INTERAKTIF Dari mana berlakunya lonjakan kes
INTERAKTIF Dari mana berlakunya lonjakan kes

INTERAKTIF: Dari mana berlakunya lonjakan kes?

PETALING JAYA: Tempat kerja dan pusat penahanan adalah sumber 35% dari semua kes Covid-19 selama dua bulan terakhir, menjadikannya kelompok teratas ketika negara ini menghadapi banyak jangkitan.

Kementerian Kesihatan melaporkan 158,789 kes Covid-19 dalam tempoh 60 hari dari 7 Disember tahun lalu hingga 4 Februari tahun ini.

Dari angka ini, 29.2% (46.411 kes) dikaitkan dengan kelompok yang dikesan dari pemeriksaan pekerja yang disasarkan di kilang, tapak pembinaan, syarikat keselamatan dan tempat kerja lain.

Kelompok yang muncul kerana pemeriksaan di penjara, lokap dan pusat tahanan imigresen merangkumi 6.1% (9,618 kes).

Jenis kelompok lain, termasuk yang berkaitan dengan perjalanan antara negara, keluarga dan perjumpaan sosial, merangkumi 8.1% gabungan (12.827 kes).

Selebihnya jangkitan – yang tidak dikaitkan dengan kelompok – berasal dari pemeriksaan jarak dekat, dan jenis pemeriksaan lain, serta kes yang diimport.

Untuk konteks, 7 Disember tahun lalu adalah ketika sekatan perjalanan antara daerah dan antara negeri dicabut.

Pemeriksaan Covid-19 untuk tahanan, mereka yang ditahan dan tahanan lain, telah ditingkatkan beberapa bulan sebelumnya.

Kemudian diumumkan bahawa pemeriksaan akan wajib dilakukan untuk pekerja asing, secara berperingkat, mulai 1 Januari dan seterusnya tahun ini.

Peningkatan yang berterusan dalam kes harian kemudian menyebabkan pengembalian perintah kawalan pergerakan pada 13 Januari.

Ahli epidemiologi Universiti Malaya, Prof Datuk Dr Awang Bulgiba Awang Mahmud mengatakan bahawa keadaan hidup pekerja dan kepatuhan terhadap SOP di tempat kerja mesti diteliti untuk mengatasi lonjakan jangkitan di tempat kerja.

“Kita perlu melihat apakah SOP dipatuhi di tempat kerja, seperti tempat mereka makan dan berehat, dan apakah keadaan hidup mereka menjadi faktor penyebab penyebaran,” katanya.

Dia juga mengakui bahawa penguatkuasaan Akta Perumahan dan Kemudahan Minimum Pekerja 1900 (Akta 446) yang dipinda untuk memperbaiki keadaan hidup pekerja akan memakan masa kerana kemerosotan ekonomi, yang akan menyukarkan penyekat penyebaran Covid yang berleluasa- 19 jangkitan.

“Dalam jangka pendek, kita perlu melakukan pengujian berulang diikuti dengan pengasingan segera kes pekerja migran yang dijangkiti walaupun memerlukan biaya.

“Dalam jangka panjang, kami tidak mempunyai pilihan selain memperbaiki keadaan hidup pekerja,” katanya.

Selain kluster, Dr Awang Bulgiba mengatakan lebih banyak perhatian harus diberikan pada ancaman yang ditimbulkan oleh penularan yang tidak terikat atau sporadis.

Transmisi yang tidak dipautkan atau sporadis merujuk kepada kes yang baru didiagnosis yang tidak dapat dihubungkan dengan kelompok sebelumnya.

Dr Awang Bulgiba mengatakan dia melihat trend meningkat sejak September tahun lalu dalam jumlah jangkitan yang tidak berkaitan dengan kelompok mana pun.

“Sekarang, kes-kes yang tidak berkaitan mungkin mengakibatkan banyak jangkitan lain sehingga kita mengalami wabak di kemudahan penjagaan kesihatan dan rumah jagaan yang tidak berkaitan dengan kelompok yang ada,” katanya.

Dia menambah bahawa penularan asimtomatik – di mana seseorang dijangkiti tetapi tidak menunjukkan gejala – adalah satu lagi penyebab kebimbangan.

Dr Awang Bulgiba mengatakan bahawa penerbitan bulan lalu oleh Journal of the American Medical Association mendapati bahawa penghantaran dari individu tanpa gejala dianggarkan menyumbang lebih dari separuh daripada semua transmisi.

“Dari awal pandemi saya menyatakan bahawa jangkitan asimtomatik mungkin melebihi jangkitan simptomatik walaupun ada orang yang tidak setuju dengan saya.

“Sekarang jangkitan itu baik dan benar-benar berlaku di masyarakat dan ini merebak secara tidak simptomatik,” tambahnya.

Ahli epidemiologi Universiti Malaya, Prof Datuk Dr Awang Bulgiba Awang Mahmud mengingatkan ancaman yang ditimbulkan oleh penularan Covid-19 yang tidak berkaitan atau sporadis di masyarakat.

Dr Awang Bulgiba mengatakan lebih banyak ujian diperlukan, dan bukan hanya untuk mengesan jangkitan baru dan aktif.

“Kami memerlukan tinjauan seroprevalensi berulang untuk menentukan tahap jangkitan Covid-19 masa lalu dan semasa di negara ini.

“Ini kemungkinan akan menunjukkan tingkat infeksi yang jauh lebih tinggi daripada apa yang telah ditemukan dengan strategi pengujian yang digunakan saat ini,” katanya.

Memetik contoh, Dr Awang Bulgiba mengatakan bahawa ketika para penyelidik China melakukan kajian seroprevalensi di beberapa lokasi, jumlah jangkitan yang dijumpai jauh lebih tinggi daripada jumlah kes yang dilaporkan dalam wabak sebenarnya.

Pada hari Ahad (7 Februari) Menteri Kesihatan Datuk Seri Dr Adham Baba mengatakan bahawa 6.414.565 ujian Covid-19 telah dilakukan sepanjang tahun lalu hingga 5 Februari.

Dari jumlah itu, 3,332,554 adalah ujian RT-PCR (Reverse Transcription Polymerase Chain Reaction).

Dia mengatakan bahawa untuk tahun ini, 1,188,284 ujian RT-PCR telah dilakukan dan juga 1,893,727 ujian RTK-Ag (Rapid Test Kit Antigen).

Dr Adham mengatakan jumlah tersebut menunjukkan bahwa pemerintah memberikan perhatian pada tes RTK Antigen dan RT-PCR untuk mengesan kes.

Prof Madya epidemiologi perubatan Universiti Putra Malaysia Dr Malina Osman berkata ujian massa diperlukan agar aktiviti ekonomi di negara ini dapat disambung semula dengan selamat.

Prof Madya epidemiologi perubatan Universiti Putra Malaysia Dr Malina Osman berkata ujian besar-besaran diperlukan agar aktiviti ekonomi di negara ini dapat disambung semula dengan selamat.

Ujian besar-besaran, katanya, harus merangkumi pelajar kolej atau universiti, mereka yang bertanggungjawab terhadap tahanan dan taska, barisan hadapan, serta industri atau pekerjaan yang berisiko tinggi lain.

“Kami berharap pemerintah akan meneruskan mekanisme tertentu untuk menurunkan harga ujian saringan agar lebih banyak penyaringan dapat dilakukan.

“Sekiranya syarikat mempunyai anggaran yang sesuai, dapat memperoleh harga yang berpatutan untuk ujian saringan dan melaksanakan prosedur operasi standard dengan betul, penyaringan Covid-19 dapat diwajibkan,” katanya.

Sila Baca Juga

Hospital swasta mahu terlibat dalam imunisasi Covid 19

Hospital swasta mahu terlibat dalam imunisasi Covid-19

PETALING JAYA: Persatuan Hospital Swasta Malaysia telah meminta pemerintah untuk membantu mereka dalam Program Imunisasi …

%d bloggers like this: