Keluarga bersemangat untuk berpindah ke unit PPR bulan depan
Keluarga bersemangat untuk berpindah ke unit PPR bulan depan

Keluarga bersemangat untuk berpindah ke unit PPR bulan depan

Pengawal keselamatan S. Paner Selvam menantikan makanan yang dimasak di rumah oleh isterinya apabila pasangan dan ketiga-tiga anaknya berpindah ke unit Projek Perumahan Rakyat (PPR) di Rifle Range, Pulau Pinang, bulan depan.

Selama dua tahun terakhir, Paner Selvam, 38, isterinya S. Kogilavani, 39, dan anak-anak mereka yang berusia empat, dua dan sembilan bulan tinggal di bilik kotak kasut di sebuah premis yang juga dihuni oleh 28 penyewa lain di Jalan Utama.

Semua penyewa berkongsi bilik mandi dan tandas di tempat tersebut.

Permohonannya untuk unit PPR ditolak dua kali kerana diberitahu bahawa dia bukan pemilih berdaftar di Pulau Pinang.

Paner Selvam, yang berasal dari Kedah, telah berpindah ke Pulau Pinang pada tahun 2017 dan telah mengundi di kawasan Bukit Bendera pada tahun 2018. Kad pengenalannya mempunyai alamat premis di Jalan Utama.

Paner Selvam mengatakan bahawa dia diberitahu untuk pergi ke Jabatan Perumahan negeri untuk mengemukakan permohonan baru dan dokumen yang diperlukan pada hari artikel mengenai nasibnya muncul di The Star.

“Artikel itu muncul pada 12 Disember dan petang itu, saya diberitahu untuk pergi ke Jabatan Perumahan untuk menyerahkan dokumen saya.

“Dan pada 15 Disember, saya menerima surat tawaran untuk unit PPR di Rifle Range selama tiga tahun.

“Saya tidak dapat mempercayai nasib saya tetapi itu semua berkat usaha yang dilakukan oleh begitu banyak orang untuk membantu saya dan keluarga,” katanya.

Paner Selvam menambah bahawa dia menantikan masa depan yang lebih baik.

“Anak-anak saya akan mempunyai persekitaran yang aman dan selamat.

“Selama dua tahun kebelakangan ini, kami bahkan tidak dibenarkan memasak apa-apa semasa tinggal di bilik ini tetapi orang Samaria yang baik menghantar makanan yang dibungkus kepada kami setiap hari.

“Anak-anak saya sekarang boleh mendapat tempat yang sesuai untuk tidur, bermain dan mandi dan saya sangat berterima kasih kepada semua pihak yang membantu kami mendapatkan unit ini,” katanya.

Pengerusi jawatankuasa pemerintah daerah, Jagdeep Singh Deo disebut pada 12 Disember bahawa Jabatan Perumahan akan mengatur unit PPR di flat Rifle Range untuk Paner Selvam dan keluarganya.

Keadaan Paner Selvam diketengahkan oleh Persatuan Hindu Pulau Pinang setelah presidennya P. Murugiah mendapat tahu mengenai keadaan menyedihkan keluarga itu.

Murugiah mengatakan bahawa kanak-kanak sering jatuh sakit.

“Kadang-kadang, mereka bahkan harus beratur untuk menggunakan tandas dan jika berlaku kecemasan, mereka hanya perlu memasukkan botol atau bekas,” katanya.

Pada awal bulan Disember, Paner Selvam harus memberi makan kepada anak-anaknya ‘kopi-O’ dan ‘teh-O’ kerana majikannya hanya membayar separuh gajinya setelah dia tidak dapat bekerja kerana beberapa penyewa di premis tersebut positif untuk Covid- 19.

Kogilavani berkata selama ini, anak-anaknya tidak mempunyai ruang untuk bermain di dalam bilik kerana dia tidak membenarkan mereka bermain di luar.

“Saya sangat bersyukur dan gembira kerana saya dapat memasak untuk keluarga saya sekarang dan anak-anak saya akan mempunyai masa kanak-kanak yang bahagia,” katanya dengan air mata kegembiraan di matanya.

Dia menambah bahawa dia merancang untuk menambah pendapatan suaminya dengan memulakan beberapa perniagaan dari rumah dengan menjual makanan ringan tradisional setelah keluarga berpindah ke unit PPR.

Paner Selvam berharap dia dapat masuk ke unit itu pada bulan depan sehingga dia dapat menjimatkan sewa bulanan RM300 yang dia bayar untuk bilik itu dan menggunakannya untuk membeli bahan makanan dan peralatan dapur.

“Saya juga menghargai jika ada yang dapat menyumbangkan perabot atau peralatan dapur kerana kami akan pindah dengan hanya beberapa alas tidur dan pakaian,” tambahnya.

Mereka yang ingin menolong Paner Selvam boleh menghubunginya di talian 016-784 2531.

Sila Baca Juga

Prasarana menyangkal dakwaan terlalu ramai di monorel

Prasarana menyangkal dakwaan terlalu ramai di monorel

PETALING JAYA: Prasarana Malaysia Bhd membantah laporan sebuah portal berita dengan gambar yang kononnya menunjukkan …

%d bloggers like this: