Kekhusyukan di Indonesia ketika Tanda Sinovac Cina COVID 19 bermula
Kekhusyukan di Indonesia ketika Tanda Sinovac Cina COVID 19 bermula

Kekhusyukan di Indonesia ketika Tanda Sinovac Cina COVID-19 bermula

JAKARTA (Reuters) – Doktor Indonesia menderita salah satu angka kematian tertinggi di dunia akibat koronavirus, tetapi itu tidak menghentikan beberapa pihak untuk menyuarakan kebimbangan mengenai kempen vaksinasi.

Hampir 1.5 juta pekerja kesihatan pertama kali diimunisasi di negara keempat terpadat di dunia setelah menjadi yang pertama di luar China yang memulakan vaksinasi besar-besaran dengan syarikat China, Sinovac Biotech’s CoronaVac.

“Saya tidak menolak vaksin, saya menolak ubat Sinovac,” kata Yusdeny Lanasakti, seorang doktor Jawa Timur yang khawatir akan keberkesanan vaksin.

Vaksin itu 50.4% berkesan dalam percubaan Brazil, kata para penyelidik pada hari Selasa. Indonesia menyetujuinya untuk penggunaan kecemasan berdasarkan data interim yang menunjukkan keberkesanan 65.3%. Penyelidik Turki memberikan angka sementara 91.25%.

Sinovac tidak segera menjawab permintaan komen.

Bambang Heriyanto, setiausaha korporat Bio Farma, syarikat Indonesia yang terlibat dalam percubaan itu, mengatakan data Brazil masih menduduki tempat aras 50% Pertubuhan Kesihatan Sedunia.

Persatuan Perubatan Indonesia, yang mengatakan sekurang-kurangnya 259 doktor Indonesia meninggal dunia akibat COVID-19 pada hari Sabtu, juga mendorong penggunaan vaksin di negara ini sebanyak 270 juta.

“Kami dapat mengurangkan jumlah kematian yang tinggi di kalangan doktor dan pekerja perubatan,” kata ketuanya, Daeng M. Faqih.

Kematian doktor Indonesia berjumlah lebih dari satu pertiga dari 736 kematian di India, tetapi India mempunyai lebih dari lima kali lebih banyak orang, dengan kematian enam kali lebih banyak daripada 24,434 kematian di Indonesia daripada 846,765 jangkitan.

SOALAN

Dominicus Husada, seorang pakar pediatrik di Jawa Timur, mengatakan kepada Reuters dia siap untuk vaksinasi tetapi menambahkan, “Ada beberapa aspek yang belum dijawab, seperti berapa lama kekebalan berlangsung dan bagaimana ia berkurang dari masa ke masa.”

Doktor mahukan lebih banyak maklumat untuk mengatasi masalah, kata Tri Maharani, seorang doktor Jawa Timur, yang telah mendapat COVID-19 dan tidak akan mendapat vaksin.

Dicky Budiman, ahli epidemiologi di Universiti Griffith Australia, menambahkan, “Sekiranya terdapat keraguan di kalangan profesional kesihatan, ini bermakna ada masalah akar.”

Ini mungkin termasuk strategi yang tidak optimal, atau informasi yang diberikan oleh pemerintah yang tidak cukup untuk profesional, terutama mengenai manfaat dan risiko, tambahnya.

Siti Nadia Tarmizi, seorang pegawai kanan kementerian kesihatan, mengatakan tidak akan ada sekatan bagi doktor yang menolak vaksinasi, tetapi mendesak pekerja perubatan untuk tidak berwaspada.

Sebilangan besar jururawat bersedia untuk vaksinasi, kata Harif Fadhillah, yang mengetuai Persatuan Perawat Indonesia.

Skeptisisme terhadap vaksin adalah tantangan tambahan bagi Indonesia dalam rencananya untuk menyuntik lebih dari 180 juta orang yang tinggal di ribuan pulau selama 15 bulan ke depan.

Jajak pendapat pada bulan Disember menunjukkan hanya 37% orang Indonesia yang bersedia untuk diberi vaksin sementara 40% akan mempertimbangkannya dan 17% menolak.

Sinovac adalah pembekal vaksin terbesar di Indonesia, tetapi juga memperoleh dosis dari AstraZeneca dan beberapa dari Pfizer dan rakannya BioNTech, yang telah menunjukkan keberkesanan lebih dari 95%.

Untuk memacu penyertaan dalam kempen tersebut, Presiden Joko Widodo mendapat vaksin Sinovac pada hari Rabu.

Tetapi Agnes Christie Supangkat, seorang dokter di Jakarta, ibu kota, mengatakan dia tidak yakin dan tidak akan diberi vaksin.

“Sepertinya sedang dilancarkan untuk menekan pandemi, tetapi hanya beberapa percobaan yang telah dilakukan,” katanya.

(Laporan tambahan oleh Abhirup Roy di New Delhi; Penyuntingan oleh Matthew Tostevin dan Clarence Fernandez)

Sila Baca Juga

Bahan kimia letupan Beirut mungkin berkaitan dengan ahli perniagaan Syria

Bahan kimia letupan Beirut mungkin berkaitan dengan ahli perniagaan Syria – laporan, pemfailan syarikat

BEIRUT / LONDON / MOSCOW (Reuters) – Syarikat yang membeli ammonium nitrat yang meletup di …

%d bloggers like this: