Kongres bergerak untuk mendakwa Trump kerana menghasut rusuhan Capitol
Kongres bergerak untuk mendakwa Trump kerana menghasut rusuhan Capitol

Kongres bergerak untuk mendakwa Trump kerana menghasut rusuhan Capitol

LOS ANGELES (Variety.com): Dewan Perwakilan Amerika Syarikat menggesa Presiden Donald Trump pada hari Rabu (13 Jan) untuk menghasut pemberontakan, dan mendapati bahawa ia menimbulkan ancaman terhadap demokrasi dan Perlembagaan AS.

Pemungutan suara itu dilakukan hanya seminggu setelah perusuh pro-Trump menyerang gedung Capitol dalam usaha yang ditakdirkan untuk menyekat perakuan kemenangan Joe Biden dalam pemilihan presiden.

Ia juga disertakan dengan satu minggu lagi untuk jangka masa Trump. Beberapa orang Republik mengatakan pada hari Selasa (12 Jan) bahawa mereka akan memilih untuk menyokong usul tersebut.

Perbahasan mengenai resolusi pemecatan dijadualkan bermula pada pukul 9 pagi ET Rabu (10 malam di Malaysia).

Artikel tunggal itu menceritakan usaha Trump untuk menekan setiausaha negara Georgia untuk “mencari” suara yang cukup untuk membatalkan kemenangan Biden di negeri itu.

Itu juga memetik kata-katanya di tunjuk perasaan di Ellipse, ketika dia memberitahu orang ramai “jika kamu tidak berperang seperti neraka kamu tidak akan memiliki negara lagi.”

Orang ramai akan terus menyerbu Capitol.

“Dalam semua ini, Presiden Trump dengan serius membahayakan keamanan Amerika Syarikat dan institusi pemerintahannya,” kata artikel pendakwaan itu.

“Dia mengancam integritas sistem demokrasi, mengganggu peralihan kekuasaan secara damai, dan mengancam cabang pemerintahan yang setara.”

Undian itu akan menjadikan Trump sebagai presiden pertama yang pernah disekat dua kali.

Dia juga akan menjadi yang pertama diadili atas tuduhan pemecatan setelah meninggalkan jawatan, kecuali Demokrat dan Republik dapat mencapai kesepakatan untuk bergerak lebih cepat.

Sekiranya disabitkan oleh Senat, Trump akan dilarang memegang jawatan lagi.

Biden akan dilantik pada 20 Januari, dan perbicaraan Senat dapat melambatkan usaha untuk mengesahkan calon Kabinetnya.

Speaker Dewan Negara Nancy Pelosi minggu lalu meminta Trump untuk mengundurkan diri, atau agar Naib Presiden Mike Pence mengundang Pindaan ke-25, dengan mengatakan bahawa salah satu pilihan akan lebih berkesan.

Tetapi Pence menolak untuk meminta amandemen pada hari Selasa, dengan mengatakan bahawa ia akan menetapkan “preseden yang mengerikan.”

Lima orang tewas dalam serangan itu, ketika perusuh merosakkan pejabat dan anggota Kongres melarikan diri dari lantai.

Pence, yang ditugaskan untuk mempengerusikan sijil, dibawa ke lokasi yang selamat.

Kira-kira pada waktu yang sama, Trump men-tweet serangan ke atas Pence, mengatakan bahwa dia “tidak memiliki keberanian” untuk memberi tekanan kepada Trump untuk menolak hasil pemilihan.

Trump tidak bertobat dalam seminggu sejak itu, dengan mengatakan pada hari Selasa bahawa ucapannya di “Save America Rally” di dekat Gedung Putih “benar-benar tepat.”

Dia juga mengisyaratkan bahawa usaha untuk mendakwanya hanya akan menyebabkan lebih banyak keganasan, dengan mengatakan bahawa tindakan itu “menyebabkan kemarahan dan perpecahan dan kesakitan yang luar biasa – jauh lebih besar daripada yang akan difahami oleh kebanyakan orang, yang sangat berbahaya bagi AS.” – VARIETY.COM

Sila Baca Juga

Tenis Kes COVID dalam penerbangan pemain meninggalkan penutupan Terbuka Australia

Tenis: Kes COVID dalam penerbangan pemain meninggalkan penutupan Terbuka Australia dalam keadaan kacau

MELBOURNE (Reuters) – Peningkatan pada Terbuka Australia bulan depan menjadi huru-hara pada hari Sabtu apabila …

%d bloggers like this: