Irene Charuruks teringat kerana menjadikan Sabah sebagai tempat pelancongan terkenal
Irene Charuruks teringat kerana menjadikan Sabah sebagai tempat pelancongan terkenal

Irene Charuruks teringat kerana menjadikan Sabah sebagai tempat pelancongan terkenal

KOTA KINABALU: Dikenal sebagai “Wanita Besi” pelancongan Sabah, Allahyarham Datuk Irene Benggon Charuruks akan selalu dikenang atas sumbangannya dalam menjadikan negeri ini sebagai destinasi pelancongan nasional dan antarabangsa yang terkenal.

Dari bekas rakannya di Lembaga Pelancongan Sabah (STB) hingga pemain industri pelancongan dan pegawai kerajaan, semua bersetuju bahawa dia adalah pendorong di sebalik kenaikan Sabah sebagai destinasi pelancongan terulung di Malaysia.

Charuruks, yang meninggal dunia pada jam 4 petang pada hari Isnin (15 Februari) di Hospital Queen Elizabeth setelah sakit sebentar dan tiba-tiba, menolong STB sebagai pengurus besar selama 25 tahun sebelum bersara lima tahun lalu pada bulan Mac 2016.

Charuruks, yang berusia 70 tahun ketika dia meninggal, terkenal karena membimbing industri pelancongan yang berkembang pesat di negara ini menjadi perhatian bernilai berbilion-bilion ringgit melalui pengenalan banyak produk pelancongan dan melobi agensi pelancongan antarabangsa untuk menarik orang ramai.

Pengurus Besar STB semasa, Noredah Othman berkata, Charuruks secara peribadi yakin bahawa Sabah adalah destinasi pelancongan yang hebat dan dia membawa mesej itu pulang kepada semua orang yang ditemuinya.

“Dia adalah pendorong kami dan pemimpin utama bagi kami. Dia menanamkan kepercayaan kepada kami bahawa Sabah adalah destinasi yang hebat.

“Kesungguhan dan komitmennya melampaui kata-kata dan penghargaan. Dia mengajar kami, dan saya terutamanya, bahawa melakukan yang terbaik tidak cukup … kita mesti percaya dan menghargai (Sabah) di atas segalanya,” kata Noredah, yang memandang

Charuruks sebagai mentor.

Dia mengatakan bahawa Charuruks memupuk industri ini dari “bayi hingga dewasa” dan berperan penting dalam pengembangan acara pelancongan dan budaya utama serta mendorong akses yang lebih besar melalui udara.

“Kebanyakan orang memanggilnya wanita Besi tetapi bagi kami di STB, dia adalah gabungan bos, ibu, ibu saudara, rakan dan yang paling penting, tonggak kami,” katanya.

Noredah mengatakan bahawa Charuruks diketahui oleh pemain pelancongan antarabangsa dan menjalin hubungan baik dengan duta besar di Malaysia termasuk dari Britain, Australia dan Amerika Syarikat serta konsul asing lain di Sabah.

Antara acara pelancongan yang dikreditkan kepadanya adalah Sabah Fest, Regatta Lepa, Tamu Besar, Sandakan Memorial Day dan acara Borneo Birdwatching di antara pelbagai acara lain.

Bekas Menteri Pelancongan, Kebudayaan dan Alam Sekitar negeri, Datuk Masidi Manjun (yang kini Menteri Kerajaan Tempatan dan Perumahan) juga memberi penghargaan kepada Charuruks sebagai salah satu pendorong pelancongan di Sabah.

Masidi mengatakan banyak program pelancongan yang diperkenalkan olehnya adalah model untuk diikuti oleh negeri lain.

Masidi menambah bahawa Charuruk memanfaatkan keindahan semula jadi Sabah seperti hutan, taman dan pulau-pulau untuk menjadikannya destinasi utama.

Charuruks meninggalkan suaminya Sevee Charuruks dan anak-anaknya Devi, Rani dan Zuhan.

Dia akan dikebumikan pada hari Jumaat (19 Feb); jenazahnya kini berada di rumah pengebumian Fook Lu Siew di sini.

Sila Baca Juga

Pesta buku dalam talian 33 POPULAR yang pertama

Pesta buku dalam talian 3.3 POPULAR yang pertama

Pameran buku dalam talian 3.3 POPULAR (3-14 Mac) menawarkan pilihan dan tawaran hebat sebagai penghargaan …

%d bloggers like this: