Katolik Belgia bertanding 15 peraturan COVID sekali kali di salah satu
Katolik Belgia bertanding 15 peraturan COVID sekali kali di salah satu

Katolik Belgia bertanding 15 peraturan COVID sekali-kali di salah satu gereja terbesar di dunia

BRUSSELS (Reuters) – Basilika gua Brussels adalah salah satu gereja terbesar di dunia tetapi peraturan COVID-19 hanya membenarkan 15 orang pada satu masa menghadiri misa di sana, had yang sama berlaku untuk tempat-tempat keagamaan yang jauh lebih kecil di Belgium.

Puluhan pemuja agama dan agama yang berlainan berdemonstrasi di pusat ibukota Belgia pada hari Ahad menyeru perubahan peraturan.

“Di sini, lebih dari yang lain di gedung lain di Belgia, undang-undang ini adalah suatu kelewatan yang luar biasa,” kata imam basilika Katolik Marc Leroy yang menyertai tunjuk perasaan pada hari Ahad.

Bersama dengan anggota kumpulan agama lain, dia telah melancarkan petisyen dalam talian agar larangan dibuat sebanding dengan ukuran bangunan.

Basilika nasional, sebuah karya seni art deco seluas 8.000 meter persegi (86,111 kaki persegi) yang digambarkan oleh sastera pelancongan sebagai gereja kelima terbesar di dunia, menara di pinggir barat Brussels dan boleh menjadi tuan rumah ratusan jemaah.

Had 15 orang untuk tempat ibadat ditetapkan oleh pemerintah pada bulan Disember ketika negara itu menghadapi gelombang kedua jangkitan COVID-19. Upacara keagamaan telah dilarang sama sekali semasa fasa terburuk wabak ini.

Jurucakap kementerian dalam negeri memberitahu Reuters peraturan itu bertujuan untuk menghentikan penyebaran virus di tempat tertutup yang sering kali sukar untuk diudarkan.

Dia menambah bahawa mesyuarat pemerintah yang ditetapkan pada hari Jumaat akan membincangkan sekatan.

“Rumah ini sangat besar jika dibandingkan dengan bas, atau lapangan terbang atau pesawat dengan 300, 400 penumpang. Saya merasa tidak masuk akal untuk membenarkan hanya 15 orang di sebuah basilika,” kata penyembah Jacques Jazz.

Leroy mengatakan mereka telah melipatgandakan jumlah perkhidmatan dalam usaha untuk menampung sebanyak mungkin orang, tetapi menambahkan dia masih harus menjauhkan umat – masalah yang boleh menjadi lebih buruk ketika Paskah mendekati.

“Ini benar-benar tidak masuk akal, mereka belum memikirkannya. Ini tidak adil. Dan jika ada orang yang menganggap kita tidak perlu berdoa sekarang, maka mereka salah,” kata penyembah Michel Beke.

(Pelaporan tambahan oleh Francesco Guarascio @fraguarascio; penyuntingan oleh Emelia Sithole-Matarise)

Sila Baca Juga

Di Jepun mesin layan diri memudahkan akses ke ujian COVID 19

Di Jepun, mesin layan diri memudahkan akses ke ujian COVID-19

TOKYO (Reuters) – Di Jepun, kemudahan sangat penting dan ujian COVID-19 boleh menjadi sangat tidak …

%d bloggers like this: