Kilang sarung tangan di Pelabuhan Klang menyerbu pelanggaran Covid 19
Kilang sarung tangan di Pelabuhan Klang menyerbu pelanggaran Covid 19

Kilang sarung tangan di Pelabuhan Klang menyerbu pelanggaran Covid-19

PETALING JAYA: Pembuat sarung tangan lain sedang disiasat kerana tidak mematuhi langkah pencegahan Covid-19 dan keadaan hidup pekerja yang kelihatannya buruk.

Kilangnya, yang terletak di Pelabuhan Klang, diserbu oleh Jabatan Tenaga Kerja Pelabuhan Klang dan Jabatan Kesihatan Klang sekitar jam 11.30 pagi pada hari Khamis (24 Dis).

Mereka memeriksa asrama pekerja lelaki dan wanita, serta kafeteria dan lantai kilang untuk memastikan jarak fizikal dan pematuhan sanitasi.

Pegawai kesihatan persekitaran daerah Klang, Ili Syazwani Mohd Mashudi berkata, terdapat kemungkinan besar kilang itu akan ditutup setelah mereka menemui beberapa pelanggaran langkah pencegahan Covid-19.

Dia mengatakan tidak ada catatan pembersihan dan pembasmian kuman yang seharusnya dilakukan sekurang-kurangnya tiga kali sehari.

“Kami juga tidak melihat ukuran jarak fizikal di salah satu asrama. Terdapat tanda untuk jarak fizikal tetapi pada kenyataannya, ini tidak berlaku.

“Kami masih belum melihat bukti dalam bentuk dokumentasi, pemerhatian dan wawancara rawak dengan pekerja bahawa ia dilakukan.

“Sekiranya siasatan kami menunjukkan terdapat lebih dari tiga pelanggaran, kami akan memerintahkan kilang itu ditutup selama tujuh hari di bawah Seksyen 18 (1) (f) Akta Pencegahan dan Pengawalan Penyakit Berjangkit 1988 (Akta 342).

“Dari apa yang kami lihat, ada kemungkinan penutupan,” katanya, sambil menambah bahawa pasukan penyerang akan menyerahkan penemuannya hari ini dan jika ada cukup bukti, akan segera mengeluarkan perintah penutupan.

Sementara itu, Jabatan Tenaga Kerja mendapati kilang tersebut tidak mematuhi beberapa peraturan di bawah Akta Perumahan dan Kemudahan Minimum Pekerja (Akta 446).

“Terdapat katil bertingkat tiga yang dianggap sebagai risiko bagi pekerja dan hampir semua tempat tidur yang kita lihat tidak mempunyai tilam.

“Salah satu asrama juga dibina di sebuah kilang yang ada yang memerlukan sijil tempat tinggal dari Majlis Perbandaran Klang yang belum pernah kita lihat tetapi syarikat itu mendakwa mereka telah melamarnya,” kata Timbalan Ketua Pengarah Jabatan Tenaga Kerja Semenanjung Malaysia, Mohd Asri Abdul Wahab.

Dia mengatakan syarikat juga harus membuat beberapa perubahan seperti memastikan tempat tidur ada di setiap tempat tidur dan mengurangkan ketinggian tempat tidur.

Tiga hari yang lalu, Kementerian Sumber Manusia dan agensi lain menyerbu kilang LA Glove dan memerintahkannya ditutup kerana melanggar peraturan keselamatan Covid-19.

Sila Baca Juga

Saliran yang teruk antara punca banjir kilat berulang di Sabah

Saliran yang teruk antara punca banjir kilat berulang di Sabah, kata Bung Moktar

KOTA KINABALU: Saliran dan pengairan yang buruk adalah penyebab utama banjir kilat berulang di bandar …

%d bloggers like this: