Keluarga berusia lima tahun dengan penyakit jantung kongenital menarik dana
Keluarga berusia lima tahun dengan penyakit jantung kongenital menarik dana

Keluarga berusia lima tahun dengan penyakit jantung kongenital menarik dana awam untuk rawatan

MELAKA: Berjuang antara hidup dan mati, Muhammad Irsyad Danish yang berusia lima tahun bergantung pada sumbangan orang ramai untuk memastikan dia dewasa nanti sebagai orang dewasa.

Kanak-kanak itu akan menjalani pembedahan keenam di Institut Jantung Negara (IJN) pada 27 April, dan ayahnya, yang bekerja sebagai pengawal keselamatan, berlari dari tiang ke jawatan untuk menanggung kos pembedahan dan rawatan susulan.

Khairil Anwar Sulaiman, 41, dari Klebang Besar di sini mengatakan bahawa dia telah menghabiskan semua simpanan dan wang KWSP untuk menolong anak keduanya.

“Saya tidak sabar untuk berfikir bahawa anak saya tidak lagi bersama kami hanya kerana saya tidak mempunyai cukup wang untuk rawatannya,” katanya ketika ditemubual di sini pada hari Rabu (7 April).

Muhammad Irsyad dilahirkan dengan penyakit jantung kongenital dan kemudiannya menderita batu empedu.

Khairil mengatakan bahawa dia sering melakukan perjalanan ke Institut Jantung Negara (IJN) dan Hospital Kuala Lumpur sejak lima tahun yang lalu dan telah membelanjakan sejumlah besar perbelanjaan perjalanan.

“Muhammad Irsyad telah menjalani lima pembedahan pembetulan sejak kelahirannya, dan saya diberitahu yang akan datang di IJN dikategorikan sebagai operasi berisiko tinggi,” katanya.

Khairil berkata, isterinya Nur Fatehah Omar, 33, juga mengundurkan diri dari pekerjaannya sebagai pembantu gerai untuk menjaga Muhammad Irsyad, serta anak sulungnya yang kini berusia 11 tahun.

“Saya adalah satu-satunya pencari nafkah untuk keluarga saya dengan gaji bulanan RM1,600, dan saya tidak dapat mengumpulkan sejumlah besar RM50,000 yang diperlukan untuk pembedahan anak saya, dan juga untuk rawatan berikutnya,” katanya

Dia berkata, Muhammad Irsyad juga memerlukan uretra sejauh 0.5m untuk dia melepaskan dirinya.

Sementara itu, Nur Fatehah mengatakan dia harus menjaga anaknya seumur hidup, kerana dia memerlukan perawatan yang berterusan dan tidak dapat membuang air kecil seperti anak normal, ”katanya.

Nur Fatehah berkata, harapannya untuk menjaga anaknya hidup semakin berkurang ketika pasangan itu berusaha untuk mengatur dana untuk membolehkan Muhammad menjalani pembedahan seperti yang dijadualkan.

“Kami hanya dapat berdoa dan meminta orang ramai untuk menyelamatkan nyawa anak kami,” tambahnya.

Mereka yang ingin menyumbang boleh menghubungi Khairil di talian 017-3453835.

Sila Baca Juga

Beg hitam dan merah bergerak keluar dari lantai yang menempatkan

Beg hitam dan merah bergerak keluar dari lantai yang menempatkan pejabat Hasanah, kata mahkamah

KUALA LUMPUR (BK): Beberapa pegawai bahagian penyelidikan Jabatan Perdana Menteri (JPM) dilihat menarik beg dan …

%d bloggers like this: