Kebakaran memusnahkan rumah beribu ribu di kem pelarian Rohingya kata UNHCR
Kebakaran memusnahkan rumah beribu ribu di kem pelarian Rohingya kata UNHCR

Kebakaran memusnahkan rumah beribu-ribu di kem pelarian Rohingya, kata UNHCR

(Reuters) – Kebakaran besar melanda kem pelarian Rohingya di selatan Bangladesh pada awal pagi hari Khamis, kata PBB, memusnahkan rumah milik ribuan orang.

Agensi Pelarian PBB (UNHCR) mengatakan lebih daripada 550 tempat perlindungan yang menempatkan sekitar 3,500 orang musnah sama ada sebahagian atau sebahagian dalam kebakaran, serta 150 kedai dan kemudahan milik organisasi bukan untung.

Gambar dan video yang diberikan kepada Reuters oleh seorang pelarian Rohingya di Kem Nayapara menunjukkan keluarga termasuk kanak-kanak, menyaring lembaran besi bergelombang untuk melihat apakah mereka dapat menyelamatkan sesuatu dari rumah mereka yang masih membara. Tetapi hanya sedikit yang tinggal di kem itu, yang telah berdiri selama beberapa dekad, selain tiang konkrit dan sekam beberapa pokok.

“Blok E terbakar sepenuhnya,” kata pelarian, Mohammed Arakani. “Tidak ada yang tersisa. Tidak ada yang disimpan. Semuanya habis.”

“Semua orang menangis,” katanya. “Mereka kehilangan semua barang mereka. Mereka kehilangan segala-galanya, terbakar sepenuhnya, mereka kehilangan semua barang mereka.”

UNHCR mengatakan pihaknya menyediakan tempat perlindungan, bahan, pakaian musim sejuk, makanan panas, dan rawatan perubatan bagi pelarian yang mengungsi dari kem di daerah Cox’s Bazar, sekerat tanah yang bersempadan dengan Myanmar di tenggara Bangladesh.

“Pakar keselamatan berkomunikasi dengan pihak berkuasa untuk menyiasat punca kebakaran,” kata agensi itu, sambil menambah bahawa tidak ada korban jiwa yang dilaporkan.

Onno van Manen, Pengarah Negara Selamatkan Kanak-kanak di Bangladesh, menyebut api itu “satu lagi pukulan dahsyat bagi orang-orang Rohingya yang telah mengalami kesulitan yang tidak dapat diucapkan selama bertahun-tahun”.

Mohammed Shamsud Douza, wakil pegawai pemerintah Bangladesh yang bertanggung jawab atas pelarian, mengatakan pihak bomba menghabiskan dua jam untuk memadamkan api, tetapi terhambat oleh letupan silinder gas di dalam rumah.

Pemerintah Bangladesh telah memindahkan beberapa ribu orang Rohingya ke sebuah pulau terpencil dalam beberapa minggu kebelakangan ini, walaupun terdapat protes dari kumpulan hak asasi manusia yang mengatakan beberapa penempatan terpaksa, dakwaan ditolak oleh pihak berkuasa.

Lebih dari satu juta orang Rohingya tinggal di kem daratan di selatan Bangladesh, sebahagian besarnya telah melarikan diri dari Myanmar pada tahun 2017 dari tindakan keras yang diketuai oleh tentera yang dikatakan oleh penyiasat PBB telah dilakukan dengan “niat genosida”, tuduhan yang ditolak Myanmar.

Api memusnahkan sebahagian kem yang dihuni oleh Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar setelah kempen ketenteraan sebelumnya, menurut pelarian.

(Pelaporan oleh Poppy Elena McPherson dan Ruma Paul; Penyuntingan oleh Simon Cameron-Moore)

Sila Baca Juga

Lelaki memukul teman wanita setelah membaca horoskop yang mendakwa mereka

Lelaki memukul teman wanita setelah membaca horoskop yang mendakwa mereka tidak serasi

SINGAPURA (ANN): Seorang pegawai polis tambahan di Singapura memukul teman wanitanya setelah bacaan horoskop mendakwa …

%d bloggers like this: