Jutawan yang kehilangan TikTok sedang berusaha untuk mengalahkannya
Jutawan yang kehilangan TikTok sedang berusaha untuk mengalahkannya

Jutawan yang kehilangan TikTok sedang berusaha untuk mengalahkannya

Pada tahun 2017, Su Hua, pengasas syarikat permulaan China yang BK Kuaishou Technology, hampir mencapai kesepakatan terbesar dalam kariernya – pemerolehan perkhidmatan video baru yang akan menjadi TikTok. Tetapi pesaingnya, ByteDance Ltd., membalas dengan tawaran yang lebih baik, dan Su kehilangan apa yang menjadi sensasi global.

Kini, pengusaha berusia 38 tahun mendapat sedikit pulangan. Pada bulan Februari, Kuaishou tampil di Hong Kong, memperoleh lebih dari AS $ 5bil (RM21.14bil) berdasarkan kekuatan operasi video dan perdagangannya yang berkembang pesat.

ByteDance, sementara itu, terjerat dengan pemerintah AS dan kemudian terperangkap dalam tindakan keras teknologi China, kemungkinan menunda penawaran awam awalnya sendiri.

Su tidak membuang masa. Dengan wang tunai dari IPO, Kuaishou meningkatkan perbelanjaan untuk menutup jurang dengan ByteDance, lebih dari empat kali lipat dari ukurannya. Kuaishou merancang untuk berkembang di negara-negara seperti Brazil dan Indonesia, dan bukannya kubu kuat TikTok di AS.

Syarikat ini berhasrat untuk melipatgandakan skuad globalnya menjadi 2,000 pada akhir tahun untuk mempercepat pelancaran produk antarabangsa.

Kuaishou dapat kelebihan berbanding pesaingnya di pasar-pasar ini. Walaupun TikTok cenderung dipenuhi dengan remaja yang menari dan fotogenik, bintang-bintang Su adalah kru penghibur yang beragam, kadang kala rendah, sering dari kawasan luar bandar. Mereka termasuk seorang petani minuman keras dan pemandu trak jarak jauh.

“TikTok adalah pelari depan yang besar di depan kita hari ini di seluruh dunia, tetapi masih ada ruang yang besar untuk berkembang,” kata Su dalam wawancara pertamanya dalam empat tahun. “Falsafah Kuaishou sangat berbeza dengan rakan sebaya kita, dan itu berdasarkan pengalaman peribadi saya dan nilai. “

Untuk mendorong pengembangan Kuaishou, pengusaha itu menggunakan strategi yang telah dicuba untuk membuat forum video orang biasa, mencampurkan cadangan yang didorong oleh kecerdasan buatan dengan kurasi manusia untuk memberikan pengalaman yang dipersonalisasi.

Syarikatnya berhasrat untuk menjangkau 250 juta pengguna bulanan di luar China tahun ini, setelah tiga kali lipat basis itu hanya dalam enam bulan terakhir. Ia mempunyai sekitar 300 juta pengguna setiap hari di China.

Aplikasi luar negeri Kuaishou merangkumi Kwai hingga Snack Video dan Zynn. Kwai, eksport paling berjaya dan kembar antarabangsa ke platform domestiknya, telah dimuat turun lebih dari 76 juta kali pada separuh pertama tahun 2021 di negara-negara seperti Brazil dan Mexico, sementara SnackVideo membina ikutan di pasar seperti Indonesia dan Pakistan.

Kira-kira separuh daripada 150 juta pengguna luar negara bulanannya kini berasal dari Amerika Latin, salah satu pasaran utama TikTok. Awal tahun ini, syarikat Su membuat kesepakatan untuk menaja kejohanan Copa América 2021, seri besar di rantau ini. Ia juga berjanji akan membelanjakan AS $ 10 juta (RM42.28 juta) untuk memberi insentif kepada pencipta kandungan sukan pada tahun depan.

Seperti semua syarikat teknologi China, Kuaishou mempunyai motivasi tambahan untuk berkembang ke luar negara ketika Beijing merongrong industri dalam negeri. Pihak berkuasa China telah memfokuskan diri pada pemimpin seperti Tencent Holdings Ltd. dan Alibaba Group Holding Ltd., tetapi ketidakpastian mengenai peraturan masa depan telah menyebabkan keburukan pasaran yang luas. Saham Kuaishou hampir empat kali ganda selepas debutnya dan sejak itu hampir mendekati harga penawarannya.

Yang mendalangi dorongan syarikat ke luar negara ialah letnan Su Tony Qiu, bekas pelabur Bain Capital dan eksekutif Didi yang membantu syarikat gergasi China itu membina kehadirannya di Brazil. Sejak bergabung dengan Kuaishou pada bulan Ogos yang lalu, dia telah menguji pengetahuannya tentang pasaran tempatan, memimpin pasukan dengan pekerja dari Google, Netflix Inc. dan TikTok.

Pada bulan April, Kuaishou juga mengalu-alukan Wang Meihong, bekas jurutera kanan Facebook Inc., untuk mengawasi teknologi untuk produk globalnya.

“Bukan hanya minda kreatif atau pengguna muda, bergaya yang melakukan lip sync dan menari yang datang ke platform kami,” kata Qiu. “Kuaishou lebih universal.”

Ikuti João Paulo Venancios, seorang pencipta Kwai berusia 22 tahun yang tinggal di negara Paraíba di timur laut Brazil. Sejak memulakan Kwai pada Mac 2020, Venancios telah membina sejumlah 2.6 juta orang dengan klip di mana dia dan neneknya yang berusia 70 tahun menghidupkan semula kehidupan seharian dan adegan filem.

Pedagang tempatan mengupahnya untuk tampil di kedai mereka, menghasilkannya sekitar 6.000 real Brazil (RM4,887) setiap bulan – cukup untuk menyewa rumah dan mengejar impiannya untuk menjadi penyanyi profesional. Ini adalah kemasyhuran yang tidak dapat dibuatnya di TikTok atau Instagram, yang algoritma menjadikannya lebih sukar bagi pencipta yang tidak dikenali untuk menjadi viral.

“Nenek saya sangat lucu, dan kami menjalin ikatan,” katanya. “Orang-orang di Kwai menganggap video saya lebih sesuai.”

Sifat platform Kuaishou yang rendah ini mencerminkan permulaan pengasasnya yang sederhana. Walaupun Su kini memiliki kekayaan bersih hampir US $ 9bil (RM38.04bil), dia dilahirkan dan dibesarkan di sebuah kampung kecil di wilayah Hunan tengah China.

Dari sana, Su berjaya memasuki ujian masuk kolej yang melelahkan di negara ini dan memenangi masuk ke Universiti Tsinghua yang berprestij, di mana dia belajar pengaturcaraan perisian, sebelum bekerja sebagai pembangun di Google dan Baidu Inc.

“Semasa saya dewasa, saya melihat lebih banyak orang yang tidak berpeluang seperti saya,” kata Su. “Jadi saya harap Kuaishou akan memberikan cara lain bagi mereka untuk berinteraksi dengan dunia yang berbeza dari mereka sendiri.”

Pengalamannya mendorong Su ke bidang keusahawanan: sebelum Kuaishou, dia telah menceburkan diri dalam lebih dari 30 projek di bidang yang merangkumi iklan video hingga pencarian mudah alih dan e-dagang. Semua mereka terjatuh. Ruby Lu, pelabur teroka yang membuat pertaruhan awal di Kuaishou untuk DCM Ventures, melihat bakat kejuruteraan Su ketika itu.

“Dia muncul sebagai geek super,” katanya. “Dalam buku saya, itu adalah pujian.”

Pada tahun 2013, dia bertemu dengan rakan jurutera perisian Cheng Yixiao semasa makan malam yang berlangsung hingga 2 pagi. Bersama-sama, mereka mengubah Kuaishou, yang dilancarkan Cheng dua tahun sebelumnya sebagai pembuat GIF, menjadi platform perkongsian video yang menampilkan pelbagai jenis kandungan, termasuk sketsa kehidupan di luar bandar China.

Pada pertengahan 2016, ia telah mengumpulkan 50 juta pengguna bulanan, menurut data QuestMobile. Saingan yang lebih besar seperti Weibo Corp. dan Tencent Holdings Ltd. menyiapkan persembahan video pendek mereka sendiri tetapi tidak dapat membina komuniti yang setia, sehingga ByteDance datang bersama Douyin, yang menarik minat demografi yang lebih muda – dan berpotensi lebih menguntungkan -.

Su hampir mendarat TikTok. Pada tahun 2017, Alex Zhu dan Louis Yang, pengasas aplikasi karaoke Musical.ly, membeli-belah di sekitar pakaian mereka yang berusia tiga tahun, yang mengumpulkan 10 juta pengguna di AS – kebanyakannya kanak-kanak dan remaja. Mereka bertemu dengan eksekutif Facebook dan YouTube, tetapi Su adalah yang paling jauh dalam perbincangan dengan mereka.

Kemudian pengasas ByteDance, Zhang Yiming, mengeluarkan wang tunai dari aplikasi berita popularnya, Toutiao, menukar dan menawarkan untuk membeli permulaan dengan harga hampir AS $ 1bil (RM4.23bil), kata orang yang mengetahui perkara itu.

“Kami tidak punya banyak uang,” Su menceritakan. “Ini adalah episod yang memberi kesan yang besar, tetapi bukan yang menentukan segalanya.”

TikTok mewarisi pangkalan pengguna, antara muka dan perjanjian pelesenan Musical.ly dengan label rakaman, menjadi aplikasi pengguna China pertama yang menjadi global. Kejayaan itu – ia mempunyai kira-kira 100 juta pengguna bulanan di AS sahaja – menimbulkan permusuhan pentadbiran Trump, yang berpendapat bahawa induknya dari China menimbulkan potensi ancaman keselamatan negara.

Hari ini, Kuaishou mempunyai 1 bilion pengguna bulanan di semua produk di seluruh dunia, berbanding 1.9 bilion ByteDance. Iklan dalam talian telah melampaui hadiah maya untuk menjadi pemacu pendapatan terbesar Kuaishou, menjadikan separuh daripada pendapatan 17bil yuan (RM11.11bil) untuk suku bulan Mac.

Sumbangan itu mungkin mencecah 60% pada akhir tahun, kata Su, walaupun firma itu tetap merah ketika menambah perniagaan baru seperti e-dagang dan permainan.

Beberapa penganalisis berpendapat bahawa pada ukurannya, Kuaishou semestinya menjana keuntungan daripada membakar wang tunai untuk pertumbuhan pengguna. Penaja IPOnya, Morgan Stanley, baru-baru ini menurunkan penarafan sahamnya dan menurunkan harga sasarannya sebanyak 57% kepada AS $ 130 (RM549.51)

“Sekiranya Kuaishou tidak dapat tumbuh secara organik dan meredakan kos ketika persaingan memburuk, itu berarti model perniagaannya mungkin menghadapi cabaran besar,” kata Wang Guanran, penganalisis dari Citic Securities Co. yang berpangkalan di Shanghai.

Kembali ke rumah, kedua-dua ByteDance dan Kuaishou bergelut dengan tindakan keras Beijing terhadap gergasi teknologinya. Suasana Kuaishou yang tidak digemari – yang pernah memaparkan segalanya dari ibu bawah umur hingga rapper yang memuji dadah – telah menimbulkan kecaman pengatur internet selama ini.

Itu antara syarikat internet yang didenda minggu ini kerana menyebarkan kandungan yang menjurus kepada seksual yang melibatkan kanak-kanak. Kedua-dua perintis video pendek itu adalah antara 34 syarikat gergasi teknologi yang diperintahkan untuk mematuhi peraturan anti monopoli Beijing pada bulan April.

Kuaishou bekerjasama rapat dengan pengawal selia antimonopoli, yang tidak menemui kesalahan di firma itu, kata CEO itu. Su, yang pada tahun 2018 mengeluarkan permintaan maaf awam untuk video ibu remaja itu, mengatakan bahawa penyederhanaan kandungan adalah “garis merah” untuk platform internet, sambil menambah bahawa dia selalu mengakui tanggungjawab sosial syarikatnya.

Kuaishou tidak akan menjadi Douyin atau TikTok yang lain, kata Su. Walaupun syarikatnya kini lebih bergantung pada pengaruh dan selebriti terkemuka untuk mendapatkan penjualan iklan dan e-dagang, syarikat itu akan terus menjadi platform untuk pencipta kecil seperti street busker, penulis sains pop dan pekerja kilang yang diikuti oleh Su sendiri tanpa nama.

“Kami berusaha mencapai keseimbangan antara kecekapan dan keadilan, dan kami tetap akan menjadi orang yang paling adil dalam industri ini,” katanya. – Bloomberg

Sila Baca Juga

Mark Zuckerberg memberi bayangan kepada penerbangan ruang angkasa Jeff Bezos

Mark Zuckerberg memberi bayangan kepada penerbangan ruang angkasa Jeff Bezos dengan ‘suka’ Instagram yang tersembunyi

Dalam sorotan sesama jutawan, Mark Zuckerberg telah melonjak meme Internet yang terkenal yang mengkritik Jeff …

%d bloggers like this: