Kerja jarak jauh mendapat tempat di Cuba di tengah pandemi
Kerja jarak jauh mendapat tempat di Cuba di tengah pandemi

Kerja jarak jauh mendapat tempat di Cuba di tengah pandemi Covid-19

HAVANA: Yeni Hechavarria, seorang jurubahasa dan penterjemah berusia 34 tahun yang biasa berulang-alik dari rumahnya di pinggiran ibu kota Kuba ke tempat kerjanya di daerah hiburan di bandar, telah mengubah rutinnya setelah wabak Covid-19.

Seperti dia, ribuan pegawai negara Kuba harus tinggal di rumah untuk meminimumkan risiko dijangkiti virus di tempat kerja, ketika negara pulau berusaha untuk memperlambat penyebaran novel coronavirus di seluruh negara.

Hechavarria, yang biasanya berinteraksi dengan hampir 20 orang di pejabat, kini hanya bercakap dengan ayah, ibu dan neneknya yang berusia 93 tahun semasa bekerja di kawasan sibuk yang dia tinggali.

Oleh kerana komputernya sekarang hanya dua meter dari tempat tidurnya, dia dapat mulai menerjemahkan teks dari bahasa Sepanyol ke bahasa Inggeris sambil bersarapan, atau mandi selama 15 minit rehat.

“Sekarang, saya dapat menggunakan masa saya dan mengatur beban kerja saya dengan cara yang lebih baik,” katanya. “Walaupun saya terlepas bersosial dengan rakan kerja, saya ingin terus bekerja dari rumah pada masa akan datang.”

Cuba melaporkan 937 kes Covid-19 yang baru disahkan dan empat lagi kematian pada hari Sabtu, menjadikan jumlah nasional masing-masing menjadi 43,484 dan 291.

Oleh kerana bulan Februari telah menjadi bulan terburuk mengenai jangkitan Covid-19 sejak bermulanya wabak di Cuba pada bulan Mac tahun lalu, pemerintah Kuba telah mendorong bekerja jauh untuk mengurangkan pergerakan orang di seluruh negara.

Sementara itu, langkah-langkah telah diambil untuk pekerja penting untuk memenuhi garis panduan jarak fisik dan protokol Covid-19 di pejabat dan tempat kerja “normal baru”.

Sejak Januari, kira-kira 42,590 orang melakukan pekerjaan terpencil di ibu negara, pusat wabak di pulau itu, kata Ivet Moya Pupo, ketua Buruh dan Keselamatan Sosial di Havana, kepada media tempatan.

“Kerja jarak jauh tidak bermaksud pekerja berada di luar kawalan ketika tinggal di rumah,” katanya, sambil menambah bahawa akses orang ramai ke teknologi maklumat dan komunikasi adalah asas untuk pemenuhan tugas yang berbeza.

Pada masa ini, terdapat lebih daripada enam juta pengguna Internet di Cuba, menyumbang lebih daripada 50% daripada 11 juta penduduk negara itu.

Bagi Isis Cuesta, yang mengajar di pusat akademik yang tunduk kepada Kementerian Perdagangan Luar Negeri dan Pelaburan Cuba, bekerja dari rumah juga merupakan pengalaman positif.

Pemain berusia 38 tahun itu mengatakan bahawa walaupun dia ketinggalan untuk berkomunikasi dengan rakan dan rakan sekerja setelah bekerja, kini dia mempunyai jadual yang lebih fleksibel tanpa perlu risau tentang sambungan bas untuk sampai ke kelas tepat pada waktunya.

“Saya sekarang berusaha menyiapkan kursus dalam talian,” katanya kepada Xinhua. “Kerja jarak jauh adalah sesuatu yang juga memberi orang lebih banyak peluang untuk mengurus tugas rumah mereka. Saya betul-betul percaya di sini untuk tinggal. ” – Xinhua

Sila Baca Juga

Anak anjing yang dilahirkan dengan 6 kaki 2 ekor tetap

Anak anjing yang dilahirkan dengan 6 kaki, 2 ekor tetap kuat walaupun keadaannya

OKLAHOMA (ANN): Anak anjing yang dilahirkan dengan enam kaki dan dua ekor dipercayai menjadi yang …

%d bloggers like this: