Kasar dan tidak sopan perbincangan sengit mendahului tentera Myanmar merampas
Kasar dan tidak sopan perbincangan sengit mendahului tentera Myanmar merampas

‘Kasar dan tidak sopan’: perbincangan sengit mendahului tentera Myanmar merampas kuasa

BANGKOK (Reuters) – Menjelang 28 Januari, pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi menghancurkan telefonnya untuk mengelakkannya jatuh ke tangan tentera, menurut dua orang yang dekat dengannya. Beberapa rakan dan rakannya mula mengemas beg mereka, sama ada bersiap untuk melarikan diri atau dengan harapan akan ditangkap.

Perbincangan telah diadakan pada hari itu di ibu kota Naypyitaw antara wakil-wakil Suu Kyi dan pemimpin tentera Jeneral Kanan Min Aung Hlaing mengenai kesahihan kemenangan besar parti Suu Kyi pada pilihan raya umum November. Mesyuarat telah berakhir dengan teruk, tanpa persetujuan.

Reuters bercakap dengan sembilan orang, termasuk penasihat kerajaan dan lain-lain yang bekerjasama dengan Suu Kyi, untuk menyusun semula peristiwa yang menyebabkan dia ditangkap dan penggulingan kerajaan sipilnya oleh tentera pada 1 Februari. Orang-orang itu bercakap dengan syarat tidak mahu disebutkan namanya; tentera telah memenjarakan penentang rampasan kuasa. Sebilangan besar perinciannya belum pernah dilaporkan sebelum ini.

Rampasan kuasa itu mengakhiri percubaan demokrasi singkat di negara Asia Tenggara selama 53 juta, yang meneteskan harapan bahawa ia akan muncul dari lebih dari setengah abad pemerintahan ketenteraan yang membuat negara ini terpencil dan miskin. Ini adalah contoh terbaru demokrasi yang mundur di Asia, ketika monarki yang disokong oleh tentera Thailand menentang tuntutan untuk perubahan dan China melenyapkan perbezaan pendapat di Hong Kong.

28 Januari adalah titik rendah perbincangan sengit beberapa hari antara kedua-dua pihak, menurut dua orang yang mengetahui mengenai perbincangan tersebut. Dua perwakilan tentera dua kali menuntut respon dari wakil Suu Kyi terhadap permintaan tentera untuk memeriksa hasil pilihan raya, menurut orang yang mengetahui perbincangan itu.

Pemenang Nobel Suu Kyi, yang selama lima tahun berkuasa mengakhiri pemerintahan selama setengah abad secara langsung oleh tentera atau oleh pemerintah yang disokongnya, tetap tegas menentang permintaan tentera, kata rakyat.

Semasa perbincangan, perwakilan Min Aung Hlaing menegur pihak pemerintah sipil, dengan mengatakan “anda orang terlalu jauh, kasar dan tidak sopan,” menurut seseorang yang diberitahu mengenai perkara itu. Dari ketua tentera, itu adalah nasihat yang sangat mengejutkan dalam suasana formal.

Dua orang lain yang diberi taklimat mengenai perbincangan tersebut memberitahu Reuters bahawa wakil tentera mengatakan tentera dihina.

Selepas pertemuan itu, Kyaw Tint Swe, orang kanan Suu Kyi dan salah seorang wakilnya dalam perbincangan itu, kelihatan terguncang, menurut tiga orang yang mengetahui perkara itu. Kyaw Tint Swe tidak dapat dihubungi untuk mendapat komen oleh Reuters.

“Kerajaan sipil tidak dapat berbuat apa-apa,” kata salah seorang yang mengetahui mengenai rundingan yang gagal. “Mereka tidak memiliki angkatan bersenjata, mereka tidak memiliki kekuatan.”

Suu Kyi atau tentera tidak dapat dihubungi untuk memberi komen. Ketua tentera Min Aung Hlaing, yang kini menjadi pemimpin de facto Myanmar, tidak dapat dihubungi untuk mendapatkan komen.

Ketika rundingan mogok, kenderaan berperisai sudah bergerak di sekitar Yangon, ibu kota komersial, dan bandar-bandar lain di seluruh Myanmar. Ratusan penyokong tentera berkumpul di luar laman Buddha paling suci di negara itu, Pagoda Shwedagon di pusat bandar Yangon, mengancam wartawan yang cuba menemuramah mereka.

Di Naypyitaw, ibukota megah dan penduduk yang jarang dibina oleh jeneral tentera, trak yang dipenuhi dengan demonstran pro-tentera yang kasar melintasi jalan-jalan kota yang kosong.

Pada 30 Januari, tentera menghentikan kekhawatirannya bahwa ia akan melakukan kudeta dengan mengatakan akan melindungi konstitusi dan bertindak menurut undang-undang. Perlembagaan 2008, yang digubal oleh tentera, memperuntukkan pilihan raya demokratik tetapi membenarkan tentera mengambil alih kuasa dalam keadaan darurat.

Itu janji kosong. Pada jam 3 pagi hari Isnin berikutnya, 1 Februari, tentera mula menyapu menteri pemerintah, penggubal undang-undang, penulis, pembuat filem, dan aktivis. Kemudian pada pagi itu, ia mengumumkan kembali ke pemerintahan tentera.

Suu Kyi, salah seorang tahanan politik paling terkenal di dunia selama lebih dari 15 tahun tahanan rumah, sekali lagi dipenjarakan di rumahnya. Dia kemudian didakwa dengan jenayah kabur kerana mengimport walkie-talkie secara haram.

Parti politik Suu Kyi, Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), mengatakan tuduhan yang ditekan oleh tentera terhadapnya adalah bermotif politik dan meminta pembebasannya. Pada 1 Februari, NLD mengeluarkan kenyataan bagi pihak Suu Kyi, yang memprotes rampasan kuasa tersebut.

“Tindakan tentera adalah tindakan untuk mengembalikan negara di bawah pemerintahan diktator,” kata kenyataan itu, yang membawa nama Suu Kyi tetapi bukan tandatangannya.

Keesokan harinya, media negeri mengatakan Min Aung Hlaing memberitahu mesyuarat pertama pemerintahan barunya bahawa tentera harus mengambil alih kuasa setelah tunjuk perasaannya terhadap dakwaan penipuan pilihan raya tidak diendahkan. Pemerhati tinjauan antarabangsa bebas mengatakan tidak ada penyelewengan besar dalam pilihan raya.

BICARA FRAUGHT

Suatu penggantian pemerintahan yang disokong oleh tentera dan tentera memerintah Myanmar dari tahun 1962 hingga 2015, ketika NLD Suu Kyi memenangi pilihan raya bebas dan adil yang pertama. Walaupun begitu, perlembagaan yang digubal tentera memberikan kuasa yang besar kepada tentera, termasuk kawalan terhadap pasukan keselamatan dan kementerian utama.

Peningkatan kudeta tentera bulan ini bermula pada 8 November, ketika NLD Suu Kyi memenangi lebih dari 80% kerusi yang dipertandingkan dalam pilihan raya, mengalahkan Parti Solidariti dan Pembangunan Kesatuan yang disokong oleh tentera.

Sebelum, semasa dan selepas pilihan raya, tentera menimbulkan keraguan terhadap undi dan membuat tuduhan tidak berasas mengenai penipuan pilihan raya. Pada pertengahan Januari, Min Aung Hlaing meminta komisi pemilihan untuk mempertimbangkan keluhannya bahawa sebanyak sepertiga dari 30 juta atau lebih suara yang berpotensi menipu.

Suruhanjaya pilihan raya mengatakan bahawa ia sedang menyiasat beberapa kesalahan dalam daftar pemilih tetapi hasilnya tidak akan cukup untuk mengubah hasil pemilihan. Itu belum secara terbuka mengeluarkan senarai akhir pemilih yang layak seperti yang dituntut oleh tentera. Tentera mengatakan mahu memeriksa senarai tersebut untuk mengesahkan kelayakan pengundi. Perwakilan suruhanjaya pilihan raya tidak dapat dihubungi untuk mendapatkan komen.

Ketakutan akan kemungkinan rampasan kuasa meningkat pada 26 Januari, ketika jurucakap tentera Zaw Min Tun menolak untuk menolaknya. Keesokan harinya, ketua tentera Min Aung Hlaing mengatakan perlembagaan harus dicabut sekiranya tidak dipatuhi.

Suu Kyi, 75, dan Min Aung Hlaing, seorang pegawai tentera berkerjaya berusia 64 tahun yang ditetapkan untuk bersara wajib pada bulan Julai, mempunyai hubungan yang sukar dan tidak berbicara secara langsung selama berbulan-bulan, menurut seorang yang dekat dengan Suu Kyi.

Sebaliknya, wakil masing-masing duduk di Naypyitaw untuk perbincangan yang diatur dengan tergesa-gesa, kata enam orang. Terdapat juga perbincangan di Yangon, bekas ibu kota dan bandar terbesar Myanmar, kata salah seorang daripada mereka.

Di Naypyitaw, Suu Kyi diwakili oleh Kyaw Tint Swe, orang kanannya dan bekas pembela tentera yang tegas, menurut enam orang yang mengetahui mengenai perbincangan tersebut. Di Yangon, wakil Suu Kyi adalah kawan lama dan doktor peribadinya Tin Myo Win, menurut salah seorang dari mereka. Tin Myo Win tidak dapat dihubungi untuk mendapatkan komen.

Perunding tentera kanan Leftenan Jeneral Yar Pyae adalah salah satu daripada dua wakil tentera dalam rundingan Naypyitaw, kata dua orang itu. Reuters tidak dapat menentukan yang lain. Yar Pyae tidak dapat dihubungi untuk memberi komen.

Perbincangan, dan pertukaran lain antara kedua-dua pihak, berlangsung selama sekurang-kurangnya empat hari, hingga 31 Januari, kata orang yang biasa dengan perbincangan itu.

Wakil-wakil tentera membuat sekurang-kurangnya tiga tuntutan, menurut tiga dari enam orang yang biasa dengan rundingan itu: menjadualkan semula pembukaan parlimen 1 Februari, membubarkan suruhanjaya pilihan raya, dan memeriksa kembali pemungutan suara di bawah pengawasan ketenteraan. Tentera menetapkan tarikh akhir jam 5 petang pada 29 Januari.

Reuters tidak dapat menetapkan apa, jika ada, syarat yang ditawarkan oleh wakil Suu Kyi kepada tentera. Pengumuman di media negeri kemudian pada 29 Januari mengatakan pembukaan salah satu daripada dua dewan parlimen – dijadualkan pada 1 Februari – akan ditangguhkan satu hari.

Tetapi sebelum tarikh akhir petang 29 Januari, menjadi jelas bahawa perbincangan telah selesai. Perwakilan kedua-dua pihak “tidak dapat menjalin hubungan peribadi yang baik,” kata salah satu orang yang biasa dengan perbincangan tersebut. “Kami mengalami persepsi yang salah, ketidakpercayaan, sebelum semuanya dimulai,” kata orang itu, merujuk pada perselisihan pemilihan. Tentera dan NLD telah bertelagah sejak parti ini ditubuhkan pada akhir 1980-an.

Suu Kyi “nampak tegas” untuk tidak membungkuk kepada tentera, kata seorang yang dekat dengannya kepada Reuters.

Orang lain yang dekat dengan Suu Kyi mengatakan bahawa tentera sedang berusaha untuk membuat naratif bahawa terdapat kerusuhan sivil dan sokongan popular untuk tentera, “oleh itu membenarkan pengambilalihan, dalam beberapa logik memutar.”

Win Htein, salah seorang pembantu rapat Suu Kyi dan anggota kanan NLD, memberitahu Reuters melalui telefon pada 29 Januari bahawa begnya sudah dikemas dan dia menunggu untuk ditangkap kerana dia takut akan berlaku rampasan kuasa.

TIADA KOMPROMI

Menjelang 30 Januari, beberapa ketegangan mereda setelah tentera mengeluarkan pernyataan pendamaiannya yang berjanji akan melindungi perlembagaan 2008. Ia menuduh media menyalahtafsirkan komen yang dibuat pada awal minggu oleh Min Aung Hlaing.

Suu Kyi dilarang dari jawatan presiden oleh klausa yang dimasukkan oleh tentera dalam perlembagaan yang menyatakan bahawa orang yang mempunyai kerabat asing tidak dapat melayani. Dia mempunyai dua anak lelaki Britain dengan mendiang suaminya dari Britain. Akibatnya, dia memerintah sebagai penasihat negara, suatu kedudukan yang dibuat untuknya yang setara dengan ketua negara. Setelah partinya memenangi pilihan raya, dia akan melantik presiden, seperti yang dilakukannya ketika partinya memenangi pilihan raya terakhir pada tahun 2015.

Sebilangan orang yang dekat dengan pemerintah mengharapkan Suu Kyi untuk melantik Min Aung Hlaing atau salah satu sekutunya sebagai presiden, sebagai kompromi untuk memastikan tentera tetap berada.

“Saya rasa orang-orang, termasuk saya, berharap dapat melihat barisan calon presiden yang sedikit menyedihkan, memikirkan bahawa mungkin tempat yang dapat dijumpai oleh kedua-dua belah pihak,” kata penasihat lain untuk pemerintah sipil.

Tarikh akhir 29 Januari yang ditetapkan oleh tentera datang dan berlalu tanpa sebarang perjanjian. Pada 30 Januari, tentera mengatakan akan menghormati perlembagaan, tetapi keesokan harinya, kebimbangan pengambilalihan tentera meningkat lagi.

Pada awal 31 Januari, terdapat penampakan pasukan yang bergerak melalui Naypyitaw. Salah satu orang yang biasa dengan rundingan itu memberitahu Reuters bahawa pada hari itu salah seorang wakil pemerintah dalam rundingan itu memberitahu mereka bahawa rundingan telah runtuh dan memberi amaran akan berlaku rampasan kuasa.

Amaran itu tepat. Bermula kira-kira pukul 3 pagi, sementara sebahagian besar 53 juta penduduk Myanmar tidur, tentera mengintai ke seluruh negara ke rumah menteri, ahli parlimen, aktivis terkemuka dan bahkan biksu Buddha yang terkenal dengan penentangan mereka terhadap tentera. Sasaran tersebut ditangkap atau dipaksa tinggal di rumah mereka.

Menurut seorang yang bekerja dengan bekas pemerintah sipil, tentera datang ke kemudahan syarikat telekomunikasi untuk memotong akses ke internet. Menjelang pukul 3 pagi, syarikat-syarikat telah kehilangan sekitar separuh daripada sambungan mereka ke internet, menurut kumpulan pemantau keselamatan siber NetBlocks. Tidak ada empat syarikat telekomunikasi Myanmar yang menanggapi permintaan komen.

Tentera tidak dapat dihubungi untuk memberi komen mengenai gangguan internet.

Masa dan tarikh perpindahan itu, yang disarankan oleh orang itu dan dua yang lain, mungkin telah dipilih dengan sengaja oleh jeneral-jenderal numerologi Myanmar. Angka jam 3 pagi pada 1 Februari – atau 0300 pada 2/1/21 – bertambah hingga sembilan. Angka ini secara tradisional dianggap menguntungkan di Myanmar.

(Pelaporan oleh Poppy McPherson di Bangkok; Penyuntingan oleh Bill Rigby)

Sila Baca Juga

Ekonomi pertunjukan Sepanyol menimbulkan teka teki hak pekerja sebagai peraturan

Ekonomi pertunjukan Sepanyol menimbulkan teka-teki hak pekerja sebagai peraturan

MADRID (Reuters) – Ribuan kilometer (batu) dari tempat asalnya Venezuela, Nestor Perez, 48 tahun, mati …

%d bloggers like this: