Kembalikan jalan lorong tunggal pemilik perniagaan mendesak
Kembalikan jalan lorong tunggal pemilik perniagaan mendesak

Kembalikan jalan lorong tunggal, pemilik perniagaan mendesak

Pemilik PERNIAGAAN di sepanjang Jalan 3 / 33A di Kepong, Kuala Lumpur, mahukan jalan itu mempunyai dua lorong yang lebih luas daripada biasa untuk aliran lalu lintas yang lebih baik.

Jalan tersebut baru-baru ini diubah menjadi jalan tiga lorong, dengan satu lorong di sisi bangunan pangsapuri dan dua yang lain menghadap deretan kedai lama.

Lorong dipisahkan oleh garisan berganda.

Perubahan baru-baru ini dibuat untuk menampung kemasukan kenderaan, yang diharapkan dengan selesainya pangsapuri Rumawip baru, Residensi Kepongmas 2 di satu pihak, yang akan segera melihat penyerahan barang kosong.

Pemilik perniagaan di sepanjang deretan kedai lama bimbang akan apa yang akan terjadi apabila kedai-kedai di Residensi Kepongmas 2 dibuka untuk perniagaan.

Seorang pemilik bengkel kereta, yang hanya ingin dikenali sebagai Tan, mengatakan rancangan lalu lintas baru mungkin kelihatan ideal di atas kertas tetapi tidak praktikal kerana tempat letak kenderaan berkembar di kawasan itu tidak dapat dielakkan.

Kerana kekurangan tempat meletak kenderaan, katanya ketika ini pelanggan dan pembekal yang mengunjungi kedai biasanya meletak kenderaan di luar pintu masuk.

Apabila kenderaan diparkir dua, kenderaan yang berada di sisinya akan mempunyai jalan tambahan untuk menggerakkan jalan ke hadapan.

“Namun, mereka yang berada di seberang tidak akan dapat melakukannya.

“Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) harus mengembalikan semula rancangan lalu lintas yang asal.

“Dengan cara ini, setiap lorong akan lebih lebar dan kenderaan yang bergerak ke depan dapat menggerakkan jalan mereka walaupun kereta diparkir dua kali,” katanya.

Pemilik kedai Awning, yang hanya menyebut namanya sebagai Yong, mengatakan bahawa pengaturan lalu lintas semasa ini bermanfaat bagi mereka kerana mereka mempunyai dua lorong di sisi mereka.

Mengetahui masalah yang mungkin berlaku, dia mengatakan adalah lebih baik jika masalah itu diselesaikan secepat mungkin.

“Kami berusaha untuk situasi menang-menang. Dengan mengembalikan lalu lintas ke jalan dua arah satu lorong yang lebih luas, perniagaan di kedua-dua sisi jalan raya akan mempunyai ruang yang sama untuk bekerja dan akan lebih senang bagi pengguna kenderaan, ”katanya.

Ketua Pusat Komuniti Kepong Yee Poh Ping mahu pakar lalu lintas DBKL mengkaji kemungkinan jalan raya yang baru diluruskan.

Dia mengatakan aliran lalu lintas sebelumnya harus dikembalikan.

“Ini adalah penyesuaian jalan kedua di lokasi, tetapi saya rasa ini bukan rancangan lalu lintas terbaik,” katanya.

Sila Baca Juga

Prasarana menyangkal dakwaan terlalu ramai di monorel

Prasarana menyangkal dakwaan terlalu ramai di monorel

PETALING JAYA: Prasarana Malaysia Bhd membantah laporan sebuah portal berita dengan gambar yang kononnya menunjukkan …

%d bloggers like this: