Ketua Pegawai Eksekutif Riot Games menghadapi tuduhan gangguan seksual
Ketua Pegawai Eksekutif Riot Games menghadapi tuduhan gangguan seksual

Ketua Pegawai Eksekutif Riot Games menghadapi tuduhan gangguan seksual

SAN FRANCISCO: Pembuat League Of Legends, Riot Games mengatakan telah menyewa pasukan bebas untuk mengkaji tuduhan gangguan seksual terhadap eksekutif atasannya, dalam episod terbaru yang menyoroti budaya tempat kerja yang bermasalah dalam industri permainan video.

Ketua eksekutif Riot Nicolas Laurent dituduh dalam tuntutan California untuk membalas dendam terhadap pembantunya, Sharon O’Donnell, setelah dia menolak apa yang dia ambil sebagai undangan untuk hubungan seksual.

“Pekerja wanita didiskriminasi, dilecehkan dan diperlakukan sebagai warganegara kelas dua,” kata saman yang diajukan terhadap Laurent dan Riot bulan lalu di Los Angeles, tempat syarikat itu berpusat.

Riot memberitahu AFP bahawa dewan pengarahnya mengawasi penyiasatan perkara itu oleh firma undang-undang luar, dan Laurent telah berjanji untuk bekerjasama.

“Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, budaya tempat kerja menjadi salah satu keutamaan kami dan kami bangga dengan langkah yang telah kami lakukan untuk menjadikan Riot Games tempat yang bagus untuk bekerja,” kata syarikat itu sebagai respons kepada pertanyaan AFP.

“Inti untuk memberi Rioters keyakinan terhadap komitmen kita terhadap transformasi budaya adalah dengan serius menangani semua tuduhan gangguan atau diskriminasi, menyelidiki tuntutan secara menyeluruh, dan mengambil tindakan terhadap siapa pun yang didapati melanggar dasar kita.”

O’Donnell menyatakan dalam saman bahawa dia menghadapi gangguan seksual dan persekitaran kerja yang bermusuhan setelah diambil sebagai pembantu eksekutif Laurent pada bulan Oktober 2017.

Tuntutan dalam pengajuan undang-undang termasuk Laurent mengatakan bahawa isterinya cemburu dengan wanita cantik dan bahawa dia bercakap mengenai ukuran seluar dalamnya.

Laurent, yang berketurunan Perancis, kononnya bertanya kepada O’Donnell apakah dia dapat menanganinya jika mereka bersendirian bersama, dan mengajaknya menyertainya di rumahnya ketika keluarganya pergi, menurut saman itu.

O’Donnell mengatakan dalam catatan bahawa tugas pekerjaan diambil darinya dan dia akhirnya dipecat tahun lalu setelah menolak apa yang dilihatnya sebagai kemajuan seksual oleh Laurent.

Riot membantah bahawa O’Donnell diberhentikan dari pekerjaannya setelah lebih dari selusin aduan oleh rakan kerja dan rakan luar, dan “sebarang cadangan sebaliknya hanya palsu”.

Permainan berubah

Riot sebelumnya telah dituduh dengan tuduhan diskriminasi seksual, dengan sejumlah pekerja melakukan jalan keluar dua tahun yang lalu untuk memprotes praktik syarikat yang memaksa aduan tersebut ditangani dalam timbang tara dan bukannya mahkamah awam.

Beberapa kes diskriminasi gender sedang dijalankan terhadap Riot, dengan beberapa merujuk kepada timbang tara dan agensi negara California bertujuan untuk diadili di pihak lain, kata syarikat itu.

Insiden itu adalah yang terbaru yang menyoroti tempat kerja yang bermasalah di industri ini dan mengikuti tinjauan yang dilancarkan tahun lalu oleh Ubisoft, salah satu syarikat permainan video terbesar di dunia, terhadap tuntutan serangan seksual dan gangguan terhadap beberapa pekerjanya.

Tingkah laku seksis, diskriminasi, aduan yang tidak diendahkan: pekerja di Ubisoft Montreal, yang menjadikan dirinya sebagai studio permainan terbesar di dunia, tahun lalu menggambarkan “iklim keganasan” di firma kumpulan Perancis itu.

Ketua Pegawai Eksekutif Ubisoft Yves Guillemot berjanji “perubahan besar dalam budaya korporat”.

Industri permainan video dan dunia pemain telah bertahun-tahun berjuang untuk menghilangkan imej “lelaki sahaja” dan lebih baik menggambarkan demografi dari barisan pemainnya yang meletup.

Kisah hodoh pada tahun 2014 disebut sebagai “GamerGate” yang melibatkan gangguan dalam talian berkembang menjadi perdebatan sengit mengenai seksisme dan perkauman dalam permainan video dan industri yang dikuasai oleh lelaki yang membuatnya.

Walaupun permainan video boleh dianggap sebagai mainan untuk kanak-kanak lelaki, barisan pemain wanita terus berkembang dengan populariti permainan “kasual” pada peranti mudah alih dan daya tarikan wang dalam pertandingan eSports.

“Peningkatan pemain wanita telah pesat dalam beberapa tahun kebelakangan ini,” kata pelacak industri Statista dalam posting baru-baru ini, menganggarkan bahawa 46% pemain permainan video pada tahun 2019 adalah wanita. – AFP

Sila Baca Juga

Adevinta eBay untuk menjual unit UK untuk mendapatkan ikatan

Adevinta, eBay untuk menjual unit UK untuk mendapatkan ikatan $ 9.2 bilion

OSLO (Reuters) – Kumpulan e-dagang AS eBay dan Adevinta dari Norway merancang untuk menjual tiga …

%d bloggers like this: