Kerajaan berharap kutipan cukai berjumlah RM127b tahun ini
Kerajaan berharap kutipan cukai berjumlah RM127b tahun ini

Kerajaan berharap kutipan cukai berjumlah RM127b tahun ini

PUTRAJAYA: Pemerintah berharap Lembaga Hasil Dalam Negeri (LHDN) dapat mencapai sasaran kutipan cukai sebanyak RM127 bilion tahun ini, serta sasaran kutipan cukai langsung sebanyak RM143.9 bilion untuk tahun 2021, kata Menteri Kewangan Tengku Datuk Seri Zafrul Abdul Aziz.

Beliau berkata, peranan dan fungsi LHDN sangat penting untuk memastikan pungutan cukai sentiasa berada pada tahap optimum walaupun aktiviti pungutan semasa pandemi Covid-19 sangat mencabar, untuk menyeimbangkan kesukaran yang dihadapi oleh peniaga yang terlibat dan tanggungjawab sebagai pentadbir cukai.

Katanya, kemampuan LHDN untuk beroperasi dengan cekap dan berkesan dalam mengumpulkan hasil bagi negara akan memudahkan pemerintah dalam merealisasikan agenda pemulihan dan pembangunannya seperti yang digariskan dalam Belanjawan 2021 dan Rancangan Malaysia ke-12.

“Usaha untuk merealisasikan agenda pemerintah untuk kesejahteraan rakyat dan kemakmuran negara tidak akan dapat dicapai sekiranya kewangan tidak mencukupi,” katanya ketika berucap pada pelancaran maya Hari Inovasi dan Integriti LHDN 2020.

“Oleh itu, saya meminta semua pegawai LHDN untuk terus melaksanakan tugas mereka untuk memastikan kerajaan mempunyai dana yang cukup untuk membiayai perbelanjaan negara,” katanya.

Tengku Zafrul berkata Belanjawan 2021, yang dibentangkan di Dewan Rakyat pada 6 November, akan bertindak sebagai media untuk kesejahteraan rakyat dan menyokong sektor perniagaan melalui pengenalan langkah-langkah percukaian yang akan memberi manfaat kepada golongan yang disasarkan.

Objektif kerajaan untuk mengurangkan beban kewangan rakyat kerana kesan dari Covid-19 diterjemahkan melalui pengurangan kadar cukai pendapatan, meningkatkan had pelepasan cukai serta memperluas ruang lingkup pelepasan cukai pendapatan, dan pengecualian duti setem untuk transaksi tertentu .

“Pengumuman langkah-langkah cukai tanpa memperkenalkan cukai baru adalah antara usaha berterusan pemerintah untuk menstabilkan ekonomi negara yang dipengaruhi oleh wabak Covid-19,” katanya.

Tengku Zafrul mengatakan pemerintah juga sedang berusaha untuk memperbaiki hasil pajak dengan menangani ekonomi bayangan, dengan ukuran sekitar 21% dari produk domestik kasar (PDB) negara itu, serta untuk membatasi penyeludupan produk dengan kadar cukai yang tinggi.

“Dengan menyelaraskan usaha untuk menangani kegiatan ekonomi bayangan seperti penyeludupan, tentu akan membawa manfaat besar bagi pendapatan negara dan juga kesejahteraan rakyat dan memastikan kelangsungan perniagaan,” katanya.

Pada Hari Inovasi dan Integriti LHDN, Tengku Zafrul mengatakan bahawa organisasinya telah membolehkan IRB berada pada tahap kesediaan yang tinggi dalam menghadapi evolusi Revolusi Industri Keempat dengan memasukkan digitalisasi dalam semua proses kerjanya.

Dia mengatakan rancangan transformasi pendapatan yang dikembangkan oleh LHDN telah berjaya meningkatkan keberkesanan keseluruhan proses kerja percukaian, selain juga memungkinkan lembaga untuk cepat menyesuaikan diri dengan lingkungan kerja normal baru ketika badan pemerintah diminta untuk menerapkan arahan Work From Home.

Sementara itu, Ketua Pegawai Eksekutif LHDN Datuk Seri Dr Sabin Samitah mengatakan sebagai agensi pemungutan cukai di bawah Kementerian Kewangan, LHDN akan berusaha lebih jauh untuk melaksanakan tugasnya untuk menjana sumber kewangan yang diperlukan oleh kerajaan untuk menghidupkan kembali ekonomi negara, walaupun menghadapi situasi kritikal ketika ini.

“Pelbagai inisiatif telah dilakukan oleh LHDN untuk memastikan perkhidmatan percukaian akan diteruskan, selain dapat mengurangkan beban yang dialami oleh orang-orang yang terkena wabak,” katanya dalam ucapannya dari Menara Hasil di Cyberjaya dekat sini.

Bersempena dengan perayaan tahun ini, LHDN melancarkan tiga produk percukaian baru seperti Buku Perancangan Korporat LHDN 2021-2025, yang juga merupakan strategi dan rancangan manifestasi lima tahun agensi tersebut, dan MyTax yang merupakan pintu masuk maklumat dan pusat sehenti untuk pembayar cukai.

Produk lain adalah APM Digital Learning Hub – platform e-pendidikan dengan pilihan kandungan yang komprehensif termasuk video, buku dan sumber lain yang berkaitan dengan kemahiran seperti perniagaan dan pengurusan, pengembangan kepemimpinan dan juga transformasi digital. – BK

Sila Baca Juga

AmInvest Research mengekalkan Tahan untuk Maxis FV RM550

AmInvest Research mengekalkan Tahan untuk Maxis, FV RM5.50

KUALA LUMPUR: AmInvestment Research mengekalkan penarafan Maxis Hold dengan nilai sifar aliran tunai tidak berubah …