Kes rogol Paul Yong Tiada kecederaan luar yang dijumpai pada
Kes rogol Paul Yong Tiada kecederaan luar yang dijumpai pada

Kes rogol Paul Yong: Tiada kecederaan luar yang dijumpai pada pembantu rumah, kata mahkamah

IPOH: Tidak ada kecederaan luaran atau lebam ditemui pada pembantu rumah Indonesia yang didakwa dirogol oleh bekas anggota majlis eksekutif Perak Paul Yong, Mahkamah Tinggi di sini mendengar.

Pegawai perubatan Hospital Raja Permaisuri Bainun, Dr Kate Lynn Ignatius, yang berada di jabatan kecemasan dan trauma, mengatakan tidak ada kecederaan yang dapat dilihat pada mangsa ketika pemeriksaan dilakukan pada 8.2019 Julai, sehari selepas kejadian.

Dia mengatakan bahawa ujian air kencing untuk menentukan apakah mangsa hamil juga dilakukan, yang ternyata negatif.

“Setelah pemeriksaan, saya merujuknya untuk berjumpa dengan pakar obstetrik dan ginekologi, kerana dia mendakwa dia diperkosa.

“Pemeriksaan terbaik untuk menentukan apakah rogol telah berlaku adalah pemeriksaan alat kelamin,” katanya sambil menjawab ketua DPP Datuk Jamil Aripin.

Jamil bertanya kepada Dr Ignatius apakah berdasarkan pengalamannya memeriksa mangsa pemerkosaan, apakah semua mangsa mengalami kecederaan atau lebam.

Dr Ignatius mengatakan bahawa tidak semestinya begitu dan dia telah menemui kes-kes di mana tidak ada kecederaan atau lebam yang dijumpai tetapi para pakar menentukan rogol telah berlaku.

Semasa pemeriksaan balas, peguam Datuk Rajpal Singh bertanya apakah akan ada cedera jika rogol itu dilakukan secara paksa, seperti yang didakwa oleh mangsa.

Dr Ignatius mengatakan bahawa beberapa kecederaan hanya muncul selepas 24 jam.

“Kes yang berbeza mempunyai senario yang berbeza, bergantung pada keparahan serangan,” katanya.

Bekas pemandu rasmi Yong dari Sekretariat Negeri Perak Mohd Ali Ahmad, 51, ketika memberi keterangan, mengatakan pada 8,2019 Julai, dia telah pergi ke rumah Yong pada pukul 8 pagi dan melihat pembantu rumah itu menyapu beranda.

Mohd Ali berkata dia berada di sana untuk membawa Yong ke majlis rasmi.

“Semasa mencuci kereta dan menunggunya keluar dari rumah, pembantu rumah bertanya kepada saya apakah saya boleh menghantarnya ke kedutaan Indonesia.

“Saya memberitahunya bahawa saya tidak dapat bekerja ketika saya bekerja dan tidak bertanya kepadanya mengapa dia perlu pergi ke kedutaan,” katanya.

Perbicaraan bersambung pada hari Khamis (8 April).

Sila Baca Juga

Keluarga berusia lima tahun dengan penyakit jantung kongenital menarik dana

Keluarga berusia lima tahun dengan penyakit jantung kongenital menarik dana awam untuk rawatan

MELAKA: Berjuang antara hidup dan mati, Muhammad Irsyad Danish yang berusia lima tahun bergantung pada …

%d bloggers like this: