Ketahanan akan membuat kita terus menuju pemulihan
Ketahanan akan membuat kita terus menuju pemulihan

Ketahanan akan membuat kita terus menuju pemulihan

JIKA bermulanya wabak Covid-19 tahun lalu menyaksikan rakyat Malaysia khuatir tetapi berharap, perkara yang sama tidak dapat dinyatakan mengenai pusingan larangan pergerakan terbaru tahun ini.

Tidak ada lagi perbincangan mengenai kopi Dalgona, cara terbaik untuk memanggang roti pisang atau mencuba hobi baru ketika negara itu memulakan loket baru pada 1 Jun.

Pada bulan Mac 2020, kami menemui wabak itu bukan hanya dengan optimisme tetapi dengan hati, mengetahui bahawa kami akan melakukan apa sahaja untuk mengatasi masalah di seluruh dunia ini.

Walaupun kebanyakan sektor ekonomi terpaksa ditutup dan kehilangan pekerjaan meningkat dalam tempoh trauma ini, kami mendengar kisah-kisah inspirasi tentang orang-orang yang melangkah untuk membantu orang lain yang memerlukan – dari menyumbangkan makanan dan barang keperluan untuk menjaga jiran tua yang terpisah dari orang yang mereka sayangi.

Kami menyokong dedikasi tanpa henti dari barisan hadapan perubatan dan bukan perubatan kami dengan sumbangan bekalan perubatan dan juga makanan kepada pegawai yang menghadapi sekatan jalan raya.

Lebih penting lagi, kami menyokong mereka dengan mengehadkan perjalanan kami dan tinggal di dalam rumah untuk memutuskan rangkaian jangkitan.

Semuanya membuahkan hasil dan kami pasti cukup senang dengan diri kami sendiri apabila kes-kes turun menjadi hampir sifar, sementara negara-negara lain di rantau ini, dan yang dianggap sebagai negara maju, menyaksikan kes-kes yang melambung tinggi dan sibuk mengadakan demonstrasi terhadap sekatan yang dikenakan oleh pemerintah.

Tetapi lebih dari setahun kemudian, keadaannya terbalik – kes Covid-19 berada pada tahap tertinggi sepanjang masa dan sistem penjagaan kesihatan awam terbeban.

Angka terbaru menunjukkan bahawa hampir 900 individu menerima rawatan di unit rawatan intensif (ICU).

Walaupun lebih banyak katil ICU untuk pesakit Covid-19 telah ditambahkan, kadar penggunaan katil ICU masih pada tahap di atas 100%, kata Ketua Pengarah Kesihatan Tan Sri Dr Noor Hisham Abdullah.

Kami melihat tanda-tanda – keramaian yang ramai di bazar, perjumpaan secara langsung serta pertambahan kumpulan yang disebabkan oleh perjalanan antara negara.

Sementara di tempat kerja, operasi disambung semula dengan kapasiti hampir penuh.

Antara 1 April dan Mei 26,287 kelompok tempat kerja yang melibatkan 17,087 kes direkodkan, dengan 233 kelompok yang melibatkan 16,785 kes masih aktif.

Sebanyak 115 kelompok tempat kerja dengan 5.392 kes dilaporkan antara 12 dan 26 Mei, 62 di antaranya melibatkan sektor pembuatan.

Di mana ketika itu pemerintah menekankan bahawa itu bukan penguncian – menggunakan istilah “perintah kawalan pergerakan” sebaliknya – yang tidak berlaku kali ini ketika Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin mengumumkan “penutupan” kebanyakan sektor ekonomi dan semua sektor sosial di seluruh negara selama dua minggu.

Sekatan yang lebih ketat sebelum penguncian ini – seperti yang memberi mandat kepada lebih banyak pekerja bekerja dari rumah dan waktu operasi perniagaan yang lebih pendek – hampir tidak membuat penyok dalam kes harian yang meroket.

Terdapat rasa kegelisahan yang lebih dalam mengingat intensitas gelombang, jumlah kematian dan sifat pandemi yang berpanjangan.

Pada ketika ini, kebanyakan kita hampir pasti mengetahui seseorang yang dijangkiti Covid-19 atau telah meninggal dunia akibat penyakit ini.

“Menjadi lebih sukar untuk tetap optimis ketika semuanya tampak salah. Hanya untuk terus berjalan telah menjadi kerja keras, ”kata seorang rakan kepada saya baru-baru ini.

Dia meratapi bagaimana pandemi menjadi ciri pengulangan.

“Saya mengemudi laluan yang sama dari rumah ke tempat kerja, dan kembali lagi, hujung minggu disediakan untuk perjalanan cepat untuk membeli barang runcit, dengan sangat sedikit menantikan waktu yang akan datang,” katanya.

Monotoni 18 bulan kebelakangan ini sukar untuk diproses, dan yang saya pasti adalah sentimen yang dikongsi oleh banyak pihak.

Namun, ada banyak cara untuk memecahkan rutin harian kita, sama ada dengan lawatan maya ke muzium terkenal di dunia atau meneliti destinasi pelancongan masa depan yang memberi kita sesuatu yang dinantikan.

Saya percaya rakyat Malaysia sentiasa tahan lama dan kita dapat mencari jalan untuk menghadapi bulan-bulan mendatang.

Mari kita belajar dari kesilapan kita, atau berisiko menjadi kisah peringatan. Kami melakukannya sekali dan kami dapat melakukannya sekali lagi.

Sementara kita menunggu dengan sabar untuk dos vaksin pertama kita, kita harus bersatu sekarang dan berkomitmen untuk melakukan penutupan ini sehingga kita dapat kembali ke dunia pasca-koronavirus lebih cepat daripada kemudian.

Sila Baca Juga

Pergi hijau mudah di dompet anda

Pergi hijau, mudah di dompet anda

Mengamalkan gaya hidup lestari dan celik kewangan sangat penting untuk menyelamatkan alam sekitar. Ramai penduduk …

%d bloggers like this: