Jangan mengelirukan orang Bintang
Jangan mengelirukan orang Bintang

‘Jangan mengelirukan orang’ | Bintang

Bahagian MCA Bagan di Pulau Pinang telah meminta orang ramai untuk tidak menyebarkan berita palsu mengenai keadaan darurat dan pandemi Covid-19 kerana tindakan boleh diambil terhadap mereka oleh pihak berkuasa.

Pengerusinya Dr Tan Chuan Hong berkata orang ramai harus memandang serius Ordinan Darurat (Kuasa-Kuasa Penting) (No. 2) 2021 dan mengambil masalah untuk mengesahkan berita itu terlebih dahulu.

“Beberapa hari yang lalu, seorang jururawat wanita di Hospital Pulau Pinang meninggal secara tiba-tiba akibat serangan jantung setelah diberi vaksin.

“Ketua Pengarah Kementerian Kesihatan Tan Sri Dr Noor Hisham Abdullah telah menjelaskan bahawa penyebab kematiannya bukanlah vaksin Covid-19 dan laporan autopsi juga membuktikan bahawa jururawat itu meninggal dunia akibat serangan jantung,” katanya.

Dr Tan mengingatkan netizen untuk tidak membingungkan orang lain dengan menyebarkan berita palsu yang dapat menghambat usaha Pemerintah untuk mendorong orang untuk mendaftar vaksin Covid-19 untuk mencapai kekebalan kawanan.

Menurut Warta Kerajaan Persekutuan, mereka yang membuat, menerbitkan atau menyebarkan berita palsu yang berkaitan dengan Covid-19 atau proklamasi Darurat boleh menghadapi hukuman denda, penjara atau kedua-duanya.

Di bawah Ordinan Darurat (Kuasa-Kuasa Penting) (No. 2) 2021 yang baru, mereka yang menyebarkan berita palsu ‘dengan cara apa pun, dengan niat untuk menyebabkan, atau yang mungkin menimbulkan ketakutan atau kebimbangan kepada orang ramai’ boleh menghadapi denda tidak melebihi RM100,000 atau penjara selama tempoh tidak melebihi tiga tahun atau kedua-duanya, jika didapati bersalah.

Ordinan menyatakan bahawa mahkamah boleh memerintahkan penghapusan penerbitan jika dianggap sebagai berita palsu.

Mahkamah juga dapat memerintahkan pelakunya untuk meminta maaf, dan jika tidak melakukannya, boleh dikenakan denda tambahan hingga RM50,000, hukuman penjara di bawah satu tahun, atau kedua-duanya.

Sementara itu, Dr Tan berkata Bagan MCA menganjurkan sesi perkhidmatan mudah alih ‘Assist in Registration of Covid-19 Vaccination’ ke-6 dan ke-7 di Butterworth.

Sesi diadakan di Tanjung Jaya Flat pada hari Sabtu dan Pasar Sri Uda pada hari Ahad.

“Kami mendapati masyarakat masih memiliki pendekatan tunggu dan lihat untuk mendaftar vaksinasi.

“Sebilangan mengatakan mereka bimbang tentang kesan sampingan sementara yang lain memutuskan lebih baik membiarkan orang lain mengambil vaksin terlebih dahulu dan melihat kesannya.

“Beberapa orang juga ingin mengetahui apakah mereka dapat memilih jenis vaksin,” katanya.

Dr Tan mengatakan lebih daripada enam juta orang di seluruh negara telah mendaftar untuk vaksinasi melalui aplikasi MySejahtera.

Dia mengatakan, Pemerintah juga telah menambahkan fitur aplikasi baru yang disebut ‘Add Vaccine Dependent’ untuk memudahkan mereka yang tidak memiliki akses ke telefon pintar.

“Mereka yang belum mendaftar seharusnya tidak curiga.

“Sebaliknya, mereka harus melanjutkan pendaftaran untuk membantu Pemerintah mencapai tujuan vaksinasi 80% penduduk pada akhir tahun ini,” katanya.

Sila Baca Juga

Penggodam imigresen mendapat bantuan daripada mereka yang tahu

Penggodam imigresen mendapat bantuan daripada mereka yang tahu

PUTRAJAYA: Sindiket yang meretas sistem komputer Imigresen mendapat pertolongan mereka yang tahu bagaimana melakukannya tanpa …

%d bloggers like this: