Insiden dron Factbox Kremlin Apa yang kita tahu
Insiden dron Factbox Kremlin Apa yang kita tahu

Insiden dron Factbox-Kremlin: Apa yang kita tahu?

(Reuters) – Berikut adalah pandangan tentang apa yang kita tahu tentang dakwaan serangan dron semalaman ke atas Kremlin, dan persoalan yang ditimbulkannya.

APA YANG BERLAKU?

Dua daripada banyak video yang diterbitkan di saluran media sosial Rusia menunjukkan dua objek terbang pada trajektori yang sama ke arah salah satu titik tertinggi di kompleks Kremlin, kubah Senat, dengan jam di Menara Spassky berhampiran menunjukkan 2:27 dan 2 :43 pada awal pagi hari Rabu. Yang pertama seolah-olah dimusnahkan dengan sedikit lebih daripada kepulan asap, yang kedua kelihatan meninggalkan serpihan yang menyala di kubah. Semakan Reuters pada masa dan lokasi menunjukkan bahawa video itu mungkin sahih.

APA KATA RUSIA?

Rusia menyifatkan insiden itu sebagai serangan pengganas dan cubaan untuk membunuh Presiden Vladimir Putin, yang mana ia menyatakan ia berhak untuk membalas dendam.

Penganalisis keselamatan Barat menolak idea bahawa serangan itu bertujuan untuk membunuh Putin, memandangkan dron itu nampaknya ditujukan pada titik yang sangat kelihatan di kubu Kremlin yang berdinding besar, bukannya mana-mana kawasan kediaman, dan Putin sering bekerja dari tempat lain. . Pejabatnya berkata dia tidak berada di sana pada masa itu.

APA KATA UKRAINE?

Ukraine menafikan tanggungjawab. “Kami tidak menyerang Putin, atau Moscow, kami berperang di wilayah kami,” kata Presiden Volodymyr Zelenskiy pada sidang media di Helsinki.

ADAKAH UKRAINE MAMPU MELAKUKAN MOGOK SEPERTI?

Kemungkinan. Ukraine nampaknya telah melancarkan serangan dron jauh di dalam Rusia dan Crimea yang dilampirkan Rusia pada banyak kesempatan sebelumnya, termasuk dua kali pada Disember lalu di pangkalan udara untuk pesawat pengebom strategik Rusia. Ia biasanya tidak mengaku bertanggungjawab untuk tindakan sedemikian, walaupun pegawai Ukraine sering meraikannya.

JIKA ITU UKRAINE, APA MAKNANYA?

Ukraine sering mengejutkan Moscow dengan kehebatan tenteranya, melancarkan serangan jauh di luar barisan hadapan, tetapi pukulan di pusat simbolik kuasa Rusia akan menjadi tindakan paling beraninya setakat ini.

“Jika kita menganggap ia adalah serangan Ukraine, anggap ia sebagai mogok prestasi, demonstrasi keupayaan dan perisytiharan niat: ‘jangan fikir Moscow selamat’, pakar Rusia dan penganalisis keselamatan Mark Galeotti menulis di Twitter.

Beberapa pengulas menyifatkan ia sebagai penghinaan untuk Rusia, membuat perbandingan dengan insiden 1987 apabila seorang juruterbang muda Jerman Barat, Mathias Rust, mengelak pertahanan udara Soviet dan mendaratkan pesawat kecil di Dataran Merah.

BOLEHKAH IA OPERASI ‘BENDERA PALSU’ RUSIA?

Beberapa penganalisis Barat berkata ada kemungkinan bahawa Rusia mungkin telah melancarkan insiden itu sendiri untuk menyalahkan Kyiv dan mewajarkan beberapa jenis tindak balas yang menghancurkan. Matlamatnya mungkin “untuk menjadikan Ukraine kelihatan melulu, sama ada untuk melemahkan sokongan Barat atau cuba menyokong sokongan domestik Rusia”, kata Phillips O’Brien dari Universiti St Andrews.

James Nixey dari badan pemikir Chatham House di London berkata, jika ia adalah operasi “bendera palsu”, “ia kelihatan seperti terdesak … Dan ia adalah strategi berisiko tinggi yang mungkin terdedah”.

APA YANG KITA AKAN DAPATKAN?

Pentadbiran Biden telah mencurahkan wang tunai dan senjata ke Ukraine untuk membantunya mempertahankan diri daripada pencerobohan Rusia, tetapi mungkin akan gugup dengan akibat yang tidak dapat diramalkan yang mungkin dialami oleh sebarang serangan Ukraine ke atas ibu negara Rusia. Rumah Putih berkata ia tidak dapat mengesahkan dakwaan Rusia mengenai serangan Ukraine, dan Setiausaha Negara AS Antony Blinken berkata dakwaan Rusia harus diambil dengan “penggoncang garam yang sangat besar”.

APAKAH KEPENTINGAN MASA?

Insiden itu berlaku pada saat ketegangan yang tinggi dan titik perubahan yang berpotensi dalam perang, ketika Ukraine bersiap sedia untuk melancarkan serangan balas yang sudah lama dijangkakan.

Mungkin dengan segera, ia bertepatan dengan persiapan untuk cuti Hari Kemenangan Rusia pada 9 Mei, ditandai dengan perarakan tentera merentasi Dataran Merah, di bawah tembok Kremlin.

Beberapa video kejadian itu menunjukkan tempat penonton yang telah pun dipasang untuk perarakan, tepat di atas tembok dari Dewan Negara. Keselamatan untuk perarakan telah pun diperketatkan.

APA YANG BERLAKU SETERUSNYA?

Kenyataan dari pejabat Putin menunjukkan tindak balas yang ketara. Bekas presiden Rusia Dmitry Medvedev berkata sudah tiba masanya untuk “menghapuskan Zelenskiy dan kumpulannya secara fizikal”, dan speaker parlimen Vyacheslav Volodin menggesa penggunaan “senjata yang mampu menghentikan dan memusnahkan rejim pengganas Kyiv”.

Penganalisis Barat mempersoalkan sejauh mana Rusia boleh meningkat, memandangkan kematian dan kemusnahan yang telah dilakukannya ke atas Ukraine dengan serangan peluru berpandu besar-besaran.

Matthew Ford, profesor bersekutu di Universiti Pertahanan Sweden, berkata serangan lanjut ke atas infrastruktur tenaga Ukraine akan menjadi kurang berkesan sekarang apabila musim bunga telah tiba, dan gangguan kepada bekalan bijirin akan menjejaskan sekutu Rusia sendiri. Dia juga mempersoalkan sama ada Rusia mampu mengeluarkan Zelenskiy. “Paling dekat mereka adalah pada musim bunga lalu. Bagaimana mereka boleh melakukannya sekarang – itu nampaknya sangat tidak mungkin,” katanya dalam temu bual telefon.

(Laporan oleh Reuters; Penulisan oleh Mark Trevelyan; Penyuntingan oleh Kevin Liffey)

Sila Baca Juga

Report AI is smarter than a person sometimes

Report: AI is smarter than a person, sometimes

Tens of billions of dollars have poured into AI companies looking to use the technology …