Kami dilupakan dalam pelonggaran COVID 19 kata restoran Perancis
Kami dilupakan dalam pelonggaran COVID 19 kata restoran Perancis

Kami dilupakan dalam pelonggaran COVID-19, kata restoran Perancis

MARSEILLE, Perancis (Reuters) – Pemilik restoran Jean Avarello sedang berusaha untuk memahami mengapa dalam beberapa minggu ke depan, kedai dan teater di dekatnya di kota Marseille di Perancis akan dibenarkan untuk dibuka semula setelah penutupan COVID-19, tetapi dia harus tetap tinggal tutup.

“Itu tidak baik,” kata Avarello pada hari Khamis ketika dia mengambil bahagian dalam tunjuk perasaan di Marseille yang melibatkan beberapa ribu orang dari sektor restoran, bar dan kelab malam terhadap perintah pemerintah untuk menutupnya. “Kami merasa kita sudah dilupakan.”

Para demonstran berkumpul di pelabuhan lama kota itu, kemudian berarak ke pejabat prefek – perwakilan pemerintah pusat paling kanan di rantau ini – di mana mereka diberi perjumpaan untuk menyampaikan pandangan mereka.

Di luar, para penunjuk perasaan memancarkan api dan bom asap, dan satu orang, berpakaian jubah dan tucu koki, membawa tiruan batu nisan dengan tulisan: “Di sinilah terletak restoran saya.”

Perancis pada hujung minggu ini akan memulakan pengurangan penutupannya secara berperingkat, yang dikenakan untuk mengekang gelombang kedua wabak COVID-19.

Itu sekarang mulai mereda, dan kedai-kedai yang tidak penting akan dibuka kembali hujung minggu ini, sementara muzium dan pawagam dapat menyambut kedatangan kembali pengunjung mulai 15 Disember.

Namun, sektor perhotelan diberitahu yang paling awal ia dapat dibuka semula pada 20 Januari. Pegawai menyebut kebimbangan bahawa kafe dan restoran, di mana orang membuang topeng untuk dimakan, dapat membiarkan virus itu merebak lagi.

Avarello, pemilik restoran BK Le Cottage di pinggir bandar Marseille, mengatakan dia sudah menggajikan pekerjanya di restoran itu, dan tidak pasti berapa lama dia dapat terus berjalan tanpa pendapatan sebelum dia harus menutup perniagaannya.

“Besok, jika saya tidak dapat membayar sewa saya dan saya tidak dapat melunaskan pinjaman saya, saya tidak akan mempunyai pilihan selain meletakkan kunci di bawah pintu,” katanya.

Ditanya apa yang dia inginkan dari pemerintah, dia berkata: “Jadi kita dapat membuka semula, itu saja.”

(Pelaporan oleh Marc Leras dan Eric Gaillard; Penulisan oleh Christian Lowe; Penyuntingan oleh Gareth Jones)

Sila Baca Juga

Parti pembangkang Uganda mengatakan akan mencabar keputusan pilihan raya presiden

Parti pembangkang Uganda mengatakan akan mencabar keputusan pilihan raya presiden

KAMPALA (Reuters) – Parti pemimpin pembangkang Uganda Bobi Wine mengatakan pada hari Ahad bahawa pihaknya …

%d bloggers like this: