Kesempurnaan Inter menghancurkan AC Milan untuk menarik diri di Serie
Kesempurnaan Inter menghancurkan AC Milan untuk menarik diri di Serie

‘Kesempurnaan’: Inter menghancurkan AC Milan untuk menarik diri di Serie A | Sukan

Achraf Hakimi Inter Milan beraksi bersama AC Milan Zlatan Ibrahimovic di San Siro, Milan 21 Februari 2021. – Gambar Reuters

Langgan saluran Telegram kami untuk maklumat terkini mengenai berita yang perlu anda ketahui.


MILAN, 22 Februari – Jurulatih Inter Milan, Antonio Conte memuji permainan yang “dimainkan dengan sempurna” ketika Lautaro Martinez menjaringkan dua gol, dengan Romelu Lukaku juga menjadi sasaran dalam kemenangan 3-0 ke atas pesaing bandaraya AC Milan untuk memimpin mereka di puncak Serie A pada hari Ahad.

Inter membuka kedudukan empat mata ke atas lawan di tempat kedua ketika pasukan Conte menyasarkan kejuaraan liga pertama sejak treble mereka yang belum pernah terjadi sebelumnya di bawah kendalian Jose Mourinho pada tahun 2010.

“Kredit kepada anak-anak muda, mereka memberikan prestasi yang luar biasa, dilaksanakan dengan sempurna,” kata Conte, yang menawar untuk mengakhiri pencarian bekas kelabnya, Juventus untuk merebut gelaran liga ke-10 berturut-turut.

Lukaku berada di kedudukan teratas, pemain Belgia itu memainkan peranan dalam dua gol Martinez pada lima dan 57 minit sebelum menjaringkan gol ke-17 dalam liga musim ini untuk melonjak ke tangga teratas penjaring terbanyak Serie A.

Milan, yang mengejar Scudetto pertama sejak 2011, tewas kepada Serie A secara berturut-turut untuk pertama kalinya musim ini, dengan gelaran juara mereka mengalami tamparan lain dengan kekalahan keempat dalam lapan perlawanan liga.

“Kami telah banyak menderita tahun ini,” kata Martinez.

“Dua penyingkiran di Piala Itali dan Liga Juara-Juara, ini adalah satu-satunya gol yang tersisa dan kami berjuang untuk itu.”

Perlawanan ini diadakan di belakang pintu tertutup di San Siro kerana wabak coronavirus, tetapi itu tidak menghentikan ribuan peminat berkumpul di luar stadium untuk derby Milan musim ini.

Ia adalah derbi ketiga musim ini, dengan Milan memenangi 2-1 pertama dalam liga.

Inter memenangi suku akhir Piala Itali yang berapi dengan skor yang sama, permainan yang dibayangi oleh Zlatan Ibrahimovic dan Lukaku bermain dan menghina, dengan pemain Sweden itu kemudiannya diturunkan.

Penyokong menunggu bas pasukan tiba, mengibarkan bendera dan menyanyi, dengan bom asap, sebelum pasukan memasuki stadium.

“Sambutan yang diberikan oleh peminat kepada kami di stadium memberi kami mereda,” kata Conte.

Bekas pengurus Chelsea itu memberi amaran agar tidak berpuas hati dengan lawan mereka yang seterusnya, Genoa di tangga ke-11 dan Parma yang rendah.

“Secara psikologi, saya takut dengan dua perlawanan ini, di situlah kita harus menunjukkan bahawa kita telah melepasi tonggak sejarah.

“Kedua-dua permainan ini akan mengatakan banyak tentang apa yang dapat kita lakukan.”

‘Minggu yang sukar’

Inter lebih segar tersingkir lebih awal dari aksi Eropah, dengan Milan seri 2-2 Liga Europa pada pertengahan minggu di Red Star Belgrade.

Dan pasukan Conte keluar melepaskan tembakan dengan Lukaku menurunkan sayap kanan. Pemain pertahanan Milan, Simon Kjaer menyekat hantaran awalnya, tetapi bola kembali ke Belgia untuk melakukan penyempurnaan yang sempurna untuk Martinez mengangguk pulang.

Ibrahimovic melakukan serangan dengan tendangan tumit belakang setelah seperempat jam setelah berebut di dalam kotak tetapi penjaga gol Inter, Samir Handanovic, tidak berjaya.

Gianluigi Donnarumma mendapatkan tangannya untuk menolak Ivan Perisic, dengan Handanovic menunjukkan persembahan yang baik dengan menyelamatkan dua kali dari Ibrahimovic selepas rehat.

Tetapi Martinez menerobos kembali, mengakhiri penarikan Ivan Perisic dari barisan dalam gerakan yang dimulakan oleh Lukaku dan Achraf Hakimi.

Donnarumma menolak Lukaku beberapa minit kemudian tetapi bekas penyerang Manchester United itu kemudian meledak untuk menjaringkan gol ketiga, menjadi pemain Inter pertama yang menjaringkan gol dalam empat derbi Serie A sejak Benito Lorenzi pada tahun 1950.

Dengan keputusan kosong untuk permainan liga kedua berturut-turut, Ibrahimovic diminta untuk digantikan dengan seperempat jam untuk mengadu kekejangan betis.

“Seorang penyerang bergantung pada prestasi pasukan, tetapi Handanovic tidak menyelamatkan dengan baik untuk waktu yang lama,” kata pelatih Milan Stefano Pioli.

“Itu adalah minggu yang sukar, yang terburuk musim ini.”

Milan menghadapi perjalanan sukar minggu depan ke Roma, dengan ibu kota di tempat ketiga sebelum mereka menentang Benevento pada hari Ahad.

Juara bertahan, Juventus, di tangga kelima, 11 mata di belakang Inter, bermain di tempat lawan menentang Crotone yang paling bawah pada hari Isnin. – AFP

Sila Baca Juga

Skuad Harimau Malaya untuk meneruskan latihan berpusat Sukan

Skuad Harimau Malaya untuk meneruskan latihan berpusat | Sukan

Datuk Mohd Yusoff Mahadi bercakap dengan BK di Wisma FAM, Kelana Jaya 30 Julai 2018. …

%d bloggers like this: