Itu semangatnya Remaja Myanmar yang ditembak polis bertekad untuk memprotes
Itu semangatnya Remaja Myanmar yang ditembak polis bertekad untuk memprotes

‘Itu semangatnya’: Remaja Myanmar yang ditembak polis bertekad untuk memprotes rampasan kuasa

(Reuters) – Remaja Myanmar Mya Thwate Thwate Khaing sepatutnya menyambut ulang tahunnya yang ke-20 pada hari Khamis.

Sebaliknya, dia memperjuangkan nyawanya di sebuah hospital di ibu kota Naypyitaw setelah dia ditembak di kepala ketika polis menindak protes menentang rampasan kuasa tentera.

Tentera Myanmar merampas kuasa pada 1 Februari dan menahan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi, mengakhiri peralihan panjang menuju demokrasi dan membawa puluhan ribu penunjuk perasaan ke jalanan.

Penembakan remaja tersebut – korban tunjuk perasaan yang pertama diketahui – telah menimbulkan kemarahan di seluruh negara dan mengumpulkan sokongan untuk gerakan anti-kudeta, yang kebanyakan anggotanya adalah sebahagian dari Generasi Z yang mengatakan mereka enggan membenarkan generasi lain mengalami ketenteraan.

Mya Thwate Thwate Khaing, seorang pekerja kedai runcit berusia 19 tahun, telah melakukan perjalanan dengan saudara-saudaranya dari sebuah kampung berhampiran ke Naypyitaw, ibu kota yang dibina tentera di tengah negara itu, untuk tunjuk perasaan pada hari Selasa. Itu adalah salah satu daripada puluhan bandar dan bandar di seluruh negara.

Polis memadamkan tunjuk perasaan damai dengan meriam air dan tembakan. Remaja itu dipukul di bahagian belakang kepala dengan pusingan langsung semasa dia melarikan diri. Doktor tidak menyangka dia akan bertahan.

Saudaranya Ye Htut Aung memberitahu keluarga Reuters – walaupun menyokong tunjuk perasaan itu – telah mendesaknya agar tidak pergi ke demonstrasi kerana takut berlaku keganasan. Dia berkeras.

“Itu semangatnya,” katanya melalui telefon. “Dia mahu dan saya tidak dapat menghentikannya.”

Kali terakhir dia bercakap dengannya, katanya, melakukan panggilan suara melalui sambungan yang lemah. Video tidak dapat berfungsi – junta pemerintah baru telah menyekat akses internet.

Ye Htut Aung memberi amaran kepadanya untuk tetap berada di belakang tunjuk perasaan dan bahawa polis tidak boleh dipercayai.

“Apa yang akan kamu lakukan jika mereka menembak?” dia tanya.

“Tidak, mereka tidak,” jawabnya. “Tidak apa-apa. Walaupun mereka menembak, itu pasti baik.”

Unit Maklumat Berita Benar tentera mengatakan dalam satu kenyataan bahawa pasukan keselamatan hanya menggunakan senjata yang tidak mematikan dan polis sedang menyiasat. Dikatakan dua polis cedera oleh “perusuh” dan berada di hospital.

‘PERJUANGAN’

Tembakan tersebut telah menimbulkan kemarahan di seluruh negara dan mengingatkan kembali sejarah panjang tindakan keras berdarah atas protes oleh pasukan keselamatan di Myanmar. Semasa pemberontakan terhadap junta tentera yang berkuasa pada akhir 1980-an, ribuan terbunuh.

Penunjuk perasaan melukis potretnya secara besar-besaran dari sebuah jambatan di pusat bandar Yangon, ibu kota komersial, pada hari Rabu. “Mari bersama-sama menentang diktator yang membunuh rakyat” sepanduk itu dibaca.

Rakaman video yang disiarkan ke Facebook dan disahkan oleh Reuters menunjukkan saat dia ditembak. Dalam rakaman itu, dia berdiri di depan kerumunan penunjuk perasaan yang menghadapi polis rusuhan.

Dengan memakai t-shirt dan topi keledar merah, dia pertama kali disambar oleh aliran yang ditembakkan oleh meriam air. Seorang wanita di sebelahnya mengambil tangannya dan cuba membawanya pergi. Sementara punggung mereka dipusingkan, ada celah dan dia jatuh ke tanah. Polis terus merendam orang ramai dengan meriam air ketika mereka berusaha merawatnya.

“Saya tidak menyangka bahawa dia ditembak pada awalnya, saya fikir dia pingsan kerana dia marah,” kata kakaknya, Mya Tha Toe Nwe, yang berada di sana.

Dengan tangisan, dia mengatakan Mya Thwate Thwate Khaing adalah anak bongsu dari empat beradik.

“Saya merasa sangat patah hati,” katanya kepada media. “Kami hanya mempunyai satu ibu, ayah kami sudah mati …. Ibu saya juga tidak tahan puterinya yang masih muda mati seperti ini.”

Seorang doktor dari hospital memberitahu Reuters bahawa dia telah kehilangan fungsi otak yang signifikan dan tidak mungkin bertahan.

Human Rights Watch mengatakan seorang lelaki berusia 20 tahun yang juga cedera akibat peluru berada dalam keadaan stabil.

Ye Htut Aung mengatakan bahawa tentera telah berusaha meminta adiknya dipindahkan ke hospital tentera tetapi keluarga itu menolak.

Keluarga itu adalah semua penyokong Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yang memilih parti itu dalam pilihan raya 8 November yang dimenangkan oleh tanah besar. Tentera mengatakan, tanpa bukti, bahawa pilihan raya itu penipuan, untuk membenarkan perampasan kuasa mereka.

Mya Thwate Thwate Khaing memilih untuk pertama kalinya, kata abangnya.

Seperti kebanyakan orang yang berada di garis depan tunjuk perasaan Myanmar, dia juga seorang remaja yang hingga Selasa mempunyai hidupnya di depannya.

Dalam foto yang disiarkan di Facebook, dia berdiri seperti hutan atau kebun yang memakai kemeja berwarna merah jambu beruang kartun, rambut panjangnya terlepas dari wajahnya.

Sejak berita mengenai kecederaannya, halamannya dibanjiri dengan komen yang menyokong.

“Berjuang, sis muda,” seseorang membaca.

(Laporan oleh kakitangan Reuters, Penulisan oleh Poppy McPherson, Penyuntingan oleh Angus MacSwan)

Sila Baca Juga

Orang Eropah mendorong resolusi IAEA Iran walaupun ada peringatan oleh

Orang Eropah mendorong resolusi IAEA Iran walaupun ada peringatan oleh Rusia, Tehran

VIENNA (Reuters) – Britain, Perancis dan Jerman terus maju dengan rancangan yang disokong AS untuk …

%d bloggers like this: