Israel mengalu alukan hukuman larangan perjalanan pengintip AS Pollard
Israel mengalu alukan hukuman larangan perjalanan pengintip AS Pollard

Israel mengalu-alukan hukuman larangan perjalanan pengintip AS Pollard

JERUSALEM (Reuters) – Para pemimpin Israel pada hari Sabtu menyambut baik keputusan AS untuk mengakhiri pembebasan bersyarat terhadap Jonathan Pollard, bekas pegawai perisik Tentera Laut AS yang menjalani hukuman 30 tahun penjara setelah disabitkan kerana mengintip Israel.

Suruhanjaya parol Jabatan Kehakiman AS memutuskan pada hari Jumaat untuk membenarkan larangan perjalanan ke Pollard berakhir. Langkah itu dilihat oleh beberapa pihak sebagai hadiah perpisahan dari pentadbiran Trump kepada sekutunya Israel.

“Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyambut baik pencabutan larangan terhadap Jonathan Pollard,” kata satu kenyataan dari pejabat pemimpin Israel itu.

“Perdana Menteri mengucapkan terima kasih kepada Duta Besar Israel ke Amerika Syarikat Ron Dermer kerana bertanggungjawab dan sensitif memimpin hubungan dengan pentadbiran. Perdana Menteri berharap dapat bertemu dengan Jonathan Pollard di Israel tidak lama lagi,” kata kenyataan itu.

Pollard mengaku bersalah pada tahun 1986 kerana bersekongkol untuk melakukan pengintipan sehubungan dengan memberikan kontak Israel dengan beratus-ratus dokumen rahsia yang dia perolehi sebagai pakar perisikan tentera laut dengan imbalan ribuan dolar.

Dia dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup pada tahun 1987. Setelah menjalani hukuman selama 30 tahun, yang merangkumi masa dalam tahanan setelah penangkapannya pada tahun 1985, dia dibebaskan dengan bebas pada tahun 2015 dengan syarat yang menyatakan bahawa dia akan tinggal di AS selama lima tahun.

Pollard, 66, telah berusaha untuk pindah ke Israel, yang memberinya kewarganegaraan ketika di penjara dan telah lama mendorong pembebasannya. Hubungan pengintipan itu merenggangkan hubungan AS-Israel selama beberapa dekad.

Kenyataan Netanyahu itu disuarakan oleh menteri Israel yang lain dan oleh Presiden Ruvi Rivlin.

“Selama bertahun-tahun kami berkongsi rasa sakit dengan Jonathan Pollard, dan merasakan tanggungjawab dan komitmen untuk membebaskannya. Sekarang kami akan dapat menyambutnya dan keluarganya,” kata Rivlin di Twitter.

(Pelaporan oleh Maayan Lubell; Penyuntingan oleh Mike Harrison)

Sila Baca Juga

Masa hampir habis untuk mencari perjanjian Brexit mengenai Gibraltar kata

Masa hampir habis untuk mencari perjanjian Brexit mengenai Gibraltar, kata Sepanyol

MADRID (Reuters) – Masa hampir habis untuk mencari perjanjian Brexit antara Sepanyol dan Britain mengenai …