Junta Myanmar mengatakan akan memperjuangkan demokrasi setelah memberi amaran kepada
Junta Myanmar mengatakan akan memperjuangkan demokrasi setelah memberi amaran kepada

Junta Myanmar mengatakan akan memperjuangkan demokrasi setelah memberi amaran kepada penunjuk perasaan anti-kudeta

(Reuters) – Pemimpin junta pemerintah Myanmar pada hari Sabtu mengatakan bahawa tentera akan melindungi rakyat dan berjuang untuk demokrasi, ketika para penunjuk perasaan meminta pertunjukan besar menentang menentang kudeta bulan lalu walaupun ada peringatan mereka berisiko ditembak.

Pemimpin Junta, Min Aung Hlaing mengulangi janji untuk mengadakan pilihan raya dalam ucapan pada Hari Angkatan Tentera, selepas perarakan tentera di ibu negara Naypyitaw. Dia tidak memberikan tarikh pilihan raya.

“Tentera berusaha untuk berganding bahu dengan seluruh negara untuk melindungi demokrasi,” kata jeneral itu dalam siaran langsung di televisyen negeri, sambil menambah bahawa pihak berkuasa juga berusaha melindungi rakyat dan mengembalikan keamanan di seluruh negara.

“Tindakan ganas yang mempengaruhi kestabilan dan keamanan untuk membuat tuntutan tidak sesuai”.

Pasukan membunuh empat lagi orang dalam demonstrasi pada hari Jumaat, menjadikan jumlah kematian menjadi 328 orang dalam tindakan keras yang dilakukan setelah rampasan kuasa menentang pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi pada 1 Februari.

Sebuah siaran di televisyen pemerintah pada hari Jumat malam mengatakan: “Anda harus belajar dari tragedi kematian jelek sebelumnya yang boleh menyebabkan anda terkena tembakan ke kepala dan belakang”.

Amaran itu tidak secara khusus mengatakan bahawa pasukan keselamatan telah diberi perintah menembak-mati, dan junta sebelumnya telah mencuba untuk menunjukkan bahawa beberapa tembakan maut telah datang dari dalam kumpulan penunjuk perasaan.

Tetapi ini menunjukkan bahawa tentera bertekad untuk mencegah gangguan sekitar Hari Angkatan Bersenjata, yang memperingati permulaan penentangan tentera terhadap penjajahan Jepun pada tahun 1945.

Min Aung Hlaing mengatakan tentera harus merebut kekuasaan kerana “tindakan tidak sah” oleh Suu Kyi dan Liga Nasionalnya untuk Demokrasi, sambil menambah bahawa beberapa pemimpin parti didapati bersalah melakukan rasuah dan tindakan undang-undang sedang diambil terhadap mereka.

Dalam seminggu yang menyaksikan tekanan antarabangsa terhadap junta meningkat dengan sekatan AS dan Eropah yang baru, wakil menteri pertahanan Rusia Alexander Fomin menghadiri perbarisan. Pada hari Jumaat, dia bertemu dengan pemimpin kanan junta dan menawarkan sokongan kepada tentera.

“Rusia adalah kawan sejati,” kata Min Aung Hlaing. Tidak ada tanda-tanda diplomat lain di acara yang biasanya dihadiri oleh sejumlah pegawai dari negara lain.

Tembakan ke kepala

Penunjuk perasaan turun ke jalan hampir setiap hari sejak rampasan kuasa yang menggagalkan peralihan Myanmar yang perlahan ke demokrasi.

Sekurang-kurangnya 328 penunjuk perasaan terbunuh dalam kerusuhan selama beberapa minggu pada malam Jumaat, menurut angka dari kumpulan aktivis Persatuan Bantuan Tahanan Politik (AAPP).

Data menunjukkan bahawa sekurang-kurangnya 25% dari mereka mati akibat tembakan ke kepala, menimbulkan kecurigaan bahawa mereka sengaja dijadikan sasaran pembunuhan.

Reuters tidak dapat mengesahkan secara bebas jumlah yang terbunuh.

Jurucakap tentera tidak menjawab panggilan yang meminta komen.

Utusan khas PBB di Myanmar, Christine Schraner Burgener, mengatakan tentera telah menentang warganya sendiri.

“Wanita, pemuda dan kanak-kanak adalah antara yang terbunuh,” katanya dalam satu kenyataan.

Hubungan pertahanan antara Rusia dan Myanmar telah berkembang dalam beberapa tahun kebelakangan ini dengan Moscow memberikan latihan kepada ribuan tentera serta menjual senjata kepada tentera.

Sokongan Rusia terhadap junta juga penting kerana ia adalah anggota tetap Majlis Keselamatan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dan bersama dengan China, yang juga menahan kritikan, dapat menyekat tindakan PBB yang berpotensi.

Kunjungan Fomin berlaku setelah Amerika Syarikat, Britain dan Kesatuan Eropah mengenakan sekatan baru ke atas kumpulan dan individu yang berkaitan dengan rampasan kuasa.

Bank Dunia pada hari Jumaat menurunkan ramalannya untuk ekonomi Myanmar kepada penguncupan 10% pada tahun 2021 dari pertumbuhan yang dijangkakan sebelumnya.

Suu Kyi, ahli politik sipil paling terkenal di Myanmar, masih dalam tahanan di lokasi yang tidak didedahkan. Banyak tokoh lain dalam partinya juga ditahan.

(Laporan oleh Reuters Staff; Penulisan oleh Raju Gopalakrishnan)

Sila Baca Juga

Padang rumput yang menyusut menyimpan lebih banyak karbon daripada hutan

Padang rumput yang menyusut menyimpan lebih banyak karbon daripada hutan. Para saintis berlumba-lumba untuk mengesan apa yang tersisa

BANK SAYA DE MALHA, Lautan Hindi (Reuters) – Ratusan batu dari pantai terdekat, pelepah seperti …

%d bloggers like this: