Ireland meminta maaf atas kegagalan besar di rumah Ibu dan
Ireland meminta maaf atas kegagalan besar di rumah Ibu dan

Ireland meminta maaf atas ‘kegagalan besar’ di rumah Ibu dan Bayi

DUBLIN (Reuters) – Perdana Menteri Ireland Micheál Martin secara resmi meminta maaf pada hari Rabu atas “kegagalan besar” negara itu dalam memperlakukan ibu dan bayi mereka yang belum berkahwin dalam rangkaian rumah yang dikendalikan oleh Gereja Katolik dari tahun 1920-an hingga 1990-an.

Sebuah laporan yang ditugaskan oleh pemerintah yang diterbitkan pada hari Selasa mendapati kadar kematian “mengerikan” sekitar 15% di kalangan kanak-kanak yang dilahirkan di rumah, yang menggambarkan keadaan hidup yang kejam. Kira-kira 9,000 kanak-kanak meninggal dunia.

“Bagi pihak pemerintah, negara dan warganya, saya meminta maaf atas kesalahan generasi yang mendalam yang dikunjungi ibu-ibu Ireland dan anak-anak mereka yang berakhir di Rumah Ibu dan Bayi atau Rumah Daerah,” kata Martin kepada parlimen.

“Saya meminta maaf atas rasa malu dan stigma yang mereka alami dan yang, bagi beberapa orang, masih menjadi beban hingga hari ini,” kata Martin. “Negeri gagal.”

Laporan itu memperincikan berapa banyak bayi yang diambil dari ibu dan dihantar ke luar negara untuk diadopsi, sementara sejumlah anak diberi vaksin tanpa izin.

Kesaksian tanpa nama dari penduduk membandingkan institusi dengan penjara di mana mereka didera secara lisan oleh biarawati, sementara wanita menderita melalui kerja trauma tanpa menghilangkan rasa sakit.

Saudara mara mendakwa bayi dianiaya kerana mereka dilahirkan oleh ibu yang belum berkahwin yang, seperti anak-anak mereka, dilihat sebagai noda pada imej Ireland sebagai bangsa Katolik yang taat. Hasil siasatan mengatakan mereka yang diterima termasuk kanak-kanak perempuan berumur 12 tahun.

Gabungan kumpulan yang selamat pada hari Selasa mengatakan laporan itu “benar-benar mengejutkan”, tetapi ia mempunyai perasaan bercampur kerana tidak sepenuhnya memperhitungkan peranan yang dimainkan oleh negara dalam menguruskan kediaman dan memisahkan ibu tunggal dari bayi mereka.

Ketua Gereja Katolik Ireland pada hari Selasa “tanpa ragu” meminta maaf atas peranannya.

Perintah keagamaan yang mengurus rumah jagaan ibu yang belum berkahwin di bandar Tuam di Ireland, di mana hampir 800 anak meninggal, pada hari Rabu mengatakan perintah itu “tidak sesuai dengan agama Kristian kita ketika menjalankan Rumah.”

(Pelaporan oleh Conor Humphries; Penyuntingan oleh Mike Collett-White)

Sila Baca Juga

West memberitahu Rusia untuk membebaskan pengkritik Kremlin Alexei Navalny Moscow

West memberitahu Rusia untuk membebaskan pengkritik Kremlin, Alexei Navalny, Moscow menolak

MOSCOW (Reuters) – Negara-negara Barat memberitahu Rusia untuk segera membebaskan pengkritik Kremlin yang ditahan Alexei …

%d bloggers like this: