Kekurangan jarum suntik menghalang pelalian COVID 19 Jepun
Kekurangan jarum suntik menghalang pelalian COVID 19 Jepun

Kekurangan jarum suntik menghalang pelalian COVID-19 Jepun

TOKYO (Reuters) – Jepun berupaya mendapatkan jarum suntik khas untuk memaksimumkan jumlah tembakan vaksin COVID-19 yang digunakan dari setiap botol, tetapi pengeluar berusaha untuk meningkatkan pengeluaran dengan cepat, meningkatkan ketakutan bahawa berjuta-juta dos boleh terbuang.

Jepun, dengan jumlah penduduk 126 juta, bulan lalu menandatangani kontrak dengan Pfizer Inc untuk memperoleh 144 juta dos vaksinnya, atau cukup untuk 72 juta orang, dengan kempen vaksinasi akan dimulai pada hari Rabu.

Satu botol ditujukan untuk enam tembakan, kata Pfizer, tetapi ia memerlukan jarum suntik khas yang mengekalkan larutan dengan jumlah yang rendah setelah suntikan untuk mengeluarkan enam dos, sementara hanya lima tembakan yang dapat diambil dengan jarum suntik standard yang telah disimpan oleh pemerintah sebagai persiapan untuk pemacu inokulasi.

“Kami masih berusaha mendapatkan jarum suntik khas ini,” kata Ketua Setiausaha Kabinet Katsunobu Kato pada hari Selasa.

Dia tidak langsung menjawab pertanyaan ketika ditanya minggu lalu apakah kekurangan itu berarti jumlah tembakan yang dapat dilakukan Jepun akan dikurangkan.

Kedua-dua jurucakap Pfizer Jepun dan pegawai kementerian kesihatan Jepun menolak untuk mengatakan sama ada kontrak untuk membekalkan Jepun dengan 144 juta dos vaksin pada akhir tahun ini berdasarkan enam dos yang diambil dari setiap botol.

Menginokulasi penduduknya dengan cepat adalah keutamaan bagi pemerintahan Perdana Menteri Yoshihide Suga karena dia bertekad untuk mengadakan Olimpik Tokyo pada musim panas ini setelah Olimpiade ditunda selama satu tahun karena pandemi koronavirus.

Dalam usaha untuk meminimumkan jumlah vaksin yang tidak digunakan dalam jarum suntik dan botol, pemerintah meminta pengeluar peralatan perubatan untuk meningkatkan pengeluaran jarum suntik ruang kosong, tetapi ada keraguan apakah itu dapat dilakukan dengan cukup cepat.

Nipro Corp, yang menjalankan kilang Thailand yang mampu menghasilkan 500.000 unit sebulan, mengatakan pihaknya berencana untuk meningkatkan kapasiti bulanannya menjadi beberapa juta, tetapi memerlukan waktu hingga lima bulan untuk mencapai tujuan tersebut.

“Kami mendapat permintaan dari kementerian kesihatan dan kami perlu mengambil beberapa langkah. Tetapi itu bukan sesuatu yang dapat kami lakukan dalam semalam. Ini empat hingga lima bulan lagi sebelum kami dapat meningkatkan dengan cepat,” kata seorang jurucakap Nipro.

Seorang lagi pembuat peralatan perubatan utama Jepun, Terumo Corp mengatakan bahawa ia telah mula mengeluarkan jarum suntik yang sesuai untuk mengeluarkan enam dos dari botol, tetapi terlalu awal untuk mengatakan kapan ia dapat memulakan pengeluaran komersial.

Walaupun kes harian menurun dalam beberapa minggu terakhir di Jepun setelah memuncak pada awal Januari, Tokyo dan sembilan wilayah lain masih dalam keadaan darurat koronavirus.

Jepun telah menyaksikan kes sekitar 418,000, dengan 7,042 kematian, menurut penyiar awam NHK.

(Pelaporan oleh Kiyoshi Takenaka; Pelaporan tambahan oleh Ritsuko Ando; Penyuntingan oleh Simon Cameron-Moore)

Sila Baca Juga

Sepanyol melarang perarakan Hari Wanita Madrid selepas peristiwa tuduhan 2020

Sepanyol melarang perarakan Hari Wanita Madrid selepas peristiwa tuduhan 2020 menyebarkan coronavirus

MADRID (Reuters) – Pemerintah Sepanyol pada hari Khamis melarang perarakan untuk memperingati Hari Wanita Antarabangsa …

%d bloggers like this: