikut.

Motivasinya sederhana: Twitter adalah cara yang murah dan mudah untuk mempromosikan The Apprentice, siri televisyen realiti yang mengubahnya dari tokoh perniagaan menjadi fenomena budaya pop.

Pada akhir 2012, penggunaan Twitter-nya telah meningkat, meskipun dengan 1.6 juta pengikut, dia dengan buruk mengejar Rob Kardashian, keturunan klan terkenal di Internet, dan Yoko Ono, kata Palm Beach Post. Birtherism, teori palsu bahawa Presiden Barack Obama tidak dilahirkan di Amerika Syarikat, adalah tiket Trump ke selebriti media sosial yang lebih tinggi.

Pemilihan semula Obama mengganggu Trump. Dalam sebuah episod yang, dalam retrospeksi, seharusnya berfungsi sebagai klaxon yang keras, Trump menyebutnya “ketidakadilan yang besar dan menjijikkan”.

“Dia kehilangan banyak suara dan memenangi pilihan raya,” Trump tweet palsu. (Obama memenangi Electoral College dan suara popular menentang Mitt Romney pada tahun 2012.) “Kita seharusnya mempunyai revolusi di negara ini!”

Trump menghapus kekhawatiran itu, tetapi Brian Williams dari NBC memperhatikan, membaca tweet di udara dan mengatakan bahawa Trump “telah melewati jalan keluar terakhir yang relevan”.

Namun @realDonaldTrump terus bermotor. Pada tahun 2013, ia mencapai ukuran tunggal kemasyhuran Twitter: Akaun itu digodam, memuatkan sebuah lirik Lil Wayne. Michael Cohen, peguam dan jurucakap Trump yang kemudian mengaku bersalah atas tuduhan termasuk berbohong kepada Kongres, mengatakan akan ada siasatan. Sekiranya berlaku, hasilnya tidak akan pernah dinyatakan.

Trump sering menggunakan Twitter untuk menyerang. Mangsanya berkisar dari pelakon Kristen Stewart (teman yang tidak sesuai untuk Robert Pattinson, kata Trump) hingga Florida Power & Light (“salah satu syarikat utiliti terburuk di negara ini”) hingga pengkritik seni bina Chicago Tribune, Blair Kamin (“tingkat ketiga”) kepada pelawak Rosie O’Donnell (“pecundang sejati”).

Pada tahun 2014 dan 2015, ketika Trump menggoda idea untuk mencalonkan diri sebagai calon Republikan untuk presiden, tweetnya kembali muncul. Dia mengatasi Hillary Clinton, calon calon Demokratik, sebagai pengikutnya pada tahun 2015. Pada pertengahan 2016, Trump mempunyai hubungan langsung dengan lebih daripada 10 juta orang – Republikan, Demokrat dan bot sama.

“Saya tidak mengatakan bahawa saya menyukainya, tetapi ia benar-benar mengeluarkan berita,” kata Trump mengenai Twitter pada 60 Minit pada 2016.

Brad Parscale, pengarah digital kempen Trump 2016, memberi penghargaan kepada Facebook, bukan Twitter, untuk kemenangan mengejutkan Trump terhadap Clinton. Tetapi Facebook tidak pernah menangkap imaginasi Trump seperti Twitter.

Banyak yang memperhatikan hubungan erat antara media kegemarannya yang lain, televisyen kabel, dan Twitter: Trump dapat tweet di layar kecil telefon pintarnya dan melihat kata-katanya bergulir di layar datar beberapa minit kemudian. “Saya memanggil Twitter sebagai mesin taip … kerana masuk ke Facebook secara automatik, dan masuk ke Instagram dan masuk ke televisyen,” kata Trump pada tahun 2019, menurut Hill.

Kemenangan Trump, sekurang-kurangnya dari segi kewangan, dikongsi oleh Twitter syarikat itu. Sahamnya telah bergelut sejak penawaran awam awal 2013. Bloomberg menganggarkan pada tahun 2017 bahawa Twitter, yang kemudian bernilai hampir AS $ 12bil (RM48.39bil), akan kehilangan seperlima nilainya tanpa Trump.

Teguran tweet presiden memusatkan perbincangan politik di Twitter, menjadikannya sangat diperlukan, jika tidak selalu disukai, oleh semua orang dari penerbit berita TV hingga pembantu kongres kepada kakitangan Rumah Putih Trump, yang harus menghidupkan pemberitahuan untuk mengetahui pernyataan terbaru presiden.

Ada yang berharap bahawa kebiasaan Trump dan Twitternya akan matang di pejabat, atau sekurang-kurangnya ketua kakitangan yang berkeinginan kuat akan mengambil telefonnya. Ia tidak pernah berlaku.

Sebaliknya, penerbitan menyusun senarai tweet Trump yang paling tidak presiden, dari saat yang tidak dapat dijelaskan dia menaip “covfefe” hingga pengisytiharan dirinya sebagai “genius stabil” pada masa dia tidak cukup memanggil pemimpin Korea Utara Kim Jong-un “pendek dan lemak ”. Kompendium ini memerlukan pengemaskinian berterusan.

Setiap kali Trump tweet, rakan dan musuh sama-sama berlumba untuk membuat retweet, memetik tweet, seperti, memberi respons dan nisbah. Sebuah industri subtweeter muncul.

Selama ini, Twitter gagal bertindak. Dick Costolo, mantan Ketua Pegawai Eksekutif syarikat itu, pernah mengatakan bahawa ia adalah “sayap kebebasan bersuara parti bebas”. Seorang pengasas bersama, Biz Stone, lebih ringkas: “Tweet mesti mengalir.”

Sejak hari-hari awal syarikat, ia mendapat celaan kerana tidak melakukan cukup untuk menghentikan gangguan, penderaan dan keburukan. Pada tahun 2018, Dorsey berjanji untuk “meningkatkan kesihatan kolektif, keterbukaan, dan kesopanan percakapan awam”. Namun tweet @realDonaldTrump terus datang.

Tidak sampai Mei lalu, Twitter meletakkan label pemeriksaan fakta di tweet Trump yang secara palsu menunjukkan bahawa pengundian melalui pos tidak selamat.

Kemudian, pada bulan Jun, ketika orang Amerika memprotes keadilan perkauman, Trump menulis tweet bahawa “ketika penjarahan bermula, penembakan bermula”. Ini adalah jenis panggilan untuk keganasan yang biasanya membuat pengguna di-boot dari perkhidmatan di bawah peraturan Twitter yang semakin ketat.

Tetapi Twitter hanya meletakkan label amaran di atas tweet, mengulangi hujahnya bahawa dapat melihat kenyataan Trump melayani kepentingan umum. Bagaimanapun, dia adalah presiden. Ketika Trump meningkatkan tuntutan palsu mengenai penipuan pilihan raya menjelang pilihan raya dan selepas itu, Twitter terus melabelkan tweetnya.

Selepas kekalahan Trump kepada Joe Biden, beberapa pegangannya terhadap pengikutnya di media dan politik nampaknya semakin pudar. Pada bulan November, koresponden media CNN Brian Stelter membuat persembahan untuk mematikan pemberitahuan push dari akaun Trump di udara. Jumlah pengikutnya merosot.

Kemudian muncul pendirian terakhir Trump. Pada bulan Disember, dia memanggil pengikutnya untuk melakukan tunjuk perasaan di Washington pada 6 Jan, pada hari Kongres akan bertemu untuk menghitung undi Electoral College dan mengesahkan Biden sebagai pemenang pertandingan presiden. “Sampai di sana, akan liar!” dia tweet.

Ia adalah. Dipicu oleh ucapan Rabu pagi dan lebih banyak tweet, massa menggeledah Capitol. Twitter menangguhkan hak pengumuman Trump, dan syarikat media sosial lain mengikutinya. Beberapa mengancam larangan kekal jika Trump melintasi lebih banyak garis.

Setelah berhenti sebentar dan diamati, Trump kembali ke Twitter Khamis dengan video pendamaian. Dia akan segera kembali ke bentuk perjuangan. Sepasang tweet pada keesokan harinya menutup nasib @ realDonaldTrump: Sumpahnya untuk mengelakkan pelantikan Biden dan rujukan kepada “GIANT VOICE” pengundi dapat dibaca sebagai menghasut keganasan lebih lanjut dengan mempersoalkan hasil pilihan raya, kata Twitter.

Syarikat itu sudah mencukupi. Twitter menangguhkan @realDonaldTrump secara kekal pada hari Jumaat, menghapus semua tweet Trump dari pandangan umum.

Salah satu nama Twitter Trump, O’Donnell, mengambil kesempatan untuk bercakap mengenai orang mati.

“Anda mesti terbangun dari mantra, Trumpers,” tulisnya pada hari Jumaat. “Lihatlah apa kejahatan yang ditimbulkannya. Anda tidak seperti dia. Dia adalah racun dan telah menjangkiti berjuta-juta dalam empat tahun terakhir. Bebaskan diri anda dari cengkaman tipu muslihatnya. ” – Perkhidmatan Berita Chronicle / Tribune San Francisco

Sila Baca Juga

Kementerian Kesihatan menggesa orang ramai agar tidak membeli vaksin Covid 19

Kementerian Kesihatan menggesa orang ramai agar tidak membeli vaksin Covid-19 palsu secara dalam talian

PETALING JAYA: Kementerian Kesihatan (KKM) menggesa orang ramai agar tidak membeli vaksin yang didakwa dapat …

%d bloggers like this: