Kes Covid 19 Sabah turun menjadi dua digit untuk pertama kalinya
Kes Covid 19 Sabah turun menjadi dua digit untuk pertama kalinya

Kes Covid-19 Sabah turun menjadi dua digit untuk pertama kalinya sejak September

KOTA KINABALU: Kes harian Covid-19 Sabah turun kepada 97 pada hari Isnin (15 Februari), angka dua digit pertama yang dicatatkan sejak September tahun lalu.

Sebelum ini, kes positif mencatat lonjakan berikutan pilihan raya negeri Sabah pada bulan September.

Menteri Kerajaan Tempatan dan Perumahan negeri, Datuk Seri Masidi Manjun bagaimanapun mengingatkan rakyat Sabah untuk terus mematuhi prosedur operasi standard (SOP) walaupun mengalami penurunan, untuk terus mengurangkan jumlahnya.

Ditanya sama ada kecenderungan penurunan disebabkan oleh ujian yang kurang dilakukan semasa Tahun Baru Cina (CNY) atau kekurangan alat ujian yang dituntut oleh netizen di media sosial, Masidi menolak kedua-duanya.

“Kami belum menerima laporan tentang (kekurangan) tersebut.

“Sejauh kami, setidaknya di Sabah, pengujian telah berjalan seperti biasa.

“Hanya kerana CNY, itu tidak bermaksud orang bekerja kurang. Frontliner bekerja tanpa lelah – sebelum, semasa dan selepas CNY,” katanya dalam sidang media maya pada hari Isnin (15 Februari).

Dia juga mengatakan bahawa sebarang kemungkinan penularan semasa perayaan CNY hanya dapat dilihat seminggu dari sekarang, kerana virus ini mempunyai masa inkubasi 10 hari.

“Sekiranya tidak ada lonjakan yang jelas, itu berarti orang Sabah telah melakukan bagian mereka dalam merayakan festival itu berdasarkan norma dan protokol baru,” tambahnya.

Mengenai sama ada perintah kawalan pergerakan (MCO) di Sabah akan berakhir pada 18 Februari ini, Masidi mengatakan terdapat banyak aspek lain yang harus dipertimbangkan oleh pegawai kesihatan dan Majlis Keselamatan Negara sebelum membuat keputusan.

“Kementerian Kesihatan akan melakukan penilaian risiko untuk memutuskan apakah akan melanjutkan atau mengakhiri MCO,” tambahnya.

Mengenai kemas kini penyaringan di ladang dan kilang oleh Perkeso, dia berkata pada 15 Februari 60,60% atau 69,088 pekerja pendatang dari jumlah keseluruhan 115,157 yang berdaftar dengan Perkeso telah disaring.

“Sebanyak 255 pekerja diuji positif virus, peningkatan 31 individu berbanding laporan terakhir pada 2 Februari (224 pekerja).

“Majikan masih ada hingga akhir bulan ini untuk mendapatkan pemeriksaan pekerja,” tambahnya.

Mengenai program vaksinasi, Masidi mengatakan Sabah mensasarkan untuk memvaksinasi tiga juta orang menjelang Februari tahun depan.

Mengulangi garis masa yang diumumkan oleh Kerajaan Persekutuan sebelumnya, Masidi memberi jaminan bahawa vaksinasi akan dilakukan secara serentak di seluruh negara.

“Tidak ada perkara yang diutamakan Kuala Lumpur. Ia akan dilakukan secara serentak.

“Apabila vaksin tiba, ia akan diedarkan ke barisan depan di seluruh negara pada fasa pertama,” tambahnya.

Mengenai akses vaksin untuk pelaku haram di Sabah, Masidi mengatakan, pemerintah negeri telah memutuskan bahawa program vaksinasi itu merangkumi pendatang tanpa dokumen dan percuma untuk semua.

Sila Baca Juga

Empangan dan taman di bawah Penang Water Supply Corp dibuka

Empangan dan taman di bawah Penang Water Supply Corp dibuka semula mulai hari Jumaat

BUKIT MERTAJAM: Semua empangan dan kawasan rekreasi di bawah bidang kuasa Perbadanan Bekalan Air Pulau …

%d bloggers like this: