Kebaikan orang ramai menolong mereka bertahan
Kebaikan orang ramai menolong mereka bertahan

Kebaikan orang ramai menolong mereka bertahan

Derma yang lumayan dari orang ramai adalah jalan kehidupan bagi mereka yang kehilangan sumber pendapatan semasa pandemi Covid-19 ini.

Sebuah keluarga berempat yang tinggal di Jalan Tun Abdul Rahman di Johor Baru bergantung kepada sumbangan orang ramai untuk meneruskannya.

Amzun Mat Yaman, 45, mengatakan makanan sudah jarang berlaku setelah kehilangan pekerjaannya sebagai pembersih di Singapura, ketika sempadan ditutup.

“Pada mulanya, kami mempunyai sejumlah simpanan untuk diperoleh ketika saya bekerja di Singapura lebih dari sembilan tahun.

“Tetapi ketika perbatasan tetap ditutup dan saya tidak dapat pekerjaan walaupun saya mencuba, semakin sukar untuk meletakkan makanan di atas meja.

“Saya perlu berhati-hati dalam membelanjakan wang yang saya tinggalkan, terutamanya kerana isteri saya melahirkan anak kedua kami kira-kira sebulan setengah yang lalu,” katanya sambil menambah bahawa anak pertamanya berusia tujuh tahun.

Keluarga mendapat makanan dari pelbagai kumpulan yang menghubungi mereka.

“Saya tidak pasti siapa mereka. Saya juga tidak pasti sama ada mereka berasal dari kerajaan, badan bukan kerajaan (NGO) atau individu.

“Yang saya tahu ialah mereka telah memberi saya dan keluarga saya cukup untuk dilalui. Untuk itu, saya akan sentiasa bersyukur, ”tambah Amzun.

Ketika ditanya apakah dia pernah memasang bendera putih, Amzun mengatakan dia belum melakukannya kerana mereka mendapat bantuan yang mencukupi.

“Buat masa ini, kami masih mempunyai makanan di rumah.

“Saya tahu banyak orang lain juga menderita dan sangat memerlukan pertolongan. Saya rasa mereka harus diberi pertolongan terlebih dahulu, ”tambahnya.

Juga bergantung kepada kebaikan orang ramai untuk bertahan hidup adalah Oh Ah Seng yang berusia 72 tahun, yang tinggal sendirian setelah isterinya meninggal beberapa tahun yang lalu.

“Saya biasa melakukan semua pekerjaan ganjil tetapi seiring bertambahnya usia, saya harus melambat kerana saya mudah letih.

“Saya juga tidak mampu jatuh sakit kerana tidak ada yang menjaga saya jika saya terbaring di tempat tidur.

“Syukurlah, ada banyak orang baik yang bersedia memberikan bantuan semasa wabak ini.

“Pada masa ini, saya bergantung pada simpanan dan sumbangan saya untuk bertahan,” katanya.

P. Mariammah, 63, yang kehilangan pekerjaannya sebagai pembantu dapur di Johor Baru semasa perintah kawalan pergerakan, telah bergantung pada makanan percuma dari pusat pengedaran Dataran Tun Sri Lanang selama beberapa bulan.

“Saya tidak menderita penyakit serius tetapi dengan usia, kaki saya semakin lemah dan sukar bagi saya untuk berjalan kaki ke bandar.

“Jiran saya cukup baik untuk mengumpulkan makanan untuk saya setiap hari.

“Saya biasa memasak makanan tetapi saya kehabisan petrol sejak tiga bulan lalu dan tidak dapat memasak.

“Namun, saya berjaya mendapatkan silinder gas baru setelah menerima sejumlah wang,” katanya.

Dengan gas dan bahan makanan yang disumbangkan untuknya, Mariammah mengatakan bahawa dia dapat memasak makanannya lagi.

Orang Kelantan Apmdi Ismail, 60, juga bergantung pada makanan dari pusat Dataran Tun Sri Lanang.

“Saya telah tinggal di Johor lebih dari 10 tahun dan selalu melakukan perjalanan setiap hari untuk bekerja di Singapura sebagai kontraktor.

“Namun, saya kehilangan pekerjaan dan tidak dapat mencari pekerjaan lain ketika sempadan ke Singapura ditutup.

“Saya tidak boleh memasak di bilik sewaan saya dan jadi saya bergantung pada makanan percuma,” katanya sambil menambah bahawa dia berjalan 20 minit setiap hari untuk mendapatkan makanannya.

Apmdi menambah bahawa walaupun dia mempunyai motosikal, ia tidak dalam keadaan bekerja.

“Saya hampir tidak dapat membayar sewa saya, apalagi memperbaiki motosikal saya.

“Saya belum membayar sewa saya selama kira-kira dua bulan sekarang dan saya sentiasa bimbang akan diusir,” katanya, sambil menambah bahawa sewa itu adalah RM300 sebulan.

Sila Baca Juga

Lima puluh lima Ahli Parlimen mendesak pemerintah untuk memanfaatkan sepenuhnya

Lima puluh lima Ahli Parlimen mendesak pemerintah untuk memanfaatkan sepenuhnya pengalaman kumulatif mereka, menyeru untuk mewujudkan 13 jawatankuasa terpilih

KOTA KINABALU: Lima puluh lima Ahli Parlimen diminta diberi fungsi sepenuh masa di jawatankuasa pemilihan …

%d bloggers like this: