Jerman bimbang dengan jumlah kematian COVID 19
Jerman bimbang dengan jumlah kematian COVID 19

Jerman bimbang dengan jumlah kematian COVID-19

BERLIN (Reuters) – Jerman mencatatkan jumlah kematian baru dari koronavirus pada hari Khamis, mendorong panggilan untuk penutupan yang lebih ketat setelah negara itu muncul tanpa cedera pada tahun 2020.

Walaupun jumlah kematian per kapita di Jerman sejak pandemi bermula jauh lebih rendah daripada Amerika Syarikat, kematian per kapita hariannya sejak pertengahan Disember sering kali melebihi yang dialami Amerika Syarikat.

Angka kematian harian Jerman pada masa ini setara dengan kira-kira 15 kematian per juta orang, berbanding 13 kematian AS setiap satu juta.

Institut Robert Koch (RKI) melaporkan 25.164 kes koronavirus baru dan 1.244 kematian, menjadikan jumlah kematian Jerman sejak awal wabak itu menjadi 43.881.

Jerman pada awalnya menangani wabak itu lebih baik daripada negara jirannya dengan penutupan ketat pada musim bunga lalu, tetapi ia telah menyaksikan peningkatan mendadak dalam kes dan kematian dalam beberapa bulan terakhir, dengan RKI mengatakan orang tidak cukup serius mengambil virus ini.

Presiden RKI Lothar Wieler mengatakan pada hari Khamis larangan tidak dilaksanakan secara konsisten seperti yang berlaku semasa gelombang pertama dan mengatakan lebih banyak orang harus bekerja dari rumah, sambil menambah bahawa penguncian semasa perlu diperketatkan lagi.

Jerman memperkenalkan penutupan sebahagian pada bulan November yang menjadikan kedai dan sekolah tetap terbuka, tetapi peraturan ini diperketat pada pertengahan Disember, menutup kedai yang tidak penting, dan anak-anak belum kembali ke kelas sejak cuti Krismas.

Hospital di 10 dari 16 negeri di Jerman menghadapi kesulitan kerana 85% tempat tidur di unit rawatan rapi mereka dihuni oleh pesakit koronavirus, kata Wieler.

Mesyuarat pemimpin-pemimpin wilayah yang dirancang pada 25 Januari untuk membincangkan apakah perluasan penutupan hingga Februari harus dilanjutkan, kata Winfried Kretschmann, perdana menteri Baden-Wuerttemberg.

Canselor Angela Merkel akan berbicara dengan menteri pada hari Khamis mengenai peningkatan pengeluaran vaksin.

Sejauh ini hanya sekitar 1% populasi Jerman yang diberi vaksin, atau 842,455 orang, lapor RKI.

Wieler mengatakan bahawa memakai topeng pernafasan tugas berat, juga dikenal sebagai FFP2, dapat membantu melindungi terhadap 94% zarah, tetapi hanya jika dipakai dengan betul. Negara Bavaria telah mewajibkan topeng FFP2 untuk pengangkutan awam dan di kedai-kedai mulai hari Isnin.

Jerman setakat ini mencatatkan 16 kes orang dengan strain virus yang cepat tersebar pertama kali dikesan di Britain dan empat dengan strain dari Afrika Selatan, kata Wieler, walaupun dia mengakui penjujukan gen sampel tidak dilakukan secara meluas.

Wieler menggesa orang yang ditawarkan vaksinasi COVID-19 untuk menerimanya untuk menghilangkan tekanan di hospital dan mengatakan orang harus mematuhi peraturan jarak jauh dan kebersihan.

“Pada akhir tahun ini, wabah ini akan dikendalikan,” kata Wieler. Oleh itu, cukup banyak vaksin yang tersedia untuk menyuntik seluruh populasi, katanya.

(Pelaporan oleh Kirsti Knolle dan Thomas Escritt; Penulisan oleh Caroline Copley dan Emma Thomasson; Penyuntingan oleh Riham Alkousaa, Angus MacSwan, William Maclean)

Sila Baca Juga

Pengkritik Kremlin Alexei Navalny akan terbang kembali ke Rusia walaupun

Pengkritik Kremlin Alexei Navalny akan terbang kembali ke Rusia walaupun ada ancaman penangkapan

MOSCOW (Reuters) – Pengkritik Kremlin, Alexei Navalny dijadual terbang kembali ke Rusia pada hari Ahad …

%d bloggers like this: