Junta Myanmar memotong internet ketika tentera melepaskan tembakan untuk memecah
Junta Myanmar memotong internet ketika tentera melepaskan tembakan untuk memecah

Junta Myanmar memotong internet ketika tentera melepaskan tembakan untuk memecah tunjuk perasaan

Myanmar memotong perkhidmatan internet dan mengerahkan pasukan di seluruh negara pada hari Isnin sebagai tanda-tanda tindakan keras yang ditakuti terhadap demonstrasi anti-kudeta, beberapa jam setelah pasukan keselamatan melepaskan tembakan untuk membubarkan demonstrasi di utara negara itu.

Junta telah meningkatkan upaya untuk memadamkan kampanye ketidakpatuhan sipil yang berkembang yang menuntut kepulangan pemimpin negara yang digulingkan Aung San Suu Kyi.

Penutupan internet pada Isnin dan permintaan dari PBB agar pemerhati dibenarkan masuk sejurus gambar live streaming yang dikongsi di platform media sosial menunjukkan kenderaan tentera dan tentera bergerak melalui beberapa bahagian negara.

Kumpulan pemantau NetBlocks mengatakan “pemadaman maklumat yang diperintahkan oleh negara” telah menyebabkan Myanmar hampir sepenuhnya di luar talian.

Pasukan di Myitkyina melepaskan gas pemedih mata dan kemudian menembak orang ramai yang berkumpul di bandar utara untuk menghentikan pemberhentian bekalan elektrik yang dikhabarkan.

Seorang wartawan di tempat kejadian mengatakan tidak jelas sama ada polis menggunakan peluru getah atau pusingan hidup.

‘Menahan diri dari keganasan’

Media tempatan mengatakan sekurang-kurangnya lima wartawan yang memantau tunjuk perasaan itu telah ditahan dan menerbitkan gambar beberapa orang yang cedera dalam kejadian itu.

Kenyataan bersama duta besar AS, Britain dan Kesatuan Eropah menggesa pasukan keselamatan tidak mencederakan orang awam.

“Kami menyeru pasukan keamanan untuk tidak melakukan kekerasan terhadap para demonstran, yang memprotes penggulingan pemerintahan mereka yang sah,” kata mereka.

Setiausaha Jeneral PBB Antonio Guterres menyuarakan seruan itu, mendorong pihak berkuasa untuk “memastikan hak perhimpunan aman dihormati sepenuhnya dan para demonstran tidak dikenakan tindakan balas”.

Melalui jurucakapnya, Guterres juga meminta militer untuk “segera” mengizinkan diplomat Swiss Christine Schraner Burgener mengunjungi Myanmar “untuk menilai situasi secara langsung”.

Kedutaan AS menasihati warga Amerika untuk berlindung di tempat dan tidak berisiko menentang perintah berkurung semalam yang dikenakan oleh rejim.

Pelapor khas PBB Tom Andrews mengatakan usaha junta untuk mengekang gerakan tunjuk perasaan di negara itu adalah tanda “putus asa” dan sama dengan pengisytiharan perang terhadap rakyatnya sendiri.

“Jeneral perhatian: Anda AKAN dipertanggungjawabkan,” tulisnya di Twitter.

Sebilangan besar negara mengalami kegemparan sejak askar menahan Aung San Suu Kyi dan sekutu politiknya yang tertinggi pada 1 Februari, mengakhiri demokrasi yang baru berusia satu dekad setelah generasi junta berkuasa.

Pemenang Nobel menghabiskan bertahun-tahun di bawah tahanan rumah semasa pemerintahan diktator sebelumnya dan tidak pernah dilihat di khalayak ramai sejak dia ditahan.

Pemadaman internet pada hujung minggu lalu gagal mengatasi rintangan yang telah menyaksikan banyak orang di pusat bandar besar dan kampung-kampung sempadan terpencil.

Pekerja mogok yang menerajui kempen adalah antara sekurang-kurangnya 400 orang yang ditahan sejak rampasan kuasa itu, kata kumpulan pemantau Persatuan Bantuan Tahanan Politik.

Tentera tidak digerakkan oleh kecaman

Tetapi ketakutan penangkapan tidak menghalang orang ramai untuk kembali ke jalan-jalan di seluruh negara untuk demonstrasi jalanan kesembilan hari berturut-turut pada hari Ahad.

Di bandar Dawei di selatan, tujuh pegawai polis berpisah untuk bergabung dengan penunjuk perasaan anti-kudeta, yang mencerminkan laporan media tempatan mengenai pembelaan terpencil dari pasukan itu dalam beberapa hari terakhir.

Beberapa bahagian negara dalam beberapa hari ini telah membentuk brigade pengawasan kejiranan untuk memantau komuniti mereka dan mencegah penangkapan penduduk yang bergabung dalam gerakan ketidakpatuhan sipil.

“Kami tidak mempercayai sesiapa pada masa ini, terutama yang berpakaian seragam,” kata Myo Ko Ko, seorang anggota rondaan jalanan di Yangon.

Berhampiran stesen kereta api pusat bandar, penduduk menggulung batang pokok ke jalan untuk menyekat kenderaan polis dan mengiringi pegawai yang berusaha mengembalikan pekerja kereta api yang menyerang untuk bekerja.

Kepimpinan ketenteraan baru negara itu sejauh ini tidak tergugat dengan deras kecaman antarabangsa.

Sesi tergempar Majlis Hak Asasi Manusia PBB pada hari Jumaat meminta rejim baru untuk membebaskan semua orang yang “ditahan secara sewenang-wenang” dan tentera menyerahkan kuasa kepada pentadbiran Suu Kyi.

Junta menegaskan ia mengambil alih kekuasaan secara sah dan telah mengarahkan wartawan di negara ini untuk tidak menyebut dirinya sebagai pemerintah yang mengambil alih kuasa dalam rampasan kuasa.

Sila Baca Juga

Dari Clubhouse ke Twitter Spaces media sosial bergelut dengan penyederhanaan

Dari Clubhouse ke Twitter Spaces, media sosial bergelut dengan penyederhanaan audio langsung

(Reuters) – Pertumbuhan eksplosif Clubhouse, rangkaian sosial berasaskan audio yang disokong oleh penampilan dari selebriti …

%d bloggers like this: