Itali dilanda krisis politik ketika Renzi menenggelamkan pemerintahan
Itali dilanda krisis politik ketika Renzi menenggelamkan pemerintahan

Itali dilanda krisis politik ketika Renzi menenggelamkan pemerintahan

ROME (Reuters) – Mantan perdana menteri Itali, Matteo Renzi menarik partai kecilnya keluar dari pemerintahan pada hari Rabu, melepaskan koalisi pemerintah majoriti parlimennya dan mencetuskan kekacauan politik bahkan ketika negara itu memerangi COVID-19 yang bangkit kembali.

Renzi mengecewakan gaya kepemimpinan Perdana Menteri Giuseppe Conte, dengan mengatakan bahawa dia berusaha untuk menumpuk kekuasaan, tetapi dia membiarkan kemungkinan untuk bergabung kembali dengan kabinet jika tuntutannya untuk perombakan kebijakan dan pertanggungjawaban yang lebih besar dilaksanakan.

“Bertanggung jawab adalah menghadapi masalah, bukan menyembunyikannya,” kata Renzi, yang telah dituduh oleh pengkritik bermain politik dalam upaya untuk menghidupkan kembali kekayaan partai kecilnya di Italia Viva, yang menggelepar dalam pemilihan.

Rakan sekerjanya mengatakan keputusannya akan merugikan negara itu, yang terjejas dalam kemelesetan terburuk sejak Perang Dunia Kedua akibat wabak koronavirus yang telah membunuh lebih dari 80,000 orang Itali – jumlah kedua tertinggi di Eropah.

Conte membuat rayuan terakhir kepada Renzi untuk tetap berada dalam koalisi empat parti, yang mengambil alih jawatan pada bulan Ogos 2019, dengan mengatakan dia yakin perpaduan dapat dipulihkan jika ada muhibah dari semua pihak. Dia tidak memberikan komen segera setelah dahan zaitunnya ditolak.

Tidak jelas apa yang akan dilakukannya, atau sekutunya yang tersisa, Gerakan 5 Bintang anti-penubuhan, Parti Demokratik kiri (PD) dan parti LEU kiri.

Satu kemungkinan senario ialah parti-parti gabungan berusaha untuk merundingkan semula perjanjian baru dengan Italia Viva, yang hampir pasti akan membuka jalan untuk rombakan kabinet utama, dengan atau tanpa Conte di pucuk pimpinan.

“Bolehkah pemerintah Conte baru dibuat? Kami tidak mempunyai veto terhadap siapa pun, atau prasangka, dan kami juga tidak akan memberitahu perdana menteri apa yang harus dilakukan,” kata Renzi pada sidang akhbar di mana dia mengumumkan keputusannya untuk menarik diri.

PANGGILAN PILIHAN

Sekiranya gabungan itu tidak dapat menyetujui jalan maju, Presiden Sergio Mattarella hampir pasti akan berusaha mengumpulkan pemerintah kesatuan nasional untuk menangani keadaan darurat kesihatan.

Sekiranya gagal, satu-satunya pilihan adalah undi nasional.

Blok pembangkang, yang dipimpin oleh Liga kanan Matteo Salvini, mengeluarkan pernyataan yang meminta Conte mengundurkan diri dan mengatakan cara terbaik untuk menjamin pemerintahan yang stabil adalah pilihan raya, dua tahun lebih awal dari jadual.

Salvini bergabung dengan Bintang 5 setelah pilihan raya yang tidak meyakinkan pada tahun 2018 dan membentuk kerajaan yang diketuai oleh Conte, yang merupakan peguam tanpa gabungan parti. Salvini berhenti setahun kemudian, dengan harapan untuk memaksa pemilihan awal, tetapi dia dikalahkan oleh Renzi yang secara tidak disangka menyokong penciptaan gabungan alternatif.

Walau bagaimanapun, Renzi mempunyai hubungan buruk dengan Conte sejak awal dan kerap menyerang keputusannya.

Keluhan terbarunya memfokuskan pada rancangan Conte tentang bagaimana membelanjakan berbilion euro yang dijanjikan oleh Kesatuan Eropah untuk melancarkan semula ekonomi yang sedang bencana Pada hari Selasa, dia mengemukakan rungutan polisi lain dan menegaskan bahawa Itali harus meminta pinjaman dari dana bailout zon euro, yang dikenal sebagai Mekanisme Kestabilan Eropah (ESM), untuk membantu perkhidmatan kesihatannya.

Gerakan 5 Bintang, parti pemerintah terbesar, memusuhi idea ini, menjadikannya bukan starter untuk Conte.

(Penulisan oleh Crispian Balmer, Penyuntingan oleh William Maclean dan Andrew Cawthorne)

Sila Baca Juga

AS untuk membalikkan dasar imigrasi Trump yang kejam kata Biden

AS untuk membalikkan dasar imigrasi Trump yang ‘kejam’, kata Biden kepada presiden Mexico

WASHINGTON (Reuters) – Amerika Syarikat merancang untuk membalikkan pendekatan imigrasi “draconian” pentadbiran Trump sambil mengusahakan …

%d bloggers like this: