Kajian Pengguna media sosial lebih cenderung mempercayai maklumat yang salah
Kajian Pengguna media sosial lebih cenderung mempercayai maklumat yang salah

Kajian: Pengguna media sosial lebih cenderung mempercayai maklumat yang salah

Orang Amerika yang bergantung pada media sosial sebagai sumber berita utama mereka cenderung mempercayai cerita palsu atau tidak terbukti mengenai topik penting seperti politik dan Covid-19, sebuah tinjauan menunjukkan pada hari Isnin.

Laporan Pusat Penyelidikan Pew mendapati bahawa orang yang menggunakan platform sosial untuk berita kurang mendapat maklumat mengenai topik-topik hal ehwal awam yang utama dan lebih mudah mempercayai khabar angin dan tipuan.

Laporan tersebut disertakan dengan platform media sosial yang menjadi sumber berita yang semakin meningkat di tengah perjuangan media tradisional di era digital.

Laporan Pew mendapati kira-kira 18% responden dalam tinjauan mendapat sebahagian besar berita politik dan pilihan raya mereka melalui media sosial.

Tetapi orang-orang itu cenderung tidak betul menjawab soalan berdasarkan fakta mengenai politik dan peristiwa semasa daripada yang bergantung pada aplikasi cetak, siaran atau berita.

Pengguna berita media sosial lebih mengetahui cerita palsu atau tidak terbukti mengenai coronavirus dan mengatakan bahawa mereka telah melihat lebih banyak maklumat yang salah mengenai wabak tersebut seperti dakwaan bahawa Vitamin C dapat mencegah jangkitan, menurut tinjauan itu.

Mengenai berita politik, pengguna media sosial kurang mendapat maklumat mengenai fakta seperti fungsi undi Kolej Pilihan Raya dari negeri ke negeri, yang akhirnya memutuskan siapa yang memenangi Rumah Putih, atau kadar pengangguran.

Laporan itu berasal dari siri wawancara dengan kira-kira 9.000 orang dewasa AS dari November 2019 hingga Disember 2020.

Sebilangan besar dalam tinjauan mengatakan mereka tidak mempercayai media sosial, dengan Facebook yang paling tidak dipercayai di antara platform.

Di antara mereka yang menggunakan media tradisional, para penyelidik juga mendapati bahawa kira-kira satu perempat orang Amerika di kiri dan kanan politik secara konsisten beralih ke laman berita “kepartian”, memperkuat pandangan mereka.

Pew mendapati bahawa kira-kira tiga dari 10 Republikan bergantung kepada mantan presiden Donald Trump sebagai sumber utama berita mengenai pilihan raya dan coronavirus.

Republikan ini lebih cenderung menganggap pandemi Covid-19 telah meletup dan cenderung melihat penipuan pengundi sebagai ancaman penting terhadap integriti pilihan raya. – AFP Santai

Sila Baca Juga

Berkulit hitam wanita dan berprofil tinggi Kamala Harris adalah sasaran

Berkulit hitam, wanita dan berprofil tinggi, Kamala Harris adalah sasaran utama dalam rawa demam dalam talian

Segera setelah Joe Biden tahun lalu mengumumkan bahawa dia akan memilih wanita sebagai pasangannya, Wakil …

%d bloggers like this: