Kawalan wajah Polis Rusia melakukan digital terhadap penunjuk perasaan
Kawalan wajah Polis Rusia melakukan digital terhadap penunjuk perasaan

“Kawalan wajah”: Polis Rusia melakukan digital terhadap penunjuk perasaan

MOSCOW (Reuters) – Georgy Malets tidak berjaya ke perhimpunan anti-Kremlin bulan lalu. Dia ditahan dalam perjalanan ke sana oleh polis menggunakan teknologi pengecam wajah di metro Moscow.

Blogger foto Rusia berusia 30 tahun itu mengatakan polis mengatakan kepadanya bahawa dia telah dikenal pasti oleh sistem kamera “Face-ID” dan mesti menemani mereka ke balai polis untuk pemeriksaan.

“Saya dapat melihat mereka mempunyai beberapa jenis gambar, tetapi bukan dari kamera – itu jelas adalah foto dari profil saya di rangkaian sosial,” kata Malets kepada Reuters.

Dia mengatakan bahawa dia disoal siasat selama empat jam sebagai saksi dalam kes jenayah yang dikatakan oleh polis telah dibuka ke perhimpunan sebelumnya, sehingga terlepas tunjuk perasaan pada 31 Januari.

Polis Moscow dan jabatan IT dan pengangkutan di pejabat walikota tidak menanggapi permintaan untuk memberi komen.

Tetapi laporan dari penunjuk perasaan lain yang telah menghadiri demonstrasi dalam beberapa minggu kebelakangan ini untuk menyokong ahli politik pembangkang yang dipenjarakan Alexei Navalny juga menunjukkan polis menggunakan teknologi pengecaman wajah untuk melakukan penangkapan dan penahanan pencegahan.

Sumber penegak undang-undang yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada agensi berita TASS bahawa teknologi itu menggunakan gambar yang disimpan di pangkalan data penunjuk perasaan biasa. Para penyokong hak menyatakan kebimbangan sistem pengawasan digunakan untuk tujuan ini.

KAMERA PENGAWASAN

Samariddin Radzhabov, yang diadili kerana melemparkan botol plastik ke arah seorang polis pada tahun 2019, mengatakan bahawa dia juga ditahan di metro sebelum perhimpunan 31 Januari dan kemudian dibebaskan.

Ekaterina Schulmann mengatakan suaminya Mikhail ditahan setelah memasuki metro Moscow berikutan tunjuk perasaan.

“Mereka (polis) mengatakan dia dihentikan kerana ‘pengendalian wajah telah bereaksi’ dan bahawa dia harus pergi ke penyiasat sebagai saksi dalam beberapa jenis kasus jenayah,” katanya kepada Reuters.

Tiga yang lain di balai polis yang dia bawa juga dikenal pasti menggunakan teknologi pengecam wajah, katanya.

Pejabat walikota Moscow mengumumkan bahawa ia melancarkan sistem pengenalan wajah di metro untuk mengesan penjenayah yang dicari pada tahun 2018, ketika Rusia menjadi tuan rumah Piala Dunia bola sepak. Kini terdapat kamera pengawasan di seluruh Moscow.

“Masih banyak yang tidak kita ketahui mengenai sistem pengecaman wajah di Moscow,” kata Kirill Koroteev, seorang peguam di kumpulan hak asasi manusia Agora.

Dia mengatakan tidak jelas seberapa automatik sistemnya, apakah semua kamera menggunakannya dan pangkalan data mana yang digunakan.

“Pada mulanya mereka mengatakan sistem itu akan digunakan untuk mencari anak-anak yang hilang dan banduan buronan,” kata Sarkis Darbinyan, seorang penyokong kebebasan Internet. “Kemudian mereka menggunakannya untuk memantau pengasingan diri selama pandemi, dan sekarang, seperti yang diharapkan, untuk memantau protes dan aktivis.”

Tombol PANIK

Puluhan ribu telah melakukan protes sejak Navalny ditangkap setelah kembali dari Jerman berikutan rawatan keracunan di Siberia dengan apa yang dikatakan oleh negara-negara Barat sebagai agen saraf.

Dia dipenjara pada 2 Februari kerana melanggar pembebasan bersyarat atas apa yang dikatakannya sebagai tuduhan yang dibatalkan. Kremlin menafikan perlakuannya bermotifkan politik dan mempertanyakan apakah dia diracun.

Kremlin juga membela polisi dari tuduhan menggunakan kekuatan yang tidak proporsional, mengatakan protes itu tidak sah kerana tidak disetujui dan dapat menyebarkan COVID-19.

Penunjuk perasaan selama beberapa tahun menggunakan media sosial untuk menyelaraskan demonstrasi. Sekarang mereka juga mempunyai aplikasi telefon pintar yang, yang, jika mereka ditahan, memungkinkan mereka mendapatkan peguam semudah memesan teksi, kata pengasasnya, Kaloy Akhilgov.

Aplikasi Advocall mengandungi butang panik untuk memanggil peguam, kenalan untuk peguam dan arahan mengenai cara berkelakuan jika ditahan atau disoal siasat.

Akhilgov, yang menjalankan firma undang-undang, mengatakan peguamnya akan bekerja tanpa bayaran untuk membantu penunjuk perasaan sekiranya perlu. Kira-kira 4,600 orang telah memuat turun aplikasi tersebut dan lebih dari 300 permintaan bantuan undang-undang telah diterima melalui aplikasi itu, katanya.

(Laporan tambahan oleh Anastasia Adasheva; Penulisan oleh Tom Balmforth; Penyuntingan oleh Andrew Osborn dan Timothy Heritage)

Sila Baca Juga

Adevinta eBay untuk menjual unit UK untuk mendapatkan ikatan

Adevinta, eBay untuk menjual unit UK untuk mendapatkan ikatan $ 9.2 bilion

OSLO (Reuters) – Kumpulan e-dagang AS eBay dan Adevinta dari Norway merancang untuk menjual tiga …

%d bloggers like this: